Wanita 13 tahun buta di sembuhkan setelah suaminya berdoa untuknya -->

Wanita 13 tahun buta di sembuhkan setelah suaminya berdoa untuknya

Wednesday, May 20, 2020, May 20, 2020
Suami berdoa bersama istri pada waktu kebaktian.

Seorang wanita yang didiagnosis dengan degenerasi makula remaja - dianggap tidak dapat disembuhkan oleh dokter - yang membuatnya buta selama 13 tahun mendapatkan kembali penglihatannya setelah suaminya menanganinya dan berdoa untuk mukjizat, seperti yang dijelaskan oleh sebuah studi baru-baru ini oleh Global Medical Research Institute. GMRI).

Studi tentang klaim mukjizat ini dilakukan oleh profesor ilmu psikologi dan otak Universitas Indiana dan ketua GMRI Joshua W. Brown; Associate Professor of Ophthalmology di Texas Tech University Kenn Freedman; pensiunan ahli radiologi David Zaritzky; dan oleh rekan riset GMRI, Clarrissa Romez.

Para peneliti diberitahu bahwa wanita tak dikenal itu berusia 18 ketika dia kehilangan penglihatannya selama tiga bulan pada tahun 1959.

Tetapi setelah kondisinya memburuk selama 12 tahun ke depan, ke titik di mana ia memercayai tongkat dan belajar membaca Braille, ia langsung dapat melihat kembali pada tahun 1972, setelah menerima doa syafaat dengan penumpangan tangan dari suaminya.

Berkantor pusat di Cleveland, Tennessee, GMRI meninjau "kesaksian berbasis bukti dari berbagai kementerian yang menerapkan metode penelitian yang ketat untuk menunjukkan efek doa syafaat dalam menyelesaikan kondisi yang biasanya memiliki prognosis yang buruk."

Para peneliti di organisasi itu juga mengembangkan uji klinis acak terkontrol untuk menyembuhkan efek doa.

'Doa syafaat proksimal' mengacu pada doa untuk kontak langsung, yang sering melibatkan menyentuh tangan satu atau lebih orang, menjadi perantara bagi orang lain.

Dijelaskan oleh para peneliti sebagai doa yang "biasanya berlangsung kurang dari 15 [menit] dan melibatkan sentuhan, biasanya dengan mata pendoa syafaat terbuka untuk mengamati hasilnya".

Orang yang melakukan doa biasanya menggunakan "nada lembut" dan dapat menawarkan berbagai jenis doa. Contohnya adalah "meminta Tuhan untuk menyembuhkan, berteriak untuk pengurapan Roh Kudus dan / atau memerintahkan penyembuhan dan keberangkatan roh jahat apa pun dalam nama Yesus".

Para peneliti mencatat bahwa wanita itu baru saja menyelesaikan program untuk belajar bagaimana menggunakan tongkat dan membaca braille. Tetapi dia mengaku telah disembuhkan oleh doa syafaat suaminya satu malam sebelum tidur pada Agustus 1972.

"Doa syafaat proksimal disajikan dalam tradisi Kristen, diperluas kepada Tuhan, karena keduanya meminta agar visi mereka dipulihkan malam itu," kata penelitian itu. "Ketika pasangan itu pergi tidur lebih lambat dari biasanya (setelah tengah malam), sang suami melakukan latihan renungan rohani singkat (membaca dua ayat dari Alkitab) dan berlutut untuk berdoa."

Menurut wanita itu, dia dan suaminya mulai menangis ketika dia mulai berdoa dengan tangan di pundaknya ketika dia berbaring di tempat tidur.

“[Dengan] perasaan dan keberanian yang besar, dia berdoa: 'Ya Tuhan! Tuhan dapat mengembalikan [...] visi malam ini, Tuhan. Saya tahu Tuhan bisa! Dan saya berdoa semoga Tuhan akan melakukannya malam ini, '' studi menjelaskan. "Pada akhir doa, istrinya membuka matanya dan melihat suaminya berlutut di depannya, yang merupakan persepsi visualnya yang jelas pertama setelah hampir 13 tahun kebutaan."

Sementara wanita dan suaminya tidak pernah meragukan kemungkinan pemberian dan penyembuhan rohani hari ini, mereka belum pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya sebagai orang percaya.

"Satu-satunya obat ajaib yang kita tahu ada di Alkitab," kata wanita itu.

Meskipun suaminya adalah seorang pendeta, dia mengatakan bahwa dia tidak pernah berdoa untuk seseorang yang telah mengalami pemulihan yang luar biasa sebelumnya.

"Singkatnya, pasien dibutakan selama 13 tahun karena suatu kondisi yang tampaknya merupakan bentuk serius dari penyakit Stargardt," tulis para peneliti. "Setelah doa syafaat proksimal, penglihatannya dipulihkan secara spontan dan tetap utuh sampai sekarang, 47 tahun kemudian."

Studi ini mengklaim bahwa gejalanya "dihilangkan" dalam konteks doa syafaat proksimal. Aspek penting dari pemulihan, menurut penelitian ini, adalah "penerimaan teologis dari doa penyembuhan dengan kepercayaan khusus yang diakui oleh otoritas Yesus".

Studi ini menyimpulkan bahwa hasil penelitian dan sejenisnya "membenarkan investasi dalam penelitian masa depan untuk melihat apakah dan bagaimana pengalaman doa syafaat proksimal dapat memainkan peran dalam resolusi spontan yang nyata dari kondisi sepanjang hidup tanpa prognosis. pemulihan".

Menurut para peneliti, "penelitian tentang potensi doa untuk mempengaruhi [sistem saraf otonom] dan / atau hilangnya penglihatan terbalik terkait dengan degenerasi makula terbatas."

"Yang perlu dipahami orang adalah bahwa 'saya buta', benar-benar buta dan bersekolah di Sekolah Orang Buta. Saya membaca dengan huruf braille dan berjalan dengan tongkat putih," kata wanita itu kepada para peneliti.

"Aku belum pernah melihat wajah suamiku atau anak perempuanku. Aku buta ketika suamiku berdoa untukku. Jadi, suatu saat, setelah bertahun-tahun kegelapan, aku datang untuk melihat dengan sempurna! Itu adalah mukjizat! Aku melihat sebuah foto putriku di meja rias. Aku bisa melihat seperti apa putriku dan suamiku. Aku bisa melihat lantai, tangga. Dalam hitungan detik, hidupku berubah secara dramatis. Aku bisa melihat, aku bisa melihat! ", merayakan wanita itu.

TerPopuler