13 Ayat Alkitab Untuk Melewati Masa Sulit -->

Header Menu

Cari Berita

13 Ayat Alkitab Untuk Melewati Masa Sulit

Jimmy Core Voes
Wednesday, April 28, 2021


Semua makhluk hidup dapat mengalami masa-masa sulit, atau karena penyakit, masalah keluarga, atau situasi lain yang mungkin timbul. Pada saat-saat itu kita dapat menambahkan beberapa ayat konteks untuk masa-masa sulit, yang tertulis di dalam Alkitab untuk kita gunakan pada saat-saat sulit. 


Diilhami oleh satu Bapa Surgawi yang terilhami yang melakukan segala sesuatu di surga dan di bumi serta melayani dan mengikutinya, itulah sebabnya semua tulisan suci yang dapat kita temukan dalam kitab sakral itu dapat membantu kita dalam segala hal. saat kita membutuhkannya. 


Ada tulisan suci dalam tulisan suci ini yang sepertinya ditulis dengan baik untuk kita, kita akan siap untuk mencarinya, itu adalah roh yang diarahkan oleh Tuhan, yang akan menjangkau kita dan memberi jiwa kita penghiburan, kekuatan, dan semua yang kita butuhkan untuk dapat menghadapi situasi kami yang dapat kami hadapi. Ini adalah beberapa tulisan suci atau nasihat untuk dibaca selama masa-masa sulit.


1. Percaya pada Tuhan

1 Korintus 10:13 : Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya.


Kita harus percaya bahwa Tuhan yang benar telah memberi kita jalan keluar dari kesulitan ini. Dia tahu dalam hati kita bahwa pada saat-saat sulit kita dapat melupakan lebih dari yang pernah kita ketahui bahkan jika kita memilikinya sebelum kita. bahwa kita dapat menemukan jalan keluar yang dia berikan kepada kita. 


2. Tuhan menyertai Kamu

Ulangan 32: 6 : Demikianlah engkau mengadakan pembalasan terhadap Tuhan, hai bangsa yang bebal dan tidak bijaksana? Bukankah Ia Bapamu yang mencipta engkau, yang menjadikan dan menegakkan engkau?


Dia, Tuhan Yang Mahakuasa, adalah Bapa kita dan sebaik Dia selalu menjaga kita. Dia telah mengenal kita sejak kita berada di dalam rahim ibu kita, dan itulah sebabnya Dia menjadi penolong terbaik kita, terutama pada saat-saat ketika kita merasa dunia adalah milik kita. Dia adalah Bapa kita dan Pencipta, Dia menjaga kita. 


3. Jangan berhenti berkelahi

Ibrani 11: 32-34 : Dan apakah lagi yang harus aku sebut? Sebab aku akan kekurangan waktu, apabila aku hendak menceriterakan tentang Gideon, Barak, Simson, Yefta, Daud dan Samuel dan para nabi, yang karena iman telah menaklukkan kerajaan-kerajaan, mengamalkan kebenaran, memperoleh apa yang dijanjikan, menutup mulut singa-singa, memadamkan api yang dahsyat. Mereka telah luput dari mata pedang, telah beroleh kekuatan dalam kelemahan, telah menjadi kuat dalam peperangan dan telah memukul mundur pasukan-pasukan tentara asing.


Kita harus berpikir bahwa karena orang-orang Tuhan ini telah menang, kita juga akan menang. Mereka tidak sempurna dan mengatasi keadaan sulit tetapi mereka penuh dengan Tuhan dan dengan demikian dapat pulih, iman akan membantu kita memiliki kedamaian bahkan ketika kita sedang melalui badai yang hebat. 


4. Peragakan kekuatan yang kuat

1 Petrus 3:12 : Sebab mata Tuhan tertuju kepada orang-orang benar, dan telinga-Nya kepada permohonan mereka yang minta tolong, tetapi wajah Tuhan menentang orang-orang yang berbuat jahat.”


Iman itulah yang menuntun kita untuk percaya bahwa kita bersedia mendengarkan semua doa kita , terutama yang kita lakukan di masa-masa sulit. Tuhan mendengarkan kita dan memberi kita kekuatan untuk tetap tenang dan tidak menyerah pada saat-saat sulit. 


5. Tuhan membantu Kamu dalam segala hal

2 Korintus 4: 7-8 : Tetapi harta ini kami punyai dalam bejana tanah liat, supaya nyata, bahwa kekuatan yang melimpah-limpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami. Dalam segala hal kami ditindas, namun tidak terjepit; kami habis akal, namun tidak putus asa;


Dalam teks ini kita melihat bahwa manusia sering berada dalam masalah, tetapi dengan Tuhan, penganiayaan itu tidak membuat kita kehilangan kedamaian dan kepercayaan kepada Tuhan tetapi mencegah kita dari penderitaan dan keputusasaan. Kita memiliki Tuhan di dalam kita, kuasa-Nya memberi kita kekuatan sepanjang waktu.


6. Tuhan tidak akan mengabaikan Kamu

Efesus 6:10 : Akhirnya, hendaklah kamu kuat di dalam Tuhan, di dalam kekuatan kuasa-Nya.


Ini adalah undangan yang jelas untuk memperkuat diri kita dan Tuhan, dan ini harus menjadi kebutuhan kita di tengah kesulitan dan waktu. Ingatlah bahwa Tuhan memberi kita kekuatan saat kita membutuhkannya. Janganlah kita menginginkan kemuliaan yang sia-sia, saling memprovokasi, saling iri. 


7. Percaya pada Tuhan

Mazmur 9:10 : Demikianlah Tuhan adalah tempat perlindungan bagi orang yang terinjak, tempat perlindungan pada waktu kesesakan.


Dalam teks ini kita melihat bahwa pertama-tama kita harus khawatir tentang mengetahui nama Tuhan yang kuat, dan sekarang, berhenti memisahkan diri kita darinya. Mazmur ini adalah janji bahwa Tuhan Sendiri tidak akan meninggalkan mereka yang mencari Dia, artinya jika kita mencari Tuhan, kita akan selalu aman. 


8. Percaya pada kekuatan Tuhan

Efesus 3:20 : Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan, seperti yang ternyata dari kuasa yang bekerja di dalam kita,


Kita bisa yakin bahwa Tuhan itu maha kuasa, bahkan untuk hal-hal yang kita rasa tidak mungkin. Dia berjanji bahwa, seperti semua kekuatan, dia akan selalu menjawab doa kita, apakah kita memahaminya atau tidak.


9. Hidup dengan damai

Mikha 7: 8 : Janganlah bersukacita atas aku, hai musuhku! Sekalipun aku jatuh, aku akan bangun pula, sekalipun aku duduk dalam gelap, Tuhan akan menjadi terangku.


Ini adalah teks yang berbicara tentang masa depan kita, itu memberitahu kita bahwa meskipun kita melakukan kesalahan, musuh kita bersukacita dalam masalah kita, Tuhan akan menjadi kekuatan kita untuk bangkit, n 'terang kita selalu di tengah kegelapan, mengikuti kita. menjaga jalan tetap hangat agar kita tidak tersandung. 


10. Berjuang untuk kebahagiaan

Matius 28:20 : dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.”


Ini adalah janji. Pria itu menyuruh kami untuk menjaga semua ajarannya dan meyakinkan dia bahwa dia akan menjadi tim kami sampai akhir dunia. Di saat-saat itu berdoa untuk kekuatan, keberanian dan bahkan iman kita, ingatlah bahwa Dia selalu bersama kita. 


11. Bercinta dengan orang lain

Ibrani 4: 14-16 : Karena kita sekarang mempunyai Imam Besar Agung, yang telah melintasi semua langit, yaitu Yesus, Anak Allah, baiklah kita teguh berpegang pada pengakuan iman kita. Sebab Imam Besar yang kita punya, bukanlah imam besar yang tidak dapat turut merasakan kelemahan-kelemahan kita, sebaliknya sama dengan kita, Ia telah dicobai, hanya tidak berbuat dosa. Sebab itu marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri takhta kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.

 

Kita harus ingat bahwa Yesus sendiri terbakar di dunia ini dan secara fisik melemahkan tubuh kita, Dia mengenal kita di tengah-tengah apa yang bisa kita lalui dan berbelas kasihan kepada kita. Marilah kita tetap dekat dengannya dan menikmati perawatan dan cinta abadi dalam hidup kita. 


12. Perkuat hati Kamu

Nahum 1: 7 : Tuhan itu baik; Ia adalah tempat pengungsian pada waktu kesusahan; Ia mengenal orang-orang yang berlindung kepada-Nya


Tuhan itu baik dan ini adalah sesuatu yang kita ketahui sejak masa kanak-kanak karena di gereja, kita terus-menerus diberitahu tentang Tuhan yang baik, roh yang sama yang membuat kita berdiri bahkan di saat kita sedang frustasi. Dia adalah pengurus dan pemandu kita. 


13. Ikuti jalan Tuhan

Wahyu 21: 4 : Dan Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu.”


Kami berjanji bahwa satu pemilik akan menghapus air mata kami dan waktunya akan tiba, ketika Kamu tidak akan menyesal, sendirian, sunyi, lemah atau tidak aman, tetapi itu akan menjadi lagu istirahat kami. Saat kita menjauh darinya, dia akan menjaga kita dan mengisi kita dengan kekuatannya.  


Saya harap Kamu telah mendengar ayat Alkitab untuk masa-masa sulit.