Apakah yang diajarkan Alkitab tentang sukacita? -->
Cari Berita

Advertisement

Apakah yang diajarkan Alkitab tentang sukacita?

Jade
Tuesday, March 9, 2021


Kita tidak dapat berbicara tentang kegembiraan kecuali kita terlebih dahulu berbicara tentang kebutuhan kita akan kegembiraan, alasan mengapa kita membutuhkan kegembiraan dalam budaya kita. 


Dari perspektif teologis, hal ini membawa kita kembali pada pemisahan antara jiwa dan roh yang menjadi ciri budaya kita dan memisahkan kita dari Tuhan yang merupakan sumber kegembiraan, Tuhan yang merupakan sumber kehidupan, satu-satunya Tuhan yang benar-benar merupakan sumber yang paling dibutuhkan hati kita.


Enam abad sebelum Plato, ada seorang filsuf bernama Orpheus. Dia memiliki gagasan bahwa jiwa ada dalam keadaan pra-inkarnasi, dan itu berdosa, kita katakan, dan dihukum dengan dimasukkan ke dalam tubuh. Dia pikir inti dari hidup adalah untuk hidup sedemikian rupa sehingga ketika kita mati, jiwa kita akan kembali ke tempat asalnya. Gagasan ini memengaruhi Protagoras, yang kemudian memengaruhi Platon, yang memengaruhi seluruh dunia Barat.


Itulah mengapa kami memiliki gagasan di Barat bahwa ada yang spiritual dan sekuler, Minggu dan Senin. Kita telah memisahkan Tuhan menjadi bagian dari hidup kita. 


Bangsa Romawi memiliki agama transaksional di mana Anda berkorban kepada para dewa, sehingga mereka akan memberkati tanaman Anda atau membuat Anda aman dalam perang, apa pun yang Anda inginkan. 


Pada saat itu, Anda akan memiliki hubungan yang jauh dengan Tuhan, di mana Tuhan hanyalah bagian dari hidup Anda daripada Tuhan dalam hidup Anda.


Jika kita membuat keputusan itu, kita akan memutuskan diri kita dari Tuhan yang memberi hidup dan memberi hidup yang kekal, dari Tuhan yang menjadi sumber kegembiraan, dari Tuhan yang merupakan sumber dari apa yang paling kita butuhkan. 


Agustinus berkata, "Hati kita gelisah sampai mereka beristirahat di dalam dirinya." 


Kami dibuat seperti itu karena kami baru saja diciptakan seperti itu. Ini seperti memotong bunga untuk menaruhnya di vas tempat Anda bisa menaruhnya di air. Tetapi jika mereka tidak melekat pada akarnya, pada akhirnya mereka akan mati. 

Di situlah kita sebagai budaya. 


Jadi, ketika pandemi datang, atau keadaan yang mengerikan, kita tidak memiliki tempat untuk berpaling karena akarnya telah terputus, dan akar yang menjadi dasar kegembiraan kita sudah tidak ada lagi. 


Kami telah memisahkan diri dari Tuhan. Dan karena itu kita kehilangan sukacita yang hanya dapat ditemukan ketika kita terhubung dengan Tuhan yang bersukacita, dengan Tuhan yang memberi sukacita.


Apakah Alkitab mengatakan kita akan bahagia terlepas dari keadaan kita?


Kami sering mendengar ini. Kami memiliki gagasan ini bahwa jika kita benar dengan Tuhan, jika kita memberi cukup uang, jika kita pergi ke kebaktian gereja yang cukup, jika kita cukup aktif dalam agama kita, kita akan selalu sehat dan bahagia. Ini benar-benar Injil kesehatan dan kekayaan. 


Ini tentu bukan apa yang Yesus katakan. 


Dalam  Yohanes 16:33 , dia memberi tahu murid-muridnya, "Di dunia ini kamu akan mengalami kesusahan." 


Kata Yunani yang diterjemahkan kesusahan, thlipsis, adalah kata yang digunakan untuk berat yang menghancurkan biji-bijian menjadi tepung. 


Yesus berkata, di dunia ini "kamu akan" —bukan "kamu mungkin" atau "kamu bisa." "Kamu" termasuk semua pengikutnya. 


Jika kita akan hidup di dunia yang jatuh, kita akan mengalami dunia yang jatuh. Dunia kadang-kadang akan jatuh pada kita. Kami hanya akan mengalami seperti apa ini.


Mari kita pikirkan tentang Yesus di Taman Getsemani, keringat berlumuran darah dan berseru dari salib, "Ya Tuhan, Tuhanku, mengapa Engkau meninggalkan aku?" ( Mat 27:46 ). 


Alkitab tidak menjanjikan kebahagiaan. Dan alasannya adalah kebahagiaan didasarkan pada kejadian-kejadian. Itu berdasarkan keadaan. 


Keadaan kita di dunia yang jatuh ini terlalu tidak terduga, dan seringkali terlalu sulit dan terlalu menyakitkan.


Jadi agama Kristen bukanlah agama yang naif. Ini bukanlah gagasan "Puji Tuhan" yang mengatakan bahwa di mana pun kita berada, kita seharusnya bahagia dalam keadaan seperti itu. 


Itu pasti bukan Yesus di Taman Getsemani. 


Itu pasti bukan pengalaman yang dia tawarkan kepada kita atau yang dia janjikan kepada kita. 


Bukan kebahagiaan yang kita kejar, tapi kegembiraan.


Jika kita tidak dijanjikan kebahagiaan, mengapa mengikuti Yesus?


Apa yang kita miliki di sini pada akhirnya adalah percakapan tentang sukacita Tuhan, yang merupakan buah Roh. 


Alkitab mengatakan buah-buah Roh adalah kasih, kegembiraan, kedamaian, kesabaran, kebaikan, kebaikan, kesetiaan, kelembutan, pengendalian diri ( Galatia 5: 22-23 ). 


Sukacita adalah perasaan sejahtera yang melampaui keadaan. Itu tidak berdasarkan kejadian Anda. Ini melampaui kejadian Anda. 


Anda dapat mengetahui perbedaan keduanya, bahkan dalam kesulitan, jika Anda mengalami perasaan sejahtera yang berasal dari Roh Kudus yang bekerja dalam hidup Anda. 


Itulah mengapa Alkitab dapat berkata, “Bersukacitalah selalu dalam Tuhan” —tidak selalu bersukacita di dunia, bersukacitalah di dalam Tuhan selalu, karena sukacita adalah buah Roh ( Filipi 4: 4 )


Kami mengikuti Yesus karena Dia adalah Tuhan. Kami tidak menjadikannya Tuhan, dia sudah menjadi Tuhan. Dia sudah menjadi Raja segala raja dan Tuan segala tuan. 


Tetapi ketika kita mengikutinya, ketika kita tunduk kepadanya, ketika kita menyerahkan hidup kita kepada Tuhannya, ketika kita meminta Roh Kudus untuk memberdayakan kita dan untuk mengisi kita dan untuk mengendalikan kita, dia memanifestasikan kegembiraan dalam hidup kita dan melalui hidup kita sebagai kesaksian kita kepada dunia. 


Pikirkan tentang Paulus dan Silas di Filipi dalam kitab Kisah Para Rasul menyanyikan himne pada tengah malam, dan para tahanan lainnya mendengarkan mereka. Ketika kita memikirkan tentang sukacita Tuhan, sukacita yang dapat kita miliki bahkan dalam keadaan yang paling sulit, itu adalah saksi yang sangat kuat untuk dunia yang menerima kebahagiaan. 


Jadi undangannya di sini adalah: untuk mengikuti Yesus sebagai Tuhanmu, tunduk pada kuasa Roh Kudus, minta Tuhan untuk menyatakan kegembiraannya di dalam dan melalui hidupmu. Dan ketika dia melakukannya, gunakan kesempatan untuk mendemonstrasikan perbedaan yang Yesus buat dalam hidup Anda. 


Semakin gelap ruangan, semakin jelas cahayanya. 


Semakin sulit situasinya, semakin jelas kegembiraan Anda. 


Jika Anda mengikuti Yesus dan berserah diri kepada-Nya, dan meminta sukacita Tuhan dalam dan melalui hidup Anda.