Orang Kristen dan Yahudi bersatu untuk berdoa Mazmur 31 di Ukraina


Orang-orang Kristen dan Yahudi di Ukraina berkumpul untuk berdoa Mazmur 31 saat mereka menghadapi perang yang tidak seimbang melawan Rusia dan kemungkinan perebutan wilayah mereka. Inisiatif datang dari Kepala Rabi Ukraina Yaakov Dov Bleich, yang mengundang orang-orang Kristen untuk bergabung dengan orang-orang Yahudi dalam doa minggu ini.


“Datanglah dengan cepat untuk membantu saya; jadilah batu perlindunganku, benteng yang kuat untuk menyelamatkanku. [...] Bebaskan aku dari tangan musuhku, dari mereka yang menganiaya aku. Biarkan wajahmu bersinar pada pelayanmu; selamatkan aku dalam cintamu yang tak putus-putusnya”, doa orang-orang Ukraina itu.


Doa Daud , meminta perlindungan selama pertempuran, menjadi hidup dan terkini bagi orang-orang Ukraina.



“Bagi saya sebagai seorang pendeta, Mazmur ini, saya membacanya secara berbeda sekarang, karena ini tentang situasi kita saat ini di Ukraina. Doa kuno ini – ditulis beberapa ribu tahun yang lalu – sekarang kita lihat begitu hidup,” Anatoliy Raychynets, wakil sekretaris jenderal Bible Society di Ukraina, mengatakan kepada Eternity News.


Pastor Anatoliy mengatakan bahwa, dalam menghadapi konteks perang yang mereka alami, banyak orang Ukraina mengajukan “pertanyaan serius” dan bahwa Gereja mengundang mereka untuk berdoa dalam doa Alkitab.


“Dalam Alkitab, kita melihat kisah orang-orang yang melalui masa-masa yang berbeda, sulit dan menantang. Saat perang, kelaparan. Ini adalah kisah-kisah bagus yang mengajari kita. Jadi ketika orang-orang datang kepada kami mengajukan pertanyaan, kami berdoa bersama. Kami mendorong mereka untuk membela perdamaian dan berdoa untuk perdamaian,” kata pemimpin itu.


“Kami tidak berdoa untuk kemenangan atas musuh kami. Kami berdoa agar diplomasi di Ukraina dan di seluruh dunia akan membawa solusi. Kami berdoa agar keajaiban Tuhan terjadi karena kami tahu itu pasti keajaiban untuk menghentikannya. Jadi kami membaca Alkitab dengan orang-orang dan berdoa,” jelasnya.


Anatoliy menekankan bahwa ayat-ayat Alkitab “bukan hanya kata-kata tertulis” tetapi hidup dan dapat diterapkan pada kehidupan nyata, mengutip kesaksian seorang wanita, yang setelah pertemuan doa di gereja, mengatakan kepadanya bahwa dia sedang berdoa Mazmur 31 dan mengalami kedamaian dan kenyamanan yang luar biasa.


“Begitulah cara firman Tuhan bekerja di dalam jiwa kita manusia di Ukraina saat ini,” tutup pendeta.


Pasukan Rusia melancarkan serangan besar-besaran di Ukraina pada Kamis pagi, dengan ledakan di ibu kota Kiev dan kota-kota lain. 


Saat pangkalan militer diserang, keluarga Ukraina berlindung di stasiun kereta bawah tanah, yang berfungsi sebagai tempat perlindungan serangan udara, di kota Kharkiv dan Kiev. Warga lain mencoba melarikan diri dari negara itu, menyebabkan kemacetan besar di jalan.


Sumber : https://guiame.com.br/

Post a Comment

Previous Post Next Post