Dokter berkata, “Tuhan bisa menyembuhkan penyakit kita” melalui iman -->

Dokter berkata, “Tuhan bisa menyembuhkan penyakit kita” melalui iman

Saturday, January 18, 2020, January 18, 2020
Dokter berkata, “Tuhan bisa menyembuhkan penyakit kita” melalui iman

Untuk medis ahli bedah otak Dr W. Lee Warren, kombinasi ilmu dan iman adalah tantangan terbesar mereka, tetapi iman memberitahu Anda bahwa Tuhan dapat menyembuhkan penyakit kita. Selain menjadi ahli bedah, Lee Warren juga seorang penulis.

Ketika ahli bedah saraf W. Lee Warren melihat tumor otak yang disebut glioblastoma pada suatu pemeriksaan, pikiran yang sama selalu muncul di benak saya. "Aku melihat akhirmu."

Sepanjang karirnya, menjadi semakin sulit untuk secara jujur ​​memberi tahu pasien untuk berjuang, berdoa, dan tinggal di sana, ketika Tuhan sepertinya tidak pernah menjawab doa-doa itu.

Tetapi sebagai seorang Kristen dan sebagai dokter saya juga percaya bahwa kita harus berdoa, menjaga semangat kita tinggi dan percaya bahwa Tuhan dapat menyembuhkan penyakit kita ”. Dan kemudian saya memiliki iman seperti itu versus teka-teki ilmiah antara hal-hal yang saya yakini dan hal-hal yang saya tahu. Katanya .

Dan jadi eksplorasi tentang bagaimana saya menasihati orang dan bagaimana saya mencoba untuk membantu orang mulai, ketika saya pikir saya sudah tahu hasilnya. "

Penulis dalam buku bedah saraf barunya, "Aku melihat akhir darimu," diluncurkan bulan ini oleh merek, WaterBrook, dokter mengatakan Tuhan dapat menyembuhkan penyakit kita dan menceritakan kisah tentang pasien yang mempengaruhi dia dan akhirnya mengajarinya ketika dia berurusan dengan pertanyaan besar ini.

Ketika bekerja untuk menyelesaikan konflik dalam benaknya, Warren mulai mempelajari bagaimana orang merespons kesulitan dalam hidup mereka. Kemudian, putra remajanya meninggal pada tahun 2013.

“Jadi saya beralih dari mengamati tanggapan orang lain terhadap hal-hal sulit, melalui pengalaman saya.” Dan pengalaman semacam itu membentuk kembali semua yang saya pikir saya tahu tentang bagaimana membantu orang, katanya.

Dan buku itu benar-benar keluar dari semuanya - belajar menemukan kaki dan iman kita sendiri lagi setelah kehilangan seorang anak dan kemudian belajar menjadi dokter yang lebih baik bagi orang-orang dalam hal-hal paling sulit yang mereka hadapi.

Kisah nyata

Buku pertama Warren, "Tidak ada tempat untuk bersembunyi: perjalanan panjang seorang ahli bedah otak sejak Perang Irak" merinci pengalaman para veteran Angkatan Udara di sebuah rumah sakit gubuk dalam Perang Irak, di mana ia melakukan 200 operasi otak di zona tempur, katanya.

Buku itu dinominasikan untuk Daftar Bacaan Profesional Kepala Staf Angkatan Udara A.S. pada tahun 2015. Tulisan Warren diterbitkan di majalah Guideposts dan CBS Evening News, menurut sumber daya situs webnya yang mencakup iman, ilmu saraf dan bagaimana menjalani hidup yang lebih bahagia dan lebih sehat.

Surat berlangganan email mingguannya yang tersedia di situs webnya menjangkau orang-orang di 35 negara dan ke-50 negara bagian. Ia juga terlibat dalam organisasi masyarakat bersama istrinya, Lisa, dan memegang dua paten pada instrumen bedah yang ia temukan. Warren pindah dari Alabama ke Wyoming beberapa tahun yang lalu untuk bekerja di Wyoming Medical Center.

Setelah perang, perceraian dengan istri pertamanya, membangun kembali dan kemudian kehilangannya, "Saya sadar saya berada di ranjang kematian karena iman saya yang terguncang," tulisnya dalam sinopsis buku baru itu. "Aku sudah melihat akhirku."

Kisah beberapa pasien kanker otak dalam "Aku melihat akhir darimu" adalah benar, dengan cukup banyak nama dan detail yang diubah untuk melindungi identitas.

Dia menyebut salah satu dari mereka Joey, seorang pria yang kecanduan obat-obatan dan tumor otak yang terdeteksi Warren cukup awal untuk memiliki kesempatan penyembuhan, ahli bedah saraf merawatnya karena patah tulang tengkorak setelah bertengkar dengan agen DEA, katanya.

Sementara Warren mempelajari pasiennya selama tes, ia memperhatikan pola. Beberapa tampaknya memiliki kehidupan mereka bersama dan tidak pernah mengalami banyak kesulitan, dan kemudian hidup mereka berantakan setelah diagnosis yang serius. Beberapa dari mereka tampaknya tidak pernah memulihkan semangat mereka, bahkan jika mereka sembuh dari sakit atau cedera.

"Mereka menemukan harapan, atau mereka berhubungan kembali dengan keluarga mereka, atau mereka menjadi hidup bahkan ketika mereka sedang sekarat," katanya. “Ada berbagai cara orang menemukan sesuatu. Beberapa orang memukul sesuatu dengan keras dan tetap kuat dan tidak pernah goyah.

Jadi saya mulai melihat bahwa ada perbedaan antara hasil rohani, jika Anda mau, dan hasil fisik kita; dan bahwa kualitas hidup Anda bergantung pada seberapa besar harapan dan keyakinan yang dapat Anda miliki, terlepas dari hal-hal yang telah terjadi pada Anda dalam hidup Anda.

Menulis untuk harapan

Warren tidak pernah berencana untuk menjadi penulis yang diterbitkan. Buku pertamanya keluar dari buku harian bahwa ia terus mengerjakan PTSD dan beberapa hal yang telah dilihatnya. Dia menulis buku untuk dirinya sendiri dan mungkin untuk membantu teman dan keluarga.

Kemudian buku itu menarik perhatian penulis Kristen Philip Yancey, yang mendorong Warren untuk menulis ulang kepada khalayak yang lebih luas dan memperkenalkannya kepada seorang agen. Zondervan, di bawah HarperCollins, menerbitkan "No Place to Hide" pada 2014.

Warren bermaksud, sejak awal, bahwa "Aku melihat akhir darimu" diterbitkan untuk membantu orang lain, katanya.

Dia menyebut apa yang dia pelajari dari pasiennya "memindahkan suar". Semua orang menghadapi kematian pada suatu titik, katanya, jadi ini tentang apakah hidup adalah serangkaian hal yang terjadi pada Anda atau kisah tentang bagaimana Anda menangani dan bereaksi. mereka.

"Jadi, kamu mulai memandang hidupmu dengan cara yang berbeda," katanya. "Dan saya pikir itu mungkin pelajaran terbesar yang saya pelajari dari mempelajari orang-orang ini dan menulis buku ini, dan bagaimana mendefinisikan kembali kehidupan itu dan menjadi lebih kebal terhadap keadaan yang Anda hadapi."

Selama episode podcast Lighthouse Faith di Fox News , Dr. Warren menjelaskan mengapa bukunya, "Aku melihat akhir darimu," adalah pesan harapan, ketika iman dan keraguan adalah mitra yang setara. Dia berharap buku itu akan memberi orang lain kesempatan untuk mempelajari hal-hal ini juga, katanya.

TerPopuler