Wanita Yahudi sembuh dari kanker setelah melihat Yesus "Dia berkata: datanglah padaku" -->
Cari Berita

Advertisement

Wanita Yahudi sembuh dari kanker setelah melihat Yesus "Dia berkata: datanglah padaku"

Jade
Tuesday, April 13, 2021


Pada tahun 2014, Shiri Joshua menghadapi situasi paling sulit dalam hidupnya: dia didiagnosis menderita kanker payudara yang hebat, sudah di tahap tiga. Dia menceritakan kesaksian videonya kepada 100 Huntley Street.


Seorang wanita Yahudi yang lahir di Israel dari keluarga Yahudi Ortodoks, dia pindah ke Toronto pada usia 19 tahun bersama orang tuanya, tetapi keluarganya terus berbicara bahasa Ibrani di rumah. Yudaisme Ortodoks masih belum memuaskan dahaga spiritual Shiri dan dia sangat ingin tahu tentang spiritualitas.


“Saya tidak benar-benar merasa bahwa pendidikan tradisional Yahudi saya akan memuaskan apa yang saya inginkan. Saya tahu bahwa Tuhan ada, tetapi saya tidak mengenalnya, ”kata Shiri Joshua.


Karena didikan keluarganya, dia pikir dia bisa menjadi seorang Ortodoks atau Yahudi sekuler. Di Kanada, dia mengenal gerakan Zaman Baru, tetapi dia masih belum merasa lengkap.


Dua tahun sebelum didiagnosis menderita kanker, Shiri mendapat penglihatan tentang Yesus di kamarnya. Dia telah mendengar tentang Kristus, tetapi dia merasa bahwa dia tidak perlu menghindarinya, karena dia berasal dari Yahudi. Tetapi dalam pencariannya akan spiritualitas, suatu hari dia bertanya kepada Tuhan apakah Yesus itu nyata.


 “Saya tidak tidur dan saya melihatnya. Saya memiliki pandangan mata terbuka tentang Yesus Yahudi. Dia tampak sangat Yahudi bagi saya. Tuhan, dengan caranya yang brilian dalam melakukan sesuatu, menampakkan diri kepada saya dengan cara yang tidak saya anggap mengancam. Dia menampakkan diri kepada saya dengan  tallit , selendang doa. Dan dia berkata, 'Datanglah padaku'. Matanya hanya cinta. Pasti hanya sepersekian detik, tapi rasanya seperti selamanya, ”kata Shiri.


Kemudian, ketika dia didiagnosis menderita kanker di klinik di British Columbia, dia mengingat penglihatan ini. Setelah dokter meninggalkan ruang perawatan, dia berlutut dan berdoa kepada Yesus: “Tuhan, aku lelah bertengkar denganmu. Jika saya mati, saya mati, tetapi saya ingin pergi kepadaMu. Tetapi jika Anda membiarkan saya hidup, saya akan hidup untuk Anda, ”teriak Shiri.


Shiri menjalani mastektomi dan memulai kemoterapi. Seorang teman membawa seorang pendeta untuk berkunjung dan dia menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat hidupnya. “Gelombang perdamaian menghampiri saya. Saya sangat menginginkan Yesus, tetapi saya sangat takut karena saya orang Yahudi, ”kata Shiri.


Dia mulai menghadiri sidang Mesianik dan, untuk beberapa waktu, diam-diam menjadi Kristen di rumah. "Saya tidak ingin menyinggung perasaan orang tua saya dengan iman baru saya, tetapi yang saya miliki hanyalah Yeshua," jelasnya. Akhirnya, orang tua Shiri mengetahui dan menerima keputusannya untuk menerima Yesus. 


Shiri menjalani pengobatan selama enam bulan dan hari ini, tujuh tahun kemudian, dia bebas dari penyakit tersebut. "Aku sembuh," dia merayakan.


Bagi mereka yang berjuang melawan kanker, Shiri menyarankan untuk berpegang pada bagian dari Alkitab, seperti yang dia lakukan. Syiri berdiri teguh dalam Mazmur 118.17: "Aku tidak akan mati, tetapi hidup, dan aku akan menceritakan perbuatan-perbuatan TUHAN.".