35 Mukjizat Yesus Kristus Dalam Alkitab -->
Cari Berita

Advertisement

35 Mukjizat Yesus Kristus Dalam Alkitab

Jimmy Core Voes
Monday, March 8, 2021


Mukjizat Yesus Kristus telah menandai dan masih menandai umat manusia hari ini. Di hadapannya tidak terlihat, dan setelah dia tidak terdengar tentang seseorang yang begitu kuat. Perbuatan Yesus luar biasa.


Dalam pelajaran ini saya akan membuat daftar masing-masing dari 35 mukjizat Kristus yang dicatat dalam Alkitab, dan menunjukkan apa tujuannya, mengetahui bahwa Dia bekerja dan bekerja lebih banyak daripada yang dilaporkan dalam Kitab Suci (Yohanes 21.25)


Dan bagaimana Tuhan menggunakan Anak-Nya, melalui tanda-tanda, untuk memimpin umat manusia menuju rekonsiliasi perjanjian yang rusak di Eden, melalui kehidupan dan sejarah yang luar biasa.


Tujuan Mukjizat Yesus Kristus

Tujuan mukjizat Yesus adalah untuk menunjukkan kepada dunia bahwa Dia benar-benar Anak Allah, satu-satunya yang diperanakkan Bapa, selain mengungkapkan belas kasihan Tuhan dan rencana bagi umat manusia (Lihat Kisah Para Rasul 10:38). Melalui perbuatan besar Tuhan Yesus, Allah Bapa ingin menghasilkan iman di dalam hati kita (Lihat Yohanes 4:48).


Kehidupan dan pekerjaan Yesus mengungkapkan kehendak Tuhan bagi manusia: untuk menyembuhkan dia, menyembuhkan dia, memulihkan dia ke kepenuhan yang hilang dalam kejatuhan. Ini menjadi lebih jelas ketika kita mengingat bahwa Tuhan Yesus datang untuk mengungkapkan dan melakukan kehendak Bapa. 

Pekerjaan yang dilakukan oleh kuasa Anak Allah tidak terbatas pada penyembuhan fisik , pembebasan dan kebangkitan orang mati. Mukjizat terbesar dilakukan di kayu salib di Kalvari dan tiga hari kemudian pada kebangkitannya .


1.Mengubah Air menjadi Anggur (Yohanes 2: 7-11)

Mukjizat pertama Yesus dicatat pada pesta pernikahan yang diadakan di Kana di Galilea , di mana ibunya, Maria, diundang. Kita harus ingat bahwa pesta pernikahan pada hari-hari dan budaya itu berlangsung selama berhari-hari.


Setelah kedatangan Maria, Yesus dan saudara-saudaranya, berita tragis keluar bahwa anggur telah hilang. Itu sama, bahwa di zaman kita tidak ada yang manis, asin atau soda, singkatnya CATASTROPHY!

Roh Kudus, melalui Yohanes, menunjukkan kepada kita bahwa Maria datang kepada Yesus untuk meminta bantuan atas kekuatan supernaturalnya. Awalnya Tuhan enggan, tapi akhirnya menuruti permintaan ibunya.


Dengan itu, ia memerintahkan Upacara waktu itu untuk diisi dengan air, ukiran itu digunakan oleh orang-orang Yahudi untuk penyucian. Selesai, Yesus memerintahkan agar air yang sudah diubah menjadi anggur, disajikan ke kepala upacara.

 

Ketika dia mencicipinya, dia terkejut dengan betapa enaknya anggur itu. Dan tanpa mengetahui asal usul anggur itu, dia pergi ke mempelai laki-laki dan sangat memujinya. Karena itu adalah kebiasaan pada saat itu, untuk menyajikan anggur terbaik terlebih dahulu dan setelah semua orang muak, salah satu kualitas yang lebih rendah.


Dengan ini, Alkitab menunjukkan kepada kita bahwa kita melayani Tuhan yang luar biasa. Segala sesuatu yang berasal darinya adalah baik, bahkan yang tidak kita mengerti. Yesus mengatasi kurangnya sukacita sebelum hal itu datang. Mungkin saja pasangan itu tidak tahu tentang masalahnya. Karena ketika Yesus hadir, dia mengantisipasi dirinya sendiri.

 

Dia mengurus area kehidupan kita yang tidak kita ketahui.


2. Penyembuhan Putra Petugas (Yohanes 4: 46-54)

Mukjizat kedua Yesus dilakukan di kota yang sama dengan yang pertama. Tetapi kali ini, Kana tidak melihat Tuhan mengubah air menjadi anggur, tetapi hanya dengan satu kata memulihkan kesehatan putra seorang perwira raja.


BETUL SEKALI! DIA HANYA BERBICARA!


Kembali ke awal, ada kemungkinan bahwa rumor tentang keajaiban anggur menyebar dan sampai ke pejabat raja, yang memiliki anak laki-laki yang sakit. Efek riak, ketika dia melihat bahwa Tuhan ada di sana, memohon bantuan.


Yesus menyatakan bahwa tanda-tanda diperlukan agar orang percaya kepada Tuhan dan perkenanan-Nya. Putra Allah segera menyatakan bahwa bocah itu akan tetap hidup, dan memerintahkan petugas itu untuk pulang dan melanjutkan hidupnya secara normal, karena putranya dalam keadaan sehat.

 

Dia mempercayai kata-kata Yesus dan kembali. Ketika dia sampai di rumah dia menemukan putranya sudah sembuh total. Senang dan penasaran, dia bertanya kurang lebih jam berapa dia telah pulih kesehatannya. Ketika para pelayan menanggapi, dia menyadari bahwa itu tepat ketika Yesus menyatakan kesembuhan atas bocah itu.


Kami melayani Tuhan yang baik. Yang perlu kita lakukan adalah apa yang orang ini lakukan. Percayai kata - kata Anda dan ikuti jalan kami.


3.Penyembuhan Paralitik Betesda (Yohanes 5.1-9)

Itu adalah sekelompok orang yang sakit dan cacat. Sesuatu yang sangat mirip dengan banyak zombie di The Walking Dead.


Alasan begitu banyak orang bersama-sama, adalah malaikat yang turun ke kolam Bethesda dan yang menyembuhkan yang pertama jatuh ke air. Jadi bisa dibayangkan gejolaknya kan?


Dorong dorong. Menampar. Sumpah.


Sangat menarik untuk dicatat bahwa Tuhan Yesus sedang berbicara kepada seseorang secara khusus, dia tidak berhenti atau berbicara dengan orang lain. Seorang pria mendekati seorang pria yang sedang berbaring di atas tandu.


Yesus berbicara kepadanya dan menemukan bahwa selama tiga puluh delapan tahun, dia telah menunggu kesembuhannya tetapi tidak ada yang pernah membantunya. Dia, di sisi lain, tidak pernah menyerah. Karena penasaran, Yesus meminta agar dia ingin disembuhkan, dan pria itu menjawab ya.


Setelah itu, Putra Allah memerintahkan dan segera orang yang telah menunggu mujizatnya selama empat dekade, mulai berjalan kembali.


Ini menunjukkan kepada kita bahwa kita tidak bisa menyerah menunggu Tuhan. Itu tidak gagal. Itu baik untuk mereka yang menunggunya (Ratapan 3.25)


4.Penjala Ikan dan Yesus(Lukas 5.1 - 11)

Anda telah menjalani saat itu ketika tampaknya semuanya berjalan salah. Nah, mukjizat keempat Yesus dilakukan dalam pengaturan ini. Ketika sepertinya semuanya berantakan dalam hidup Anda. Mungkin saja mereka merasa seperti itu. Mereka sudah mencuci jala keesokan paginya, setelah malam yang membuat frustrasi di laut.


Mereka mencoba, mereka melakukan apa yang mereka ketahui, tetapi tidak ada yang berhasil. Mereka bahkan tidak terlalu memperhatikan kerumunan yang ada di pantai, sampai seseorang di lengan, dan membuat permintaan yang tidak biasa: "Tolong gerakkan perahu sedikit dari pantai" - Saya membayangkan itu adalah milik Yesus. kata-kata untuk Simon Pedro.


Kebaikan Mestre memengaruhi Pedro yang kejam, yang mulai memperhatikan kata-katanya. Khotbah selesai, Tuhan meminta para nelayan untuk kembali melaut. Pedro menegaskan bahwa mereka telah mencoba sepanjang malam, tetapi tidak berhasil dan pada siang hari, tidak ada yang menangkap ikan.


Meski begitu, menyadari semua ini, Pedro setuju - “Tapi, karena Anda mengatakan ini, saya akan meluncurkan jala”.


Ketaatan telah menghasilkan banyak buah. Tak lama setelah berhenti di tempat yang Yesus tunjukkan, mereka menangkap ikan dalam jumlah yang sangat banyak. Begitulah jumlah jaringan yang dipecah. Mereka harus meminta bantuan.


Kagum dengan apa yang telah terjadi, Simon Petrus berlutut di hadapan Tuhan dan menyembah dia dengan kata-kata yang mengungkapkan ketidaklayakannya untuk berdiri di hadapan Putra Allah. Bertentangan dengan apa yang mereka bayangkan, Guru mengungkapkan keinginan untuk lebih dekat dengan mereka. Jika mereka mengikutinya, hidup mereka akan berubah secara radikal.


MEREKA MENERIMA TANTANGAN! 


MEREKA MENGUBAH DUNIA!


5 Pembebasan Orang Jahat (Markus 1.23-28; Lukas 4.31-36)

Kita tahu bahwa Yesus mengubah air menjadi anggur, menyembuhkan orang sakit dan sangat pandai memancing, tetapi tantangan berikutnya lebih menakutkan. Mereka berada di sinagoga, tempat pemujaan dan pemujaan bagi Tuhan.


Ketika Tuhan Yesus datang, seorang pria yang dibius mengamuk terhadapnya. Dalam kata-katanya, setan itu mengaku mengenalnya dan mengetahui tujuan kedatangannya. Dengan mata lebar dari semua sisi, mereka dapat melihat ketika, tanpa menanggapi roh, Tuhan, dengan hanya satu perintah, menyuruhnya untuk tutup mulut dan tinggalkan orang itu sendirian.


Dan begitulah yang terjadi!


Setiap orang INDAH, saling bertanya tentang apa ajaran dan otoritas itu. Mereka menyadari bahwa Yesus dibedakan, karena bahkan roh-roh najis pun tunduk pada perintahnya. 


Dan ketenaran Yesus mulai menyebar ke seluruh Galilea.


6. Penyembuhan Ibu Mertua Petrus (Matius 8.14.15; Markus 1.29-31; Lukas 4.38.39)

Dalam budaya kita, orang cenderung berbicara sangat buruk tentang mertua mereka. Banyak yang menganggapnya terkutuk dan akar dari semua kejahatan yang mengganggu rumah mereka. Mukjizat keenam Yesus menunjukkan kepada kita bahwa Tuhan memiliki pandangan yang berbeda tentang masalah ini.


Saat tiba di rumah Simão Pedro, Tuhan menyadari bahwa ibu mertuanya sakit. Segera, itu dipegang di tangan Anda dan kesehatan wanita itu dipulihkan.


Betapa baiknya memiliki Tuhan Yesus sebagai agen yang aktif dalam keluarga kita. Itu mengubah realitas yang hilang menjadi tanah yang subur. Prospek kehancuran dalam berkat. 


BAGAIMANA BAGUS MEMILIKI TUHAN YESUS TUTUP!


Pemurnian Kusta ke-7 (Matius 8.2-4; Markus 1.40-45; Lukas 5.12-16)

Perbuatan besar ketujuh dari Tuhan Yesus adalah salah satu favorit saya. Penderita kusta yang mendekatinya di jalan tidak mungkin berada di sana. Menurut hukum pemurnian Yahudi, dia pasti telah dikarantina di suatu kota atau koloni, jauh sekali.


Faktanya adalah bahwa dia telah mendengar tentang mukjizat Yesus, ini jelas dalam kata-katanya. Namun, ada rasa tidak aman di hati Anda. Dia tidak yakin apakah Yesus "ingin" menyembuhkannya.


Kemudian, Anak Allah mengkontradiksi segalanya dan semua orang dan "TOCA" pada penderita kusta. Setelah itu, dia berkata: “Saya ingin. Dimurnikan! Dan segera kusta itu meninggalkannya.


Puji Tuhan!


Begitu pula dengan kami. Kita tahu bahwa Tuhan berkuasa untuk membantu kita, untuk menyembuhkan, untuk memulihkan area paling beragam dalam hidup kita, tetapi yang membuat kita penasaran adalah untuk mengetahui apakah Dia benar-benar menginginkannya.


Jawabannya iya! Dia ingin dan memastikan dia akan mengejutkan Anda. Dia tidak hanya berbicara. Dia menyentuh.


8.Penyembuhan Paralitik (Matius 9.2-8; Markus 2.3-12; Lukas 5.18-26)

Keajaiban kedelapan adalah hasil dari usaha bersama. Empat orang teman membawa seorang lumpuh ke rumah tempat Yesus mengajar, tetapi karena kerumunan itu, tidak ada kemungkinan untuk masuk melalui pintu atau jendela.


Tapi itu tidak cukup menjadi beban bagi mereka.


Tanpa ragu-ragu, dan dengan cara yang cerdik, pria itu naik ke atap, di mana mereka membuka celah dan orang lumpuh turun di hadapan Yesus melalui langit-langit. Tentu saja, situasi seperti ini menimbulkan banyak keributan dan menghilangkan konsentrasi setiap orang.


Kitab Suci mengungkapkan bahwa iman orang-orang itu, diperhatikan oleh Tuhan Yesus, yang mengeluarkan kata pengampunan dosa kepada orang lumpuh. Rupanya, penyakitnya terkait langsung dengan beberapa kesalahan dalam hidupnya.


Mendengar perkataan Yesus , para religius sangat tersinggung. Sebab, bagi mereka, hanya Tuhan yang memiliki otoritas untuk melakukannya. Yesus, membaca pikiran mereka, dengan gaya Profesor Charles Xavier di X-men, secara terbuka menegur niatnya dan memerintahkan orang lumpuh untuk berjalan kembali. Apa yang sekali lagi terjadi.


Peristiwa itu menunjukkan bahwa otoritas Yesus jauh melampaui penyembuhan fisik. Sangat kuat untuk menyembuhkan dan memulihkan kita sepenuhnya. Kita semua!


9.Yesus Menyembuhkan Tangan yang Lemah (Matius 12.9-13; Markus 3.1-5; Lukas 6.6-10)

Seraya popularitas Yesus meningkat, begitu pula tentangan dari kalangan berwenang agama. Keajaiban kesembilan dilakukan di sinagoga, mungkin pada Sabtu pagi yang indah.


Yesus pergi ke tempat itu, melewati jalan-jalan batu yang disorot oleh terangnya sinar matahari. Warna kuning cerah dan cantik lahir dari kombinasi tersebut. 


Marah dengan gaya hidup dan ajaran Yesus , orang Farisi mempertanyakan apakah dia dapat menyembuhkan pada hari Sabat. Tuan dari Galilea menjawab dengan pertanyaan lain. Dia bertanya apakah hewan yang mereka miliki, jatuh ke dalam lubang pada hari Sabtu, apakah mereka akan menerima bantuan Anda atau menunggu sampai hari Minggu?


Mengetahui bahwa mereka tidak memiliki jawaban, Tuhan menyatakan bahwa kehidupan manusia jauh lebih berharga daripada kehidupan hewan. Meminta pria itu untuk mengulurkan tangannya, Yesus menyembuhkannya di depan semua orang.


Tidak masalah jika orang mengatakan ini bukan waktu yang tepat. Hari yang tepat. Miliki harapan yang hidup dan aktif akan berkat Tuhan. Itu bisa jatuh pada Anda dan keluarga Anda kapan saja.


Penyembuhan Hamba Perwira ke-10 (Matius 8.5-13; Lukas 7.1-10)

Mukjizat Yesus yang kesepuluh membuat penasaran banyak orang, termasuk saya. Ternyata pria yang meminta kesembuhan pada pelayannya itu membuat Tuhan terkesan dengan imannya.


Kebetulan banyak pemimpin Yahudi datang kepada Yesus, atas permintaan seorang Perwira Romawi, dengan tujuan memohon kesembuhan, untuk salah satu hamba-Nya. Orang-orang Yahudi menunjukkan betapa pria itu, meskipun Romawi, yaitu, seorang non-Yahudi, mencintai bangsa itu dan sebagai buktinya, membangun sebuah sinagoga.


Yakin, Lord melanjutkan menuju rumah Centurion. Dalam perjalanan, dia dihentikan oleh sekelompok teman Romawi dengan pesan yang menarik dan mengejutkan. Dalam kata-katanya, Perwira tersebut memberi tahu Yesus bahwa dia tidak layak untuk menerimanya di rumah, dan memohon kepadanya untuk mengirim pesan dan pelayan itu akan disembuhkan.


Landasan argumennya adalah prinsip otoritas. Dia berkata bahwa ketika dia memberi perintah kepada para pelayannya, mereka mematuhinya. Mereka mengenali bahwa suaranya adalah, suara perintah yang harus ditaati. Dengan cara yang sama, dia menjelaskan, dalam kata-katanya, bahwa dia percaya bahwa jika Tuhan Yesus memberi perintah, penyakit akan meninggalkan tubuh hambanya.


Setelah mendengar pesan yang dikirim oleh Perwira, Yesus terkesan dengan iman yang diperlihatkan. Mengejutkan bahwa, bahkan di bangsa Israel, dia belum pernah melihat yang seperti itu.


Setelah kembali ke rumah, pelayan Centurion disembuhkan.


Kebangkitan ke-11 Putra Janda Nain (Lukas 7.11-15)

Pernahkah Anda merasa berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat? Jika demikian, paling tepat menggambarkan pertemuan antara Yesus dan janda Naim.


Mestre berada di dekat pintu masuk kota. Ditemani oleh murid-muridnya dan kerumunan yang hidup, ketika kerumunan lain datang menemuinya, dengan air mata berlinang dan rasa sakit di hatinya. Ternyata anak tertua dari seorang janda telah meninggal dunia dan dibawa ke kuburan.


Setelah melihat kejadian itu, Yesus pergi menemui janda itu dan sekarang ibunya yang berduka dan menghiburnya. Dia memintanya untuk berhenti menangis, bukan tanpa alasan. Urutan keduanya bahkan lebih mengejutkan. Dia mendekati pemuda yang meninggal itu, menyentuhnya dan memerintahkannya untuk hidup kembali.


Apa yang sebenarnya terjadi!


Segera anak laki-laki itu membuka matanya, bangkit dan digiring oleh Yesus, pergi memeluk ibunya.


Sangatlah kuat untuk mewujudkan impian dan keinginan kita yang paling berharga.


Yesus ke-12 Menyembuhkan Bisu yang Jahat (Matius 12:22 dan Lukas 11:14)

Ketidakmungkinan. Hanya itu yang dimiliki pria ini. Dia buta, bodoh dan jahat ketika Yesus menemukannya. Itu adalah situasi yang sulit.


Bayangkan itu! Tanpa penglihatan dan tanpa suara. Bagaimana dia berkomunikasi? Itu pasti disalahpahami. Mungkin kesepian dan pengabaian membuka pintu gerbang jiwanya ke hantu neraka, yang mulai menemaninya dan menyiksanya.


Tetapi Alkitab mengatakan bahwa ketika Yesus menemukannya, dia menyembuhkannya, dan penglihatannya pulih dan suaranya terbuka. 


Tuhan berkuasa untuk menghilangkan kemustahilan terbesar dan paling menantang dari hidup kita. Itu yang menekan yang terbaik dari kita, yang mengisolasi kita. Dia datang untuk membebaskan kita.


13.Yesus Menenangkan Badai (Matius 8.18.23-27; Markus 4.35-41; Lukas 8.22-25)

Dari semua mukjizat Yesus, ini adalah salah satu yang paling terkenal, pastinya. Ini belum pernah terjadi sebelumnya. Faktanya adalah, Guru telah mengundang murid-muridnya untuk menyeberangi Danau Galilea dan menyeberang ke sisi lain.


Saat penyeberangan, pada malam hari, angin mulai bertiup kencang, sehingga ombak bergoyang. Perahu mulai menderita karena situasi dan awaknya juga, kecuali satu, Yesus. Dia sedang tidur. Aku ingin tahu, seseorang tidur dalam kekacauan. Di tengah kemungkinan nyata bangkai kapal. 


Karena penasaran dengan "kecerobohan" Yesus, para murid membangunkannya dengan kata-kata kasar. Mereka mempertanyakan apakah Dia benar-benar peduli pada mereka.


Itulah yang kami lakukan, ketenangan Tuhan mengganggu kami. Ketika segala sesuatunya mulai menjadi tidak beres, kita menyalahkan Dia, Ini sangat tidak adil di pihak kita. Hanya Tuhan yang penuh kasih dan baik, seperti Dia, yang terus menanggung kita. 


Kesal dengan cara dia bangun, Yesus bangun dan mulai memberi perintah kepada alam. Mula-mula dia memerintahkan angin untuk tenang, lalu laut tiba. Yesus memerintahkan dia untuk tenang.


Dengan mulut ternganga, para murid menyadari bahwa mereka tidak mengenal dia sebaik yang mereka bayangkan. Bahkan alam pun mematuhi perintah Anda.


Lain kali hal-hal di luar kendali Anda, jangan berpaling kepada Tuhan dengan kemarahan dan ketidakpercayaan. Diam dan tunggu. Solusinya akan menunjukkan bahwa Anda masih belum mengenalnya sebaik yang Anda pikirkan.


14.Penyembuhan Geraseno yang Kerasukan Setan (Matius 8.28-33; Markus 5.1-14; Lukas 8.26-39)

Penuh kebencian. Sama seperti orang-orang ini. Tidak diketahui mengapa mereka berwujud monster. Yang benar adalah bahwa mereka hidup terisolasi di pegunungan dan dengan reputasi yang akan membuatnya semakin ditinggalkan.


Jiwa mereka adalah teater Iblis. Pangeran kegelapan mengirim ribuan pelayan untuk menyiksa orang-orang ini dan mengubahnya menjadi mesin penyiksa. Dan itu efektif!


Semua itu berubah ketika Yesus datang. Kehadiran Anak Allah menyebabkan keanehan dan kekaguman pada setan. Yesus memerintahkan dan mereka diam. Mereka meminta izin untuk pindah dan pergi ke babi - persetujuan Yesus.


Mereka memasuki kawanan babi yang besar dan melakukan yang terbaik, menghancurkannya sepenuhnya, melemparkan diri mereka ke jurang dan jatuh ke laut. 


Namun, manusia baik-baik saja, bebas. Dan bagi Yesus itulah yang paling penting.


15.Penyembuhan Wanita Aliran Darah (Matius 9.20-22; Markus 5.25-34; Lukas 8.43-48)

Kesehatan itu rumit, bila tidak baik, tampaknya semuanya berjalan buruk. Dalam kehidupan wanita dengan aliran darah, seperti yang dikenal di kalangan umat Kristiani, kesehatannya mengorbankan segalanya.


Sebanyak dia mencoba dan menghabiskannya, kesehatannya semakin memburuk. Aset dan hartanya berakhir setelah percobaan yang panjang selama dua belas tahun. Satu hal yang pasti, dia adalah wanita yang sangat teguh. Jangan pernah menyerah!


Kabar baiknya adalah bahwa Yesus ada di sekitar. Dan ketika dia tahu apa yang Dia mampu, dia sangat bersemangat. Dengan diriku sendiri dia membuat rencana, dan dengan iman, dia percaya bahwa menyentuhnya saja sudah cukup.


Jadi, dengan rencana yang baik dan keyakinan yang teguh, dia mulai "menghadapi" kerumunan. Setelah melawan kelemahan fisik dan menahan pukulan dari kerumunan, dia akhirnya mendapatkan apa yang sangat dia inginkan, untuk menyentuh Yesus!


Ketika Yesus menyadari bahwa di tengah begitu banyak tangan, pelukan, dan dorongan, seseorang telah mengakses kuasa ilahi-Nya, DIA BERHENTI SEGALANYA. Tidak ada yang pindah, sejak saat itu. Guru mengambil kendali. Murid-murid mempertanyakan kepekaannya: “Tapi apa maksudmu? Apakah ada begitu banyak sentuhan? ” - Yesus menjawab - Saya merasakan kekuatan keluar dari diri saya.


Wanita itu menyadari bahwa ini terjadi karena dia, dan kemudian dia memperkenalkan dirinya. Takut dan masih shock, dia memberi tahu Yesus di depan semua orang yang telah terjadi.


Senang dan bahagia, Tuhan Yesus memanggilnya seorang putri dan menjelaskan bahwa kesembuhannya adalah hasil dari imannya. Mulai sekarang, dia bisa terus hidup dan hidup damai.


Untuk melihat manifestasi mukjizat Yesus dalam hidup kita, kita perlu memiliki keberanian, sikap dan menanggung rasa sakit dan kelemahan yang mengelilingi kita. Ini, agar segera setelah wanita ini dapat menyentuh Yesus, dia dapat mengakses kuasa Tuhan.


Tidak ada yang mengatakan itu akan mudah, tetapi itu bukan tidak mungkin.


16.Kebangkitan Putri Yairus (Matius 9.18, 23-26; Markus 5.22-24, 35-43; Lukas 8.41,42,49-56)

Yairus tiba di Yesus, sebelum wanita dengan aliran darah itu menyentuhnya. Permintaannya adalah seorang ayah yang putus asa, yang akan kehilangan putrinya yang sakit karena kematian. Tergerak oleh situasi tersebut, Tuhan pergi ke rumah Yairus, tetapi “ditunda” oleh orang banyak.


Saya bisa membayangkan kesedihan Jairo saat wanita itu menyaksikan keajaibannya. Saya percaya dia sedang berpikir untuk dirinya sendiri - Ini sama sekali tidak perlu! Astaga, cepatlah! - singkatnya, banyak ketakutan mengelilingi kita saat kita berurusan dengan waktu.


Takut tidak memberi waktu. Takut bahwa Tuhan tidak akan datang. Takut kehilangan detail.


Nah, dalam kehidupan Jairo, ketakutan itu mulai menang. Sesaat setelah dihentikan oleh kerumunan, kepala sinagoga yang sering dikunjungi oleh Jairo dan keluarganya datang membawa kabar duka tersebut. Gadis itu sudah mati.


Tetapi ingat bahwa saya mengatakan bahwa ketakutan mulai menang? Nah, saat Yesus ada di lapangan, permainan hanya berakhir saat dia bersiul.


Melihat penderitaan Yairus, Yesus mendorongnya untuk tidak ragu dan membuat permintaan: "Percaya saja!". Kemudian dia pergi ke rumah Yairus bersama murid-muridnya dan menghibur semua orang, mengatakan bahwa mereka tidak perlu lagi menangis.


Kemudian penulis kehidupan mengatakan bahwa gadis itu tidak mati, hanya tertidur. Dan orang-orang pergi ke ekstrem lainnya. Tidak baik, mereka mulai menertawakan Yesus, karena mereka yakin dia sudah mati. Di sini jelas bahwa referensi berubah berdasarkan kemampuan penampil.


Sementara Anda dan saya melihat mengatakan bahwa tidak mungkin, kami hanya melihat sekilas kemungkinan kami. Ketika Yesus melihat, Dia tidak melihat batasan.


Dengan itu, dia memerintahkan semua orang untuk pergi, tinggal bersamanya saja: Petrus, Yakobus dan Yohanes. Ketika mereka sendirian, Yesus berdoa untuk gadis itu dan memerintahkannya untuk berdiri . Segera gadis itu memperhatikan pesanan dan dipulihkan. Orang tua gadis itu heran dan Yesus meminta mereka untuk tidak membagikannya kepada siapa pun.


Susah kan?


Penyembuhan ke-17 dari Dua Orang Buta (Matius 9: 27-31)

Kapasitas? Banyak dari kita ingin melakukan banyak hal, tetapi pertanyaan besarnya adalah; Kami mampu?


Mukjizat ketujuh belas Yesus melibatkan realisasi ini. Dua orang buta mengikutinya, berteriak dengan rakus, karena belas kasihan. Menyebut Yesus Anak Daud, mereka menyebabkan kegemparan di tempat itu. Yang benar adalah bahwa mereka mengikuti Yesus pulang.


Desakan mereka menarik perhatian Guru. Jadi dia bertanya apakah mereka percaya bahwa Dia mampu melakukan itu. Orang buta setuju bahwa ya - Ya, kami percaya!


Kemudian Yesus menegaskan bahwa itu akan terjadi, sama seperti mereka percaya dan menyentuh mata mereka, mereka segera melihat kembali.


Banyak dari kita mengalami ini, intinya adalah bahwa tidak seperti orang buta, kita memohon mukjizat Yesus, tetapi kita dengan tulus tidak percaya bahwa Dia dapat membantu kita.


Kita harus meminta dan menunggu dengan percaya diri, karena kita melayani Tuhan yang baik hati.


Yesus ke-18 Menyembuhkan Orang Bisu yang Jahat (Matius 9.32,33)

Kami terkejut dalam banyak hal selama perjalanan kami di Bumi. Kami tidak dapat menyangkal, bahwa terkejut secara positif jauh lebih baik. Itu terjadi dua ribu tahun yang lalu, dalam kehidupan pria ini.


Didemonstrasikan dan bisu, hidupnya kacau balau. Diliputi oleh kegelapan dan dengan ratusan rintangan antara dia dan kehidupan normal, dia datang ke hadirat Yesus dengan identitasnya yang rusak total.


Ketika Tuhan Yesus menegur roh jahat itu, orang itu berbicara lagi. Sekarang, dengan pikiran dan jiwanya yang bebas, dia mampu mengungkapkan apa yang dia rasakan. Dia sekarang adalah suara yang bisa didengar, bukan tangisan yang tercekat.


Ketika orang-orang melihat apa yang terjadi, mereka kagum pada Yesus. Dalam bangsa yang mustahil , dikatakan: “Tidak ada yang seperti ini yang pernah terlihat di Israel! “


Yesus itu luar biasa!


19.Penggandaan Roti yang Pertama (Matius 14: 14-21; Markus 6.34-44; Lukas 9.12-17; Yohanes 6.5-13)

Anda ingin menguji keramahan seseorang: perhatikan bagaimana mereka peduli dengan rasa lapar orang lain. Di gurun, ribuan tahun yang lalu, orang banyak dapat melihat betapa murah hatinya Yesus.


Saya berbicara tentang perkalian pertama roti dan ikan . Orang-orang bersama Tuhan dalam perjalanan mengajar yang panjang, dan makanan habis. Menyadari kelangkaan dan bahaya dari perjalanan panjang kelaparan, di mana ada anak-anak dan orang tua, Yesus mengambil tanggung jawab dan membagikannya kepada para murid. 


Ketika mereka diperintahkan untuk memberi makan orang banyak, murid-murid Yesus merasa terganggu, karena gaji hampir setahun kerja tidak akan cukup untuk membeli roti bagi banyak orang. 


Mengingat waktu yang dibutuhkan, Yesus bertanya berapa banyak roti yang mereka miliki. Dari kerumunan itu, yang muncul hanyalah lima roti dan dua ikan kecil. Tuhan mengambil roti dan ikan itu sendiri dan mengucap syukur kepada Tuhan Bapa.


Sebelum menerima kelimpahan, Yesus bersyukur atas sedikit yang dimilikinya. Pelajaran yang luar biasa.


Setelah mereka berdoa, roti dan ikan diberikan kepada rasul-rasul dan dikirimkan kepada orang banyak, sehingga sekitar 20 ribu orang makan, sampai mereka kenyang. Setelah semua orang makan, murid-murid Yesus mengumpulkan sisa makanan, dan tersisa dua belas bakul penuh roti. 


Pelajaran besar yang tersisa adalah kenyataan bahwa kita memiliki Tuhan yang murah hati dan baik . Berlimpah. Bersedia memenuhi kebutuhan kita yang sebenarnya, Yesus mendorong kita untuk percaya dan hidup dalam damai.


20.Yesus Berjalan di Atas Air (Matius 14.24-33; Markus 6.45-52; Yohanes 6.16-21)

Sekali lagi di laut. Pada kesempatan ini, Tuhan memerintahkan agar para murid menyeberangi laut ke Kapernaum, dan Dia akan mengikuti mereka nanti. Saat malam tiba, angin mulai bertiup kencang dan air bergolak.


Setelah sekitar enam kilometer navigasi yang sulit, murid-murid Yesus menyadari bahwa seseorang sedang berjalan di atas air. Dengan penglihatan yang kacau karena ketakutan, malam dan turbulensi, mereka berteriak ketakutan, membayangkan bahwa itu adalah hantu. Melihat keributan itu, karakter misterius itu mengidentifikasi dirinya. Itu adalah Yesus, Putra Allah. 


Ketika dia mendengar siapa itu, Simon Peter menantangnya. Petrus berkata bahwa jika itu adalah Yesus sendiri, dia akan mampu membuatnya berjalan di atas air juga. Tantangan diterima, Tuhan memberi wewenang dan Petrus, juga berjalan di atas air.


Kagum, para murid menerima mereka berdua di atas kapal, dengan rasa hormat dan ketakutan yang suci kepada Yesus, menyatakan bahwa sebenarnya Dia adalah Anak Allah.


21.Penyembuhan Putri Cananéia (Matius 15.21-28; Markus 7.24-30)

Ke dua puluh satu mukjizat Yesus dilakukan di luar Israel, tetapi secara khusus di wilayah negara musuh di masa lalu, Tirus dan Sidon.


Seorang ibu Kanaan datang sambil menangis di belakang Yesus dan murid-muridnya dalam perjalanan. Dia berteriak, memohon bantuan Putra Daud, karena putrinya sakit. Namun, dalam kasusnya tidak sesederhana itu.


Bahkan mendengar tangisannya, Anak Tuhan awalnya diam dan terus berjalan.


Terganggu oleh kebisingan itu, murid-murid itu mendekati Yesus dan memintanya untuk menyelesaikannya, menyuruh wanita itu pergi. Saat itulah Guru berhenti.


Dia berpaling kepada seorang wanita dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dikirim ke orang-orang dari negara lain, tetapi ke orang-orang Israel. Yesus mengacu pada pelayanan dan misinya di bumi. Karena dalam pengertian umum, Dia diutus kepada orang-orang di seluruh dunia (Lihat Yohanes 3.16)


Tidak puas, tapi patuh, wanita itu memberikan jawaban yang penuh hikmat dan keyakinan. Membandingkan bangsa lain dengan anak anjing, dia mengatakan kepada Yesus bahwa orang seperti dia akan senang diberi makan oleh sedikit yang "jatuh dari meja orang Israel". 


Terkesan dengan tanggapannya, Yesus memuji wanita Kanaan itu atas imannya yang besar dan menyatakan kesembuhan pada putrinya, yang segera disembuhkan.


22.Penyembuhan Seorang Tuli dan Gagap (Mark 7.31-37)

Metode penyembuhan yang diterapkan dalam keajaiban ini tidak biasa. Dia adalah pria yang tuli dan gagap. Dibawa kehadiran Yesus oleh orang lain, mereka memohon dia untuk meletakkan tangannya di atasnya.


Sang Bhagavā menjauh dari kerumunan sedikit, meletakkan jari-jarinya di telinganya, meludahi lidahnya dan menyentuhnya. Setelah itu, saya katakan padanya "Efatá", artinya: Terbuka.


Kemudian pria itu mulai mendengarkan dan berbicara. Melihat kegembiraannya, Tuhan meminta para saksi untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang hal itu, yang tidak ada gunanya, karena semakin dia melarangnya, semakin banyak orang yang membicarakan apa yang terjadi.


Semua orang kagum padanya. Bukan tanpa alasan, bukan?


23. 5 Roti dan 2 Ikan (Matius 15: 32-39; Markus 8.1-9)

Yesus tahu betapa kelangkaan membuat kita takut. Tidak heran jika beberapa mukjizatnya di daerah ini terjadi lebih dari sekali. Idenya adalah memberi kita keamanan.


Tiga hari yang lalu, orang-orang tenggelam dalam pengajaran dan mukjizat dengan Tuhan Yesus, dan sekali lagi, makanan habis. Sekali lagi, belas kasihannya muncul dan Dia memutuskan bahwa orang tidak dapat bepergian dengan lapar, itu berbahaya.


Masalahnya adalah sikap para murid, yang dengan jelas mengungkapkan sikap kita, hampir sepanjang waktu. Setelah mendengar rencana Yesus, mereka berpikir tentang bagaimana mereka dapat memberi makan orang-orang ini, karena mereka tidak punya cukup uang. Perkalian pertama tidak menghasilkan keamanan yang diinginkan Tuhan. SANGAT LUAR BIASA KAMI!


Yang berubah kali ini adalah jumlah makanan yang ditemukan: tujuh roti dan beberapa ikan kecil. Yesus memerintahkan mereka untuk duduk, berdoa mengucapkan terima kasih dan menyerahkan kepada murid-murid, kemudian mereka menyerahkan orang banyak itu.


Alkitab mengatakan bahwa setiap orang makan sampai mereka muak. Puji Tuhan! Kami melayani Tuhan yang melimpah. Sekitar dua puluh ribu orang diberi makan, lagi-lagi oleh kuasa Tuhan. Untuk bekal Anda.


Hal yang sama tersedia bagi kita. Tuhan ingin memberkati kita dan melipatgandakan sumber daya kita. Tidak, Tuhan tidak pelit, Bapa yang biasa-biasa saja, pencinta barang, barang. Dia mencintai orang. Peduli aku dan kamu.


Yang perlu kita lakukan hanyalah mengikuti ajarannya. Arah Anda.


24 Penyembuhan Buta Betsaida (Markus 8.22-26)

Metode penyembuhan “tradisional” lainnya. Pada titik ini, orang tahu bahwa Yesus mampu melakukan apa saja. Seorang pria buta dibawa kepadanya, memohon kepada Tuhan untuk menyembuhkannya.


Yesus berjalan menjauh dari desa seperti seorang pria, meludahi matanya, dan kemudian bertanya apakah dia sedang melihat. Dia menjawab bahwa - Ya!, Tetapi orang-orang tampak seperti pohon - artinya, derajatnya masih tinggi. Tuhan menyentuh dia sekali lagi, dan dia mulai melihat dengan sempurna.


Dalam tindakan Tuhan dalam hidup kita, tidak peduli metodenya, tapi hasilnya!


25 Penyembuhan Orang Muda Kerasukan (Matius 17: 14-18; Markus 9: 14-29; Lukas 9: 38-42)

Pelayanan Yesus sudah setengah jalan. Pada titik ini, para murid sudah mengenalnya dengan baik dan memiliki iman yang lebih dewasa. Guru sudah memiliki beberapa harapan sehubungan dengan mereka. Dia telah mengirim mereka untuk menyembuhkan dan membebaskan orang, dan mereka kembali dengan kagum (Matius 10).


Pada kesempatan ini, ayah dari seorang putra yang dirasuki roh jahat datang kepada Yesus memohon bantuan. Pria itu melaporkan bahwa dia bahkan telah berbicara dengan para murid, tetapi mereka tidak dapat membantu putra saya. Merasa kesal dengan informasi tersebut, Yesus memprotes ketidakpuasannya terhadap generasi yang ia gambarkan sebagai " tidak percaya dan sesat". 


Kemudian Tuhan meminta anak laki-laki itu untuk dibawa dan berdoa untuknya, menegur kejahatan dan anak itu sembuh.


Banyak sarjana Kristen dan orang awam percaya bahwa Tuhan tidak lagi bekerja dalam penyembuhan dan mujizat. Bahwa ini adalah dispensasi tertutup. Artinya mukjizat yang dilakukan oleh Yesus dan yang dilakukan oleh para rasul ini terjadi dalam jangka waktu tertentu. Itu memiliki tanggal kedaluwarsa.


Saya tidak setuju!


Bagi saya, penjelasan terbaik dalam kurangnya mujizat di zaman kita, adalah teks ini, Masalahnya bukan karena Tuhan tidak bertindak lagi, masalahnya ada pada gaya hidup dan iman kita.


Yesus ke-26 dan Mata Uang Pajak (Matius 17: 24-27)

Mukjizat Yesus yang ke dua puluh enam terkait dengan masalah sehari-hari. Pembayaran pajak. Meskipun dia adalah Tuhan, Tuhan adalah warga negara yang sangat baik dan memberi kami contoh kewarganegaraan. Menunjukkan kepada kita bahwa adalah kehendak Tuhan untuk berpartisipasi dalam hidup kita secara keseluruhan, dan untuk memenuhi kebutuhan kita. Memungkinkan kami untuk memenuhi tugas sipil kami. 


Seorang pemungut pajak mendatangi Petrus dan bertanya apakah Yesus membayar pajak Bait Suci, dan Simon mengangguk - dia melakukannya!


Meskipun dia tidak hadir, kemahatahuan Anak Allah membuatnya sadar akan percakapan antara Petrus dan para kolektor dan ketika mereka memasuki rumah di mana Tuan itu berada, mereka dikejutkan oleh pertanyaan Yesus: 


“Bagaimana menurutmu, Simon? Dari siapa raja-raja bumi memungut pajak dan pajak: dari anak-anak mereka sendiri atau dari orang lain? "


Dengan itu, Yesus berkata kepada Petrus - lihat, sebagai Raja atas segala sesuatu saya tidak memiliki kewajiban untuk membayar pajak, tetapi saya akan melakukannya. Tujuannya adalah untuk menunjukkan kepada kita bahwa kita adalah warga negara dan memiliki kewajiban serta hak dengan Negara.


Ternyata, mereka tidak punya uang untuk membayar pajak. Jadi, Yesus memerintahkan Petrus untuk pergi memancing, dan ikan pertama yang dia tangkap akan memiliki koin di mulutnya. Dia akan cukup untuk melakukan tugas mereka.


Yesus tidak hanya membayar bagiannya. Uang itu cukup untuk dia dan Pedro. Kita memiliki Tuhan yang peduli dan berbagi. Tuhan yang murah hati.


27 Penyembuhan Orang Buta (Yohanes 9: 1-7)

Stigma menganiaya banyak dari kita. Baik itu berdasarkan warna kulit, ras, kebangsaan, pendapatan. Bergantung pada arah hidup kita, orang ingin tahu apa yang salah dan mencari pelakunya. Itu terjadi disini. Dalam mukjizat ini, Yesus mengatasi lebih dari sekadar masalah kesehatan. Itu mematahkan prasangka.


Saat melewati jalan-jalan di zaman mereka, para murid menyadari bahwa seorang pria yang mereka kenal buta sejak lahir. Dan kemudian mereka meminta Yesus yang telah berdosa untuk dilahirkan dengan cacat itu.


Pikiran ini adalah buah dari teologi kemenangan Perjanjian Lama, di mana yang taat dan baik menjadi makmur, sehat dan berjaya dan yang tidak patuh, menderita penyakit, krisis keuangan dan tidak ada yang berhasil dalam hidup mereka. Pikiran ini sangat jelas di benak teman-teman Ayub (Ayub 16: 4, 5, 5)


Tanggapan Yesus sangat penting. Ketika mengatakan bahwa tidak ada yang berdosa dan lebih, penyakit itu untuk kemuliaan Tuhan. Kemudian dia meludahi tanah, mencampurkannya dengan tanah dan menaruhnya di mata orang buta itu. Kemudian dia memerintahkannya untuk pergi ke Tangki Siloam untuk mencuci dirinya sendiri.


Ketika dia mencuci matanya, dia menyadari dia bisa melihat.


Pelajaran besar dari tindakan Tuhan Yesus yang penuh kuasa ini adalah bahwa tidak semua kejahatan yang terjadi dalam hidup kita adalah akibat dari dosa atau ketidaktaatan, tetapi situasi yang Tuhan ijinkan untuk memuliakan nama-Nya.


28 Yesus Menyembuhkan Wanita Sakit (Lukas 13: 10-17)

Delapan belas tahun yang lalu dia melihat secara alami ke lantai. Jika saya ingin berbicara dengan seseorang yang menatap mata, saya harus berusaha keras. Wanita ini ditindas oleh Iblis dan penyakit selama delapan belas tahun.


Ketika Yesus menemukannya, itu hari Sabtu, dan itu terjadi di sinagoga. Dengan kata lain, meskipun dia sakit sekian lama, Tuhan tetap menjadi perlindungannya, harapannya. Tuhan memanggilnya, menempatkannya di depan semua orang dan menyatakan kesembuhan atas hidupnya, meletakkan tangannya di atasnya.


Alkitab berkata, dia langsung disembuhkan!


Pemimpin sinagoga sangat marah kepada Yesus karena dia telah menyembuhkan wanita itu pada hari Sabtu. Yang lebih kesal adalah Yesus, ketika dia melihat bahwa orang-orang yang mewakili Tuhan di bumi adalah anak-anak Iblis yang munafik yang membuang orang-orang darinya.


Dengan kata-kata kasar, Guru menegurnya dan dia merasa malu.


Kita perlu sangat berhati-hati tentang bagaimana kita mengembangkan iman kita. Jika kita terjebak dalam banyak hal lebih dari orang, kita akan menjadi seperti pemimpin ini dan kita tidak akan pernah menaati perintah kedua.


29 Penyembuhan di Hari Sabat (Lukas 14.1-6)

Sekali lagi, hari Sabtu menjadi agenda. Hari istirahat tradisional telah menjadi ladang ranjau teologi pada saat itu. Wakil-wakil Tuhan telah mengubah Hari itu menjadi sesuatu yang hampir melebihi Tuhan, dan Tuhan tidak setuju dengan itu.


Makan di rumah seorang Farisi terkemuka pada hari Sabtu, seorang yang sakit ada di hadapan Yesus. Dengan karakter dan kepribadian yang kuat, Tuhan bertanya apakah, bagaimanapun, penyembuhan pada hari Sabat diperbolehkan atau tidak. Dia tahu bahwa episode sebelumnya telah "menjadi viral" di web pada saat itu. 


Tidak menjawab apa-apa, orang Farisi menunjukkan ketidakpuasan dan tabu mereka tentang hal itu. Melihat kepengecutan mereka, Guru memegang tangan pria itu dan menyembuhkannya. Kemudian dia bertanya apakah putra mereka atau hewan mereka kebetulan jatuh ke dalam lubang pada hari Sabtu - apakah mereka akan membantu atau menunggu sampai hari berikutnya?


Sekali lagi, mereka diam.


Kami menyadari bahwa kami melayani Tuhan yang tidak ingin mengasingkan kami. Itu mendorong kita untuk berpikir tentang motivasi tindakan iman kita, selalu menempatkan manusia pada tingkat kepentingan pertama.


30.Kebangkitan Lazarus (Yohanes 11: 17-44)

Bayangkan bisa menjadi sahabat Yesus dua ribu tahun yang lalu. Pada kesempatan ini, dia menjadi "bintang" di antara orang-orang. Populer. Diketahui. Dicintai dan dibenci. Tuhan mengumpulkan bahan-bahan yang diperlukan untuk kepribadian yang berpengaruh.


Dan dia adalah teman Lázaro, Marta dan Maria, tiga bersaudara dari sebuah keluarga yang secara tradisional menyambut dan disayang oleh Yesus.


Ternyata tragedi itu menimpa mereka. Lazaro jatuh sakit parah dan saudara perempuannya meminta utusan untuk datang kepada Guru untuk memperingatkannya, sehingga dia bisa datang tepat waktu untuk menyembuhkan saudaranya. Tetapi Anak Allah, dengan sengaja memutuskan untuk menunda.


Sesampainya di desa, di rumah Marta dan Maria, Lázaro sudah mati dan dikuburkan selama empat hari. Kekecewaan para suster itu terkenal. Maria bahkan tidak ingin mendatanginya. Tuhan berbicara kepada keduanya, menghibur mereka, berjanji bahwa Lazarus akan bangkit kembali. Memahami bahwa ini akan menjadi acara yang akan datang, mereka tidak terlalu bersemangat.


Melihat kesedihan semua, Yesus menangis bersama mereka. Dia tahu bahwa kita pada awalnya tidak diciptakan untuk mati.


Akhirnya, dia pergi ke kuburan. Yang mengejutkan semua orang, dia memerintahkan agar dibuka dan berdoa kepada Tuhan Bapa, berterima kasih atas mukjizat dan perhatian yang diberikan pada kata-katanya. Kemudian dia memanggil nama Lazarus, memerintahkan dia untuk hidup kembali.


Beberapa saat kemudian, mantan orang yang meninggal itu keluar dari kuburan, semuanya terbungkus pita. Kagum, kerumunan nakal bisa percaya apa yang mereka lihat.


Banyak hal akan di luar kendali kita. Selama hidup, Tuhan akan mengijinkan rute untuk diubah sehingga kita menjadi dewasa dalam hubungan kita dengan-Nya, bukan karena Dia tidak mencintai kita, sebaliknya, karena Dia mencintai kita, Dia melakukan ini.


Dia menghibur kita. Dia menangis bersama kami. Dia membangkitkan apa yang sudah mati.


31.Penyembuhan Penderita Kusta (Lukas 17.11-19)


Kami tidak pandai bersyukur. Maksud saya, terima kasih yang tulus. Kami sangat berterima kasih. Dan mukjizat Yesus ini mengajarkan kita banyak hal tentangnya. 


Kebetulan ketika memasuki sebuah desa, di perbatasan antara Galilea dan Samaria, Yesus diikuti oleh sepuluh penderita kusta, yang meminta untuk disembuhkan. Setelah menyadari tangisan mereka, Tuhan memerintahkan mereka untuk pergi ke pendeta. Detailnya, menurut hukum Yahudi, mereka hanya boleh kembali ke pendeta setelah mereka sembuh dan kemudian mereka akan dimasukkan kembali ke dalam masyarakat.


Percaya kepada firman Yesus, mereka pergi dalam perjalanan mereka dan di jalan, mereka dimurnikan. PUJI TUHAN!


Salah satu dari mereka, dengan rasa ingin tahu, menyadari bahwa dia telah disembuhkan, menghentikan perjalanan dan kembali. Alasannya? Dia ingin berterima kasih kepada Yesus, secara pribadi. “Penasaran”, Guru meminta sembilan lainnya, dan menekankan secara rinci bahwa pria ini adalah seorang Samaria.


Yang lainnya, orang Yahudi mungkin, tidak peduli tentang rasa syukur, tapi orang asing itu peduli. Kita tidak bisa membiarkan ketidakpekaan mendominasi hati kita, sampai melupakan hubungan pribadi dengan Tuhan. Bersyukur atas semua yang telah dia lakukan dan operasikan dalam hidup kita, karena seperti yang kita lihat di episode ini, bagi Dia itu penting.


32. Penyembuhan Orang Buta Bartimeus (Matius 20: 29-34; Markus 10: 46-52; Lukas 18: 35-43)

Kehidupan di pinggir jalan, terpinggirkan. Terbiasa dengan remah-remah dan sedekah, begitulah cara hidup Bartimeus. Di sela-sela, menyaksikan semua orang lewat. Ternyata pada suatu saat dia mendengar tentang Yesus, dan itu benar-benar mengubah perspektifnya.


Tidaklah mungkin untuk mengetahui berapa lama dia memikirkan tentang Yesus dan tentang hal-hal yang dilakukan Anak Allah, tetapi jelas bahwa Bartimeus yang buta didominasi oleh nafsu yang kuat ketika dia mengetahui bahwa Tuhan sedang lewat.


Meneriakkan  "Anak Daud",  dia memohon kepada Tuhan Yesus untuk memiliki belas kasihan dalam hidupnya. Marah, orang-orang menindasnya untuk tutup mulut. Hentikan! Tapi Bartimeus tidak terintimidasi, dia berteriak lebih keras lagi, kata Alkitab.


Menyadari kekacauan itu, Yesus berhenti dan memanggil dia.


Mengetahui hal ini, Bartimeus membuka penutup yang menghalangi pergerakannya dan segera pergi menemui Yesus. Setelah menghubunginya, Mestre menanyakan apa yang dia inginkan dan dengan cepat Bartimeus menjawab bahwa dia ingin melihat.


Yesus menunjukkan bahwa sikap imannya telah menyembuhkan dia dan dia sembuh.


Orang-orang, situasi dan keadaan akan mencoba menghentikan kita, sementara kita dengan bersemangat mencari mukjizat Yesus, Anak Allah. Terserah kita, serta Bartimeus, untuk tidak membiarkan suara kita tercekik. Terserah kita untuk bertahan sampai kita didengar.


33.Pohon Ara Terkutuk (Matius 21.18.19; Markus 11.12-14)

Pernahkah Anda mendengar ungkapan:  “penampilan menipu”?. Itu terjadi disini. Suatu hari, saat berjalan keluar dari Betania, Yesus merasa lapar. Dia melihat sebatang pohon ara yang kelihatannya berbuah banyak, tetapi ketika dia mendapatkannya, tidak ada apa-apa. Itu penuh dengan daun!


Karena kesal, Yesus menyatakan bahwa dia tidak akan pernah lagi menghasilkan buah. Dan segera, itu mengering.


Kata-kata Yesus memiliki kekuatan hidup dan mati. Karena Dia adalah kedaulatan ciptaan, apa yang Dia berkati diberkati, apa yang Dia kutuk dikutuk.


34.Pemulihan Telinga Malco

Sudahkah Anda menjaga musuh Anda? Ternyata itulah yang dilakukannya, setelah Pedro memotong telinga Malco. Jelas, Yesus menyadari tujuan-Nya di kayu Salib dan para prajurit bukanlah musuh sebenarnya.


Memerintahkan murid-murid untuk menghentikannya, Guru menyentuh telinga Malco dan itu dipulihkan.


Mukjizat Yesus yang terakhir mengajar kita bahwa kita harus mengetahui tujuan Tuhan bagi hidup kita. Kita tidak bisa lari darinya, dan kita tidak boleh menyakiti orang ketika keadaan menjadi sulit.


35.Penangkapan Ikan Besar Kedua

Setelah kematian Yesus di kayu Salib, para murid tercengang. Tiga tahun lalu mereka mengikuti Anak Allah, dan telah meninggalkan profesi lama mereka. 


Suatu hari, mereka memutuskan untuk pergi memancing. Rupanya "bisnis" untuk mengubah dunia telah gagal dan mereka mencari keamanan untuk apa yang telah mereka ketahui. Tetapi sesuatu yang tidak baru telah terjadi. TIDAK MENGAMBIL APA PUN. Mereka berusaha semalaman, tapi tidak berhasil.


Sekarang, pikirkan dengan saya. Yesus disalibkan. Anda harus kembali ke gaya hidup budak dan segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik. DEPRESI? Setidaknya.


Tetapi sesuatu yang tidak biasa terjadi. Pagi harinya, mereka menyadari bahwa ada seseorang di pantai. Dan menyebut mereka anak-anak, dia bertanya apakah mereka punya sesuatu untuk dimakan. Jawaban mereka adalah - Tidak!


Kemudian instruksi datang! Mereka seharusnya memasang jala di sisi kanan perahu, ikannya ada di sana. Setelah melakukan ini, jala itu dipenuhi ikan dan ingatan mereka diaktifkan, untuk keajaiban serupa yang mengubah hidup mereka tiga tahun lalu.


Yohanes adalah orang pertama yang memperhatikan dan berbicara kepada Petrus - itu Yesus!


Setelah turun dari kapal, dengan jala yang penuh dengan ikan, para murid melihat ikan sedang dipanggang di atas api. Yesus telah menyiapkan sarapan untuk mereka.


Pelajaran besar dari episode ini, bagi saya, adalah cara Tuhan Allah memulihkan harapan para rasul. Salah satu hal terpenting dalam hidup adalah harapan. Ketika itu diambil dari kita, motivasi kita mati.


Kami melihat bahwa Tuhan Yesus menjaga kami dan emosi kami. Dia mencintai kita sepenuhnya dan dengan tulus.


Kesimpulan

Dalam pelajaran Alkitab ini kita melihat hubungan dari masing-masing mukjizat Yesus Kristus yang diungkapkan dalam Alkitab dan apa tujuan Tuhan dalam menjalankan setiap mukjizat itu.


Kebaikan Tuhan dan cinta tanpa syarat diungkapkan melalui Anak-Nya dan Anak ini mengungkapkan tanda-tanda kasih sayang Tuhan kepada kita melalui tanda-tanda dan mujizat.


Karena itu, saya ingin mengetahui pendapat Anda tentang masalah ini. Bagaimana menurut anda? Apa yang ingin Anda tambahkan? Bagaimana Anda melakukan kehendak Tuhan dalam mewujudkan perbuatan Yesus yang luar biasa?


Jangan lupa juga untuk membagikan pelajaran ini kepada teman-teman dan keluargamu, siapa tahu, mungkin tibalah waktunya bagi Tuhan untuk mengerjakan mukjizat yang telah mereka nantikan?


Tuhan memberkati!