Penyihir tak bisa menyembuhkannya dan berpaling kepada TUHAN Yesus -->

Penyihir tak bisa menyembuhkannya dan berpaling kepada TUHAN Yesus

Monday, July 6, 2020, July 06, 2020
Yuiop (di sudut kanan) dan keluarganya mulai percaya hanya pada Yesus
Yuiop  dan teman-temannya bepergian melalui hutan dan memutuskan untuk berhenti untuk makan Yuiop . Setelah memanjat pohon untuk mengumpulkan anggrek untuk dijual di pasar lokal, cabang patah dan Yuiop  jatuh telentang. Setelah berhasil mengatur nafasnya, lelaki itu, yang tidak bisa bergerak, mulai berteriak minta tolong.

Saudara dan teman-teman datang untuk membantu Yuiop . Mereka membakar bagian tubuhnya, mengikuti kepercayaan setempat yang membakar roh-roh jahat.

Yuiop  mengatakan dia berbaring di lantai, dengan bau daging terbakar, dari jam 4 sore sampai jam 10 malam sampai dia bisa diangkut pulang.

Ketika dia tiba di desanya, tetangganya menyalakan dupa dan mengorbankan babi keluarga dan lima babi desa lainnya. Mereka menumpahkan darah binatang ke tubuh Yuiop , percaya bahwa ritual itu akan menghapus dosa-dosa mereka.

Penyihir

Di negara Asia ini pengorbanan hewan adalah hal biasa, seperti juga tukang sihir.

Penduduk desa mendorong Yuiop  untuk mencari penyihir kuat yang akan menyembuhkannya jika dia menghadiri upacara. Dia menjual sapinya, senilai $ 1.000, untuk jasa "dokter penyihir", yang terdiri dari diludahi di punggung dan menerima benda-benda acak di lukanya saat di tempat tidur.

Salah satu aturan tukang sihir adalah bahwa ia harus berbaring miring sampai lukanya terbakar. Dihadapi dengan penderitaan, Yuiop  memohon untuk meninggalkan rumah "dokter".

Pria itu berkata bahwa dia kembali ke rumahnya, merasa tidak berdaya sampai dia mendengar tentang orang-orang Kristen di daerah yang mengajarkan Alkitab .

Bantuan misionaris

Tanpa harapan untuk ritual lokal, Yuiop  meminta tetangga untuk memanggil misionaris . "Tolong beri tahu orang Kristen untuk datang dan membagikan Kristus," katanya.

Nancy dan suaminya, yang baru saja selesai mengajar beberapa warga, mengikuti teman-teman Yuiop  pulang dan mendapati seluruh desa menunggu.

"Kami ingin percaya pada Yesus. Bisakah Yesus menyembuhkan kita?", Para penduduk bertanya.

Nancy berkata bahwa mereka tidak dapat berjanji bahwa Allah akan menyembuhkan mereka, tetapi mereka dapat berbagi harapan yang ditawarkan Yesus. Keluarga Yuiop  memberikan hidup mereka kepada Kristus malam itu.

Yuiop  bersaksi bahwa, pada malam yang sama, dia bermimpi tentang surga. Dia bermimpi tentang Tuhan dan malaikat di taman yang indah. Dia bangun dan berkata, "Ini adalah Tuhan. Saya menemukan Tuhan".

"Aku meninggalkan masa laluku pada saat itu," kata Yuiop . "Aku tidak akan menggunakan dupa lagi. Aku tidak akan berkorban lagi. Aku akan mengikuti Kristus. Aku merasakan kedamaian di hatiku yang tidak pernah kumiliki sebelumnya."

The Tembikar terus memuridkan Yuiop  dan keluarganya dan membagikan Injil dengan seluruh desa. Anggota masyarakat datang dan membawa permintaan doa, tetapi beberapa masih ragu untuk meninggalkan kepercayaan mereka pada animisme, agama dominan di daerah tersebut. Nancy menjelaskan bahwa ketakutan arwah untuk membalas dendam mencegah mereka meninggalkan kepercayaan ini.

Bagi Yuiop , keputusan untuk mengikuti Yesus jelas. Begitu ia menemukan kebebasan dalam Kristus, tidak ada jalan untuk kembali - karena Yuiop  pa yang akan memilih rasa takut dan perbudakan rohani daripada kebebasan dan kedamaian? Bahkan jika tidak ada orang lain di desanya yang memutuskan untuk mengikuti Yesus, ia mengatakan bahwa ia masih akan memutuskan untuk mengikutinya setiap hari.

* Nama diubah untuk keamanan

TerPopuler