Mayoritas percaya bahwa pandemi adalah tanda Tuhan bagi umat manusia untuk mengubah cara hidup mereka
Cari Berita

Advertisement

Mayoritas percaya bahwa pandemi adalah tanda Tuhan bagi umat manusia untuk mengubah cara hidup mereka

Jade
Wednesday, May 20, 2020


Mayoritas percaya bahwa pandemi adalah tanda Tuhan bagi umat manusia untuk mengubah cara hidup mereka
Coronavirus telah membuat hampir dua pertiga orang percaya Amerika dari semua agama merasa bahwa Tuhan memberi tahu manusia untuk mengubah cara hidup mereka, menurut penelitian baru.

Meskipun virus itu mengguncang dunia, menyebabkan kesulitan ekonomi bagi jutaan orang dan membunuh lebih dari 80.000 orang Amerika, temuan penelitian dari University of Chicago Divinity School dan Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research menunjukkan bahwa orang mungkin juga mencari lebih banyak makna jauh di dalam wabah yang menghancurkan.

Bahkan beberapa yang tidak berafiliasi dengan agama yang terorganisasi melihat pesan yang mungkin lebih besar dalam virus.

Lebih dari 60% orang percaya Amerika dari semua agama merasa bahwa pandemi coronavirus yang baru adalah tanda bahwa Tuhan memberi tahu umat manusia untuk mengubah cara mereka hidup.

Tiga puluh satu persen orang Amerika yang percaya pada Tuhan merasa "kuat" bahwa virus itu adalah tanda Tuhan memberi tahu manusia untuk berubah.

Survei nasional, yang dilakukan dari 30 April hingga 4 Mei 2020, menemukan bahwa kaum injili (43%) adalah yang paling mungkin percaya bahwa pandemi adalah tanda Tuhan, dibandingkan dengan 28% umat Katolik dan Protestan di jalur itu. historis. Dan orang kulit hitam Amerika, tanpa memandang pendidikan, pendapatan atau jenis kelamin, lebih mungkin dibandingkan dengan mereka yang berlatar belakang ras lain untuk mengatakan bahwa mereka merasa bahwa penyakit COVID-19 adalah tanda bahwa Tuhan ingin manusia berubah. Empat puluh tujuh persen orang Afrika-Amerika mengatakan mereka merasakannya kuat, dibandingkan dengan 37% orang Latin dan 27% orang Amerika kulit putih, survei menambahkan.
Orang Kristen evangelis kulit putih (67%) lebih mungkin dibandingkan dengan orang percaya Amerika lainnya (53%) untuk merasa bahwa Allah akan melindungi mereka dari infeksi. Orang Kristen evangelis kulit putih (7%) lebih kecil kemungkinannya daripada yang lain (15%) untuk meragukan keberadaan Allah atau merasa bahwa Allah telah meninggalkan umat manusia (3% vs 10%) karena pecahnya COVID-19.

Di tengah kenyataan pahit ini, survei menemukan bahwa orang Amerika berkulit hitam yang percaya kepada Tuhan lebih cenderung mengatakan bahwa mereka merasa ragu tentang keberadaan Tuhan sebagai akibat virus - 27% mengatakan demikian, dibandingkan dengan 13% orang Latin dan 11% orang Amerika kulit putih.

Tetapi virus ini telah menyebabkan perubahan yang tidak signifikan dalam kepercayaan umum orang Amerika akan Tuhan, dengan 2% mengatakan mereka percaya pada Tuhan hari ini, tetapi tidak sebelumnya. Kurang dari 1% mengatakan mereka tidak percaya pada Tuhan hari ini, tetapi mereka melakukannya sebelumnya.

Secara keseluruhan, 82% orang Amerika mengatakan bahwa mereka percaya pada Tuhan dan 26% orang Amerika mengatakan rasa iman atau spiritualitas mereka telah menguat sebagai hasil dari wabah. Hanya 1% mengatakan ini melemah.