Gereja merayakan kesembuhan wanita berusia 101 tahun yang melawan virus corona di Para
Cari Berita

Advertisement

Gereja merayakan kesembuhan wanita berusia 101 tahun yang melawan virus corona di Para

Jade
Monday, May 18, 2020

Gereja merayakan kesembuhan wanita berusia 101 tahun yang melawan virus corona di Para

Sebuah video emosional menunjukkan wanita tua itu meninggalkan rumah sakit, sambil mendapat tepuk tangan dari tim medis.

Majelis Dewa Belem do Pará bekerja keras untuk membuat perbedaan dalam perang melawan virus corona di Negara Bagian. Denominasi ini memberikan upaya di beberapa daerah untuk membantu keluarga dengan pasien rawat inap atau yang kehilangan orang yang dicintai, serta berinvestasi dalam pemasangan rumah sakit lapangan di salah satu kuilnya.

Negara mengadakan penutupan sekitar enam hari yang lalu, namun, meskipun dalam situasi kritis, alasan untuk perayaan dan terima kasih juga diingat. Menurut Pastor Philipe Câmara, “puluhan saudara sedang dalam pemulihan dan kembali ke rumah”. Di antara kesaksian pemulihan ini adalah dari Dona Antonina. Dia berusia 101 tahun, dirawat di rumah sakit, dinyatakan positif mengidap virus corona dan dipulangkan minggu ini.

Sebuah video emosional menunjukkan wanita tua itu meninggalkan rumah sakit, sambil mendapat tepuk tangan dari tim medis. Lihatlah dengan mengklik di bawah ini:

“Pasien kami, d. Antonina, 101, sedang dipulangkan setelah merawat Covid. Dia tidak pernah membutuhkan oksigen. Ini berjalan dengan sangat baik, terima kasih Tuhan, ”kata seorang anggota tim medis.

Jemaat Antonina di Majelis Allah Betlehem dan kesaksiannya - bersama dengan yang lain - telah membawa harapan bagi keluarga yang telah memerangi virus dalam beberapa cara.

Syukur

Dalam sebuah pesan yang dikirim oleh Whatsapp, Pastor Philipe merayakan pemulihan D. Antonina dan juga berterima kasih kepada semua orang atas doa-doa mereka.

“Teman-teman, saya ingin mengucapkan terima kasih atas doa dan kontak yang saya terima dari semua orang. Kami telah diperkuat oleh doa dan kami terus menang satu hari pada suatu waktu, ”katanya. “Teruslah berdoa untuk kota dan gereja kita. Kami telah dikunci selama 6 hari ”.

“Kami bersukacita dengan mereka yang bersukacita, puluhan saudara pulih dan kembali ke rumah, tetapi kami juga menangis bersama mereka yang menangis; kami bersimpati dengan kerabat dan kerabat mereka yang meninggal, ”tambahnya.

Pendeta menjelaskan bahwa pada hari Senin, gereja mengadakan kebaktian, menghormati ingatan orang-orang yang meninggal dan berusaha memberikan penghiburan bagi keluarga mereka masing-masing.

"Hal yang paling sulit bagi keluarga adalah tidak bisa menembak," kenangnya. “Ini bukan“ transmisi / pemujaan ”yang mudah, tetapi telah menjadi alat penyembuhan bagi banyak orang. Kami bernyanyi dengan paduan suara dan orkestra dengan video yang direkam dari kejauhan. Kami bergiliran dengan para pendeta dengan kata singkat ".

Pastor Felipe juga meminta semua orang untuk terus berdoa untuk pemasangan rumah sakit lapangan di salah satu kuil gereja.

“Respirator yang dibeli oleh pemerintah negara bagian dari Tiongkok datang dengan cacat, dan tidak satupun dari 400 yang bekerja, yang semakin memperparah skenario kesehatan lokal. Akan ada 300 tempat tidur yang akan datang pada saat yang tepat, ”jelasnya.