Penyembuhan, Iman, dan Mukjizat


Kita dapat yakin dalam iman bahwa Allah, yang adalah Allah mukjizat, mendengar doa-doa kita. Dia adalah Tuhan Yang Mahakuasa – bahkan seekor burung pipit pun tidak jatuh ke tanah tanpa kehendak-Nya.


Seorang pria yang telah sakit selama tiga puluh delapan tahun, mengambil tikarnya dan berjalan pergi seorang pria yang sehat. (Yohanes 5:1-17)


Yesus meletakkan jari-jari-Nya ke telinga seorang pria yang tuli dan memiliki gangguan bicara. Dia menghela nafas dan berkata, "Bukalah", dan telinganya terbuka dan dia bisa berbicara dengan jelas. (Markus 7:32-35)


Petrus mengatakan kepada seorang pria yang telah lumpuh selama delapan tahun,  "Yesus Kristus menyembuhkan kamu Bangun dan bereskan tempat tidurmu." Lalu dia segera bangun.  (Kisah 9:32-35)


". Melalui tangan para rasul banyak tanda dan keajaiban dilakukan di antara orang-orang ... Dan semakin banyak orang percaya ditambahkan kepada Tuhan" (Kisah Para Rasul 5:12-15).


Ada sejumlah contoh penyembuhan dalam Alkitab. Tapi apakah keajaiban ini hanya masa lalu? Apakah Tuhan menyembuhkan orang yang sakit? Apa yang sebenarnya Alkitab katakan tentang penyembuhan?


Iman kepada Tuhan Yang Maha Esa

Pada masa-masa awal, ketika Kekristenan masih baru dan Gereja baru saja mulai dibangun, Tuhan menggunakan mukjizat seperti ini untuk membangun iman. Tetapi kesamaan dalam semua mukjizat ini terletak pada satu kata itu. Iman Tidak ada penyembuhan yang dapat dicapai tanpa iman kepada Tuhan, yang maha kuasa untuk menyelamatkan. (Zefanya 3:17) Yesus berkata kepada wanita yang menyentuh ujung jubah-Nya untuk disembuhkan, "Imanmu telah menyembuhkanmu. Pergilah dengan damai dan bebas dari kejahatanmu." (Markus 5:34)


Tuhan sangat berkuasa untuk menyembuhkan di masa yang kita jalani sekarang . "Karena Aku adalah Tuhan, aku tidak berubah."  (Maleakhi 3:6) Kekuatan yang sama tersedia melalui dia sekarang seperti di masa lalu.


Hati nurani yang murni di hadapan Tuhan

Yakobus menulis:  "Apakah ada di antara kamu yang sakit? Panggil para penatua jemaat, dan biarlah mereka mendoakan dia, mengolesnya dengan minyak dalam nama Tuhan. Dan doa yang lahir dari iman akan menyelamatkan orang sakit, dan Tuhan akan bangkitkan dia. dosanya, dia akan diampuni. Akui dosamu satu sama lain, supaya kamu disembuhkan. Doa khusyuk yang mujarab dari orang benar dapat berbuat banyak"  (Yakobus 5:14-16)


"Akuilah dosamu satu sama lain, supaya kamu sembuh." Bersinar cahaya Tuhan pada hidup Anda. Anda tahu, jika Anda dapat berdiri dalam kemurnian di hadapan wajah Tuhan, atau jika Anda secara sadar menyembunyikan sesuatu, Anda tidak mau menyerah. Tidak ada kesembuhan jika ada dosa yang tersembunyi. Pengenalan akan dosa, dan berpaling dari dosa, dapat membawa kesembuhan. Tidak tertulis sebagai jaminan bahwa jika Anda mengaku akan sembuh. Sebaliknya, pengakuan adalah kondisi untuk penyembuhan. Jika ada sesuatu yang datang antara Anda dan hubungan Anda dengan Tuhan, sesuatu yang membuat roh Anda tidak bersih dan murni, maka itu perlu dilakukan dengan jarak. Dan ini sama benar dan relevannya bagi orang yang sehat sempurna seperti halnya bagi orang yang sakit.


Namun, penyakit tidak pernah menjadi alasan untuk menuduh siapa pun melakukan ketidakadilan, apalagi diri Anda sendiri. Ini termasuk penyakit fisik dan mental. Anda mungkin bergumul dengan pertanyaan, "Mengapa Tuhan menghukum saya seperti ini? Apa kesalahan saya?" Jika Anda jujur ​​pada diri sendiri, jika Anda membersihkan, jika Anda memperbaikinya, maka itu benar.


Tuhan mendengar doa kita

Tuhan menjawab doa. Sebagai manusia kita perlu didamaikan dengan kenyataan bahwa Dia tidak selalu menjawab doa-doa kita seperti yang kita harapkan. Ayat tersebut mengatakan, "doa yang beriman akan menyelamatkan orang sakit". Penyakit dapat membawa kita ke dalam segala macam godaan – ketidaksabaran, kegelisahan, kegelisahan, keluhan, dll. Jika kita menggunakan kesempatan ini dan diselamatkan dari dosa-dosa ini, Tuhan dapat melakukan pekerjaan di dalam kita yang belum tentu dilakukan dalam keadaan sehat. Pencobaan yang kita alami dapat memperkuat hubungan kita dengan Tuhan. Dan dengan begitu kita aman! Diselamatkan dari dosa yang mendiami seluruh umat manusia dan merupakan penyakit terbesar dari semuanya.


Kita memiliki Tuhan yang mendengar doa-doa kita, dan Dia tidak acuh pada kita. Tetap percaya! Percaya pada Tuhan keajaiban!


Anda telah taat kepada Kitab Suci dalam Yakobus, dan doa-doa iman lebih merupakan wajah Allah. Dia mempertimbangkan doa-doa ini. Mereka dapat menggerakkan hati Tuhan. Dia mencintai kita dan menginginkan yang terbaik untuk kita. Dia akan mendengar, dan mendengar, dan, pada waktunya, melakukan. Kita memiliki Tuhan yang mendengar doa-doa kita, dan Dia tidak acuh pada kita.


Terkadang penyembuhan bisa terjadi secara instan. Dari pintu kematian hingga kesehatan penuh, dalam sekejap mata. Di lain waktu, kemajuan kembali dari penyakit ke kesehatan hampir tidak terlihat. Terkadang "keajaiban" dilakukan melalui tangan dokter Anda. Tapi jangan pernah ragu bahwa Tuhan telah mendengar doa kita. "Doa yang efektif dari orang benar dapat melakukan banyak hal." Tetap percaya! Percaya pada Tuhan keajaiban!


Kita bisa membaca cerita tentang Hizkia di 2 Raja-raja 20. Dia sakit dan hampir mati. Nabi Yesaya datang kepadanya dan berkata,  "Beginilah firman Tuhan: 'Tatalah rumahmu, karena kamu akan mati dan tidak hidup.'"  Tapi Hizkia berdoa kepada Tuhan, dan Tuhan mengirim Yesaya kembali ke Hizkia dengan pesan  "Aku telah mendengar doamu, dan melihat air matamu, pasti Aku akan menyembuhkanmu... Dan Aku akan menambah hari-harimu 15 tahun." Rencana Tuhan adalah bahwa Hizkia harus mati, tetapi doanya telah menggerakkan hati Tuhan.


Damai sempurna di dalam Tuhan

Kita dapat belajar untuk mempercayai Tuhan sedemikian rupa sehingga kita berada dalam kedamaian yang sempurna di dalam Dia. Dia kuat untuk menyelamatkan kita. Dari penyakit dan dosa, yang merupakan hal terpenting dari semuanya.


Percaya bahwa ketika di tangan Tuhan, maka semuanya adalah sebagaimana mestinya. Dalam sakit dan sehat, kami berusaha untuk mengikuti jejak Yesus, untuk mengatasi dosa. Gunakan situasi yang telah Tuhan berikan untuk diubah menjadi gambar Anak-Nya. (Roma 8:29) Dan ketika saatnya pulang kepada Tuhan, maka bersukacitalah! Itu bukan kematian abadi. Ini adalah hidup yang kekal bersama Tuhan!

Post a Comment

Previous Post Next Post