Mantan pengedar narkoba bertemu dengan Tuhan di penjara -->

Mantan pengedar narkoba bertemu dengan Tuhan di penjara

Monday, July 6, 2020, July 06, 2020
Herman Mendoza adalah seorang pendeta di New York, tempat ia menjalani masa lalunya sebagai penjahat
Uang, wanita dan barang-barang material. Ini adalah hal-hal yang membuat Herman Mendoza merasa bahwa dia telah mencapai segalanya sebagai pengedar narkoba di New York. Sampai penjara membawanya untuk menyerah kepada Tuhan dan mengubah hidupnya.

Hari ini Mendoza adalah seorang pendeta di New York, kota yang sama tempat ia tinggal di masa lalu kriminalnya. Dia menceritakan kisahnya dalam buku "Shifting Shadows", di mana dia menceritakan "bagaimana seorang pengedar narkoba menemukan kebebasan di tempat terakhir yang dia tunggu".

Mendoza mulai bereksperimen dengan narkoba ketika ia masih remaja, tetapi di usia 20-an, ketika ia tidak dapat menemukan pekerjaan, ia benar-benar membenamkan dirinya dalam perdagangan narkoba, mengikuti jejak saudara-saudaranya.

"Saya menikah dan tinggal bersama istri saya dan saya dipecat dari pekerjaan saya," kata Mendoza kepada The Pure Flix Podcast. "Dan kemudian aku sangat membutuhkan uang."

Kemudian, Mendoza bergabung dengan saudara-saudaranya dalam distribusi kokain. Tidak butuh waktu lama baginya untuk ditangkap oleh perasaan berkuasa - ketika uang itu tiba, ia pergi ke pesta dan menikmati kekayaan barunya.

"Ini adalah cara mudah untuk menghasilkan uang dan menjadi kaya," pikirnya saat itu. Kekayaan dan kesenangan Mendoza terganggu ketika polisi menemukan kokain di bagasi mobilnya.

Tiba-tiba, Mendoza menghadapi kehidupan di penjara - kenyataan yang membuatnya sedih. “Pikiranku berpacu. Jantungku berdegup kencang. Itu membuat saya bangun, karena kenyataan dari apa yang saya terlibat terungkap, ”katanya. "Saya berusia 25 tahun dan, pada saat itu, saya memiliki seorang putra dan saya memikirkannya: apa yang akan terjadi pada putra saya?"

Mendoza membuat kesepakatan dan akhirnya masuk penjara bahkan sebelum dia dibebaskan, karena kembali ke negosiasi kriminal. "Aku bodoh. Saya kembali ke apa yang mereka sebut di jalanan 'permainan' ”, katanya

Sekali lagi, Mendoza mendapati dirinya di balik jeruji besi, dengan situasi peradilan yang lebih kompleks. Tetapi sesuatu terjadi yang mengubah hidupnya: saudaranya, yang juga di penjara, menjadi seorang Kristen dan didedikasikan untuk menginjili Mendoza.

Saudara laki-laki Mendoza terus membagikan Firman Tuhan, sampai dia melihat doanya dijawab.

“Saya menyerahkan hidup saya kepada Tuhan. Tidak ada jalan keluar lain, ”kata Mendoza. “Saya berkata, saya perlu mengalami Tuhan. Saya mencoba hal-hal lain, saya punya jutaan dolar, tetapi itu tidak pernah memuaskan saya ”.

Terlepas dari masalah hukum dan kesalahan masa lalunya, Mendoza memutuskan untuk menjadi seorang Kristen. "Aku merasakan panas yang menyelimutiku, aku merasakan kehadiran Tuhan," katanya. “Saya menyadari bahwa Yesus membayar harga untuk dosa saya. Saya adalah mayat hidup dan sekarang saya hidup di dalam Kristus ”.

Sumber  : PURE FLIX INSIDER

TerPopuler