Mengajari anak Anda untuk memiliki iman dapat membantunya menjadi lebih bahagia dan lebih baik
Cari Berita

Advertisement

Mengajari anak Anda untuk memiliki iman dapat membantunya menjadi lebih bahagia dan lebih baik

Jade
Wednesday, January 29, 2020

Mengajari anak Anda untuk memiliki iman dapat membantunya menjadi lebih bahagia dan lebih baik
Pendidikan agama membuat anak-anak lebih bahagia untuk memahami makna hidup mereka dan melakukan tindakan kebaikan kepada tetangga mereka , menurut penelitian dari University of British Columbia di Kanada.

Untuk mencapai kesimpulan ini, 320 anak-anak dari empat sekolah umum dan dua sekolah agama didengar. Penelitian tersebut membahas topik-topik seperti religiusitas, spiritualitas, kebahagiaan, dan temperamen, sampai mereka menyimpulkan bahwa lebih banyak anak spiritual yang lebih bahagia dan lebih banyak mengungkapkan tindakan kebaikan.

Penelitian lain, kali ini dipimpin oleh psikolog Amerika Lisa Miller , seorang profesor di Universitas Columbia, menunjukkan kepada yang lainManfaat yang diberikan iman kepada anak-anak kecil:

- 40% lebih kecil kemungkinannya untuk menggunakan narkoba,
- 60% lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi remaja yang depresi,
- 80% lebih kecil kemungkinannya untuk melakukan hubungan seks yang berbahaya atau tidak dilindungi,
dan insiden karakteristik yang lebih tinggi dalam Pengembangan yang mengarah pada kesuksesan.

Penelitian Miller telah menghasilkan sebuah buku yang menunjukkan bahwa spiritualitas berkontribusi positif terhadap kesehatan mental dan fisik anak.

Alkitab sudah memperingatkan orang tua tentang pentingnya mengajar anak-anak mereka jalan yang harus mereka tempuh ( Amsal 22: 6 ), memperingatkan bahwa orang tua harus meneruskan iman kepada anak-anak kecil.seperti yang kita baca dalam Ulangan 6: 6 sampai 7 yang mengatakan: Kata-kata yang saya perintahkan kepada Anda hari ini ada di hati Anda. Ajari anak-anak Anda terus-menerus. "

Sekarang ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa orientasi anak usia dini ini membantu orang muda menjadi orang yang lebih baik ketika mereka tumbuh dewasa.

John Bartkowski, seorang profesor sosiologi di University of Mississippi, mengoordinasikan sebuah tim yang mewawancarai orang tua dan guru lebih dari 16.000 anak, menganalisis isu-isu seperti pengendalian diri, berapa kali mereka menunjukkan perilaku buruk dan kesedihan, seberapa besar mereka menghormati dan mengelola untuk bekerja secara harmonis dengan orang lain.

Para peneliti mengevaluasi seberapa sering orang tua anak-anak membawa mereka ke gereja dan berbicara tentang kerohanian, menyimpulkan bahwa: anak-anak yang orang tuanya secara teratur berpartisipasi dalam pertemuan keagamaan dan sering berbicara dengan anak-anak mereka tentang agama, menunjukkan kontrol diri yang lebih baik, keterampilan sosial yang lebih baik dan pembelajaran yang lebih mudah , daripada anak-anak dengan orang tua yang tidak pergi ke gereja.