Covid-19: apa yang tersisa ketika tidak ada yang bisa dilakukan?
Cari Berita

Advertisement

Covid-19: apa yang tersisa ketika tidak ada yang bisa dilakukan?

Friday, March 20, 2020

apa yang tersisa ketika tidak ada yang bisa dilakukan?
Menghadapi perubahan yang disebabkan Covid-19 di Cina, Pastor Huang Lei berbagi dengan Open Doors tentang betapa sulitnya masa-masa sulit dapat dilihat dari perspektif ilahi. Gereja yang dipimpinnya di Wuhan menyela kegiatan tatap muka dalam kepatuhan terhadap perintah pihak berwenang dan melanjutkan untuk bertemu secara virtual.

Orang Kristen yang tidak dapat meninggalkan rumah memiliki lebih banyak waktu untuk kelompok pemuridan. Setiap hari, mereka menonton khotbah para pendeta di jejaring sosial dan situs komunitas Kristen. Salah satu kelompok ”penerima manfaat” terbesar adalah para lansia dan para penyandang cacat, karena mereka mulai lebih diperhatikan oleh saudara-saudara lainnya, baik secara rohani maupun emosional.

Mengingat prioritas 

Antara tahun 1990 dan 1991, penginjil Cina Wang Ming-Dao mengajarkan sesuatu yang abadi kepada kolaborator Open Doors, Ron, yang mengunjunginya di penjara. Dari pertanyaan "Bagaimana Anda berjalan dengan Tuhan?", Pria berusia 60 tahun itu mampu menunjukkan bahwa disiplin rohani seperti berdoa dan membaca Alkitab tidak dapat dipisahkan dari hubungan intim dengan Tuhan.

"Saya ingat menatapnya dan mengakui bahwa saya merasa sulit untuk menghubungkan pengalamannya dengan pengalaman saya. Saya berkata: Saya tidak akan pernah ditangkap seperti Anda, jadi bagaimana iman Anda dapat berdampak pada saya? Ia tampak bingung dan mulai ajukan serangkaian pertanyaan, ”kenang Ron.

Pemimpin Kristen mulai membuat daftar tugas yang perlu dilakukan pemuda itu ketika dia kembali dari kunjungan. “Ketika Anda tiba di rumah, berapa banyak buku yang perlu Anda baca di bulan berikutnya? Berapa banyak surat yang perlu Anda tulis? Berapa banyak orang yang harus Anda temui? Berapa banyak artikel yang harus Anda hasilkan? Berapa banyak khotbah yang harus Anda khotbahkan? Dia melanjutkan pertanyaan, dan saya menjawabnya satu per satu. Setelah sekitar lima belas pertanyaan itu, saya mulai merasa panik dengan banyaknya pekerjaan, ”dia bersaksi.

Ketika hanya satu hal yang penting

Tiba-tiba, Ron menyadari bahwa yang paling penting adalah memuridkan Yesus; segera keinginan untuk memimpin sel mengambil alih. Wang Mingdao sangat senang dengan keputusan pemuda Kristen itu dan mulai menjelaskan rasa frustrasi yang dia rasakan saat ditangkap. Dia adalah seorang Kristen yang berpengaruh, menulis buku dan ingin melakukan KKR di seluruh negeri.

“Tetapi alih-alih melayani Tuhan dengan semua cara ini, saya mendapati diri saya duduk sendirian di sel gelap. Saya tidak dapat menggunakan waktu untuk menulis lebih banyak buku. Mereka merampas saya dari pena dan kertas. Saya tidak bisa belajar Alkitab dan menghasilkan lebih banyak khotbah. Mereka membawanya pergi. Saya tidak punya siapa pun untuk memberikan kesaksian, karena sipir penjara mendorong makanan saya melalui lubang selama bertahun-tahun. Segala sesuatu yang memberi saya makna sebagai pekerja Kristen diambil dari saya dan saya tidak ada hubungannya, ”kata pemimpin Kristen yang dipenjara itu.

Tetapi selama masa inilah dia mengerti bahwa satu-satunya yang dapat dia lakukan adalah mengenal Tuhan, bahkan tanpa memiliki akses ke Alkitab. Krisis memaksa perubahan pada pemimpin Cina, dalam prioritasnya, sama seperti yang terjadi dengan orang-orang Kristen di Wuhan. Satu-satunya kepastian yang mereka miliki adalah bahwa ayah mereka ada bersama mereka, sebagaimana ditegaskan oleh Mazmur 139: 8-10: “Jika aku pergi ke surga, kamu ada di sana; jika saya membuat tempat tidur saya di kuburan, Anda juga ada di sana. Jika saya bangkit dengan sayap fajar dan hidup di tepi laut, bahkan di sana tangan kanan Anda akan membimbing saya dan menopang saya ”.

Permintaan doa

  • Terima kasih Tuhan atas pembelajaran  di tengah krisis Covid-19. Mintalah agar bangsa lain juga berpaling kepada Tuhan.
  • Berdoa untuk populasi dunia agar terlindung dari penyakit, terutama orang-orang yang tinggal di tempat-tempat di mana tidak ada obat-obatan dan perawatan medis.
  • Meminta petugas kesehatan untuk dijaga dan terinspirasi oleh perawatan pasien yang terinfeksi.
  • Berdoalah agar para pemimpin dunia beralih ke Tuhan dan mengambil langkah bijak untuk mengatasi pandemi.