Kaum muda Kristen berhenti dari pekerjaan untuk membantu memerangi coronavirus -->

Kaum muda Kristen berhenti dari pekerjaan untuk membantu memerangi coronavirus

Friday, July 3, 2020, July 03, 2020
Kaum muda Kristen berhenti dari pekerjaan untuk membantu memerangi coronavirus
Tampaknya mereka hidup dalam Kisah Para Rasul 2, kegiatan Gereja mula - mula, di mana orang-orang Kristen tahu bagaimana cara merawat mereka yang menderita penyakit menular. “Perawatan pengorbanan” yang sama ini diperlihatkan oleh beberapa orang Kristen muda di Myanmar.
Para sukarelawan muda menanggapi permohonan Komisi Pemuda Nasional, mengundang orang-orang muda di Myanmar untuk membantu negara mereka dalam menghadapi krisis kesehatan.

Sejak itu, puluhan pemuda Kristen berdiri di dekat staf rumah sakit di Yangon (juga dikenal sebagai 'Rangoon'), ibukota Myanmar dan kota terbesar di negara itu. Beberapa dari mereka sementara meninggalkan pekerjaan mereka untuk menjadi sukarelawan dan membantu di rumah sakit.

Manajemen rumah sakit, dokter dan pemimpin gereja memuji mereka, menyatakan harapan bahwa mereka "dapat menginspirasi orang lain untuk berbagi waktu, energi, dan layanan mereka untuk kebaikan bersama".


The Open Doors , melalui mitra lokal sejauh ini berhasil mendistribusikan makanan dan bantuan darurat lainnya untuk 4.200 keluarga yang terkena dampak covid-19 dan langkah-langkah memblokir.

Myanmar telah dihancurkan oleh beberapa konflik internal selama beberapa dekade, dalam apa yang dikatakan sebagai perang saudara yang paling lama berlangsung di dunia. Pertikaian antara kelompok etnis dan tentara secara teratur terjadi di Myanmar timur laut, tempat banyak orang Kristen tinggal.

Pada 2017, Rohingya, terutama Muslim, diusir dari negara bagian Rakhine, dalam apa yang oleh Mahkamah Internasional disebut "genosida" di pihak Myanmar.

Negara ini menempati urutan ke 19 dalam Daftar Penganiayaan Dunia 2020, yang menempatkan 50 negara yang paling memusuhi agama Kristen. Selain kerentanan yang dihadapi orang Kristen ketika dianiaya, tahun ini mereka masih rentan terhadap virus corona, yang mempengaruhi seluruh dunia dalam pandemi.
Untuk membantu orang-orang Kristen Burma dan di lebih dari 70 negara tempat organisasi beroperasi selama pandemi, Portas Abertas menciptakan Kampanye Darurat Covid-19 .

Akses dan pelajari bagaimana menjadi bagian dari rantai kedermawanan ini.

TerPopuler