Cara Berdoa agar TUHAN Mendengar Doamu -->

Cara Berdoa agar TUHAN Mendengar Doamu

Sunday, January 19, 2020, January 19, 2020
Cara Berdoa agar TUHAN Mendengar Doamu
Doa adalah cara bagi kita orang Kristen untuk mempertahankan hubungan yang baik dengan Tuhan. Ini khususnya berlaku untuk doa pagi dan sore. Terlepas dari kenyataan bahwa Saudara Chang berdoa dengan rajin setiap hari, namun, tampaknya baginya bahwa Allah tidak mendengar doanya, ia bahkan tidak merasakan kehadiran-Nya. Bagaimana cara berdoa agar Tuhan mendengar? Ketika dia membagikan perasaannya di Internet, jabatannya beresonansi dengan saudara-saudaranya.

Untuk membuktikan bahwa kata-kata Saudara Zhang itu benar, beberapa saudara dan saudari sepelatihan juga mengatakan bahwa meskipun mereka berdoa dengan sungguh-sungguh, itu seperti berbicara kepada diri mereka sendiri, seolah-olah mereka berbicara dengan batal. Secara alami, tampak bagi mereka bahwa Allah tidak mendengarkan mereka. Karena itu, mereka mulai ragu bahwa Tuhan masih bersama mereka.

Mengapa Tuhan tidak mendengarkan doaku? Bagaimana cara berdoa agar Tuhan mendengar? Ada sejumlah alasan untuk ini:

1. Kita tidak berdoa dengan hati yang murni, tetapi kita adalah Tuhan yang licik dan menyesatkan.

Tuhan Yesus berkata: "bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian. " (Yohanes 4:23). Namun, kita sering tidak menenangkan hati kita di hadapan Tuhan dan tidak berdoa dengan hati yang murni. Kadang-kadang tampaknya bibir kita bergerak, tetapi hati kita sedih, dipenuhi dengan pekerjaan rumah tangga dan pekerjaan kita; terkadang bibir kita bergerak, mengucapkan beberapa kata, tetapi hati kita tetap tak bergerak. Seringkali kita berbicara tentang apa-apa, menggunakan kata-kata yang salah. Misalnya, cinta kita kepada orang tua dan karier melampaui cinta kita kepada Tuhan. Namun, kami berdoa: “Ya Tuhan, aku mencintaimu! “Ketika sesuatu yang tidak menyenangkan terjadi dalam keluarga kami, kami tersinggung dan mengeluh kepada Tuhan, tetapi dalam doa kami memuji-Nya dan berterima kasih. Jika Anda tidak berdoa kepada Tuhan dari hati yang murni, tetapi tetaplah berbicara kosong dan mengatakan sesuatu yang bertentangan dengan kepercayaan kami, maka doa semacam itu murni formal, dan kami sebenarnya menipu Tuhan. Dia tidak akan mendengarkan doa semacam ini sama sekali.

2. Maksud dan tujuan kita selama doa seringkali salah. Kita juga sering meminta berkah Tuhan tanpa kerendahan hati.

Tampaknya hampir selalu kita berdoa kepada Tuhan dengan pikiran jujur, tetapi kita sering menuntut darinya: para penganggur meminta pekerjaan, anak-anak tidak meminta anak; kami meminta Tuhan untuk pemulihan atau masalah keluarga untuk diselesaikan; pebisnis meminta lebih banyak uang, siswa - untuk kemampuan belajar dan kebijaksanaan, orang muda - untuk pekerjaan yang baik, orang tua - untuk kesehatan, dan juga agar ketidakbahagiaan melewati mereka dan mereka menjalani sisa hari-hari mereka dengan damai dan tenang. Ketika semuanya baik-baik dan tenang, kami berdoa untuk berterima kasih kepada Tuhan dan memintanya untuk menjaga kami sepanjang waktu; dalam kesedihan dan cobaan, kita tidak mematuhi rencana Allah, berhasrat agar cawan ini melampaui kita. Kita tidak berani menuntut Tuhan dan bersandar pada kenyataan bahwa Dia akan melakukan segalanya sesuai dengan keinginan kita. Akibatnya, semakin kita berdoa seperti ini, semakin jauh kita menjauh dari Tuhan, karena doa seperti itu adalah kesepakatan dengan Tuhan, dan bukan manifestasi dari iman atau cinta sejati kepada Tuhan. Kami membutuhkannya hanya untuk mencapai tujuan kami. Seperti yang Tuhan katakan: "Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku. ”( Matius 15 : 8). Tuhan tidak akan mendengar doa seperti itu.

3. Roh Kudus tidak bekerja di gereja, jadi Tuhan tidak mendengarkan doa-doa kita.

Dan inilah alasan utamanya. Pada awal Zaman Hukum, Roh Kudus memerintah di bait suci. Siapa pun yang berdosa dihukum oleh Roh Kudus, dan jika para imam yang melayani Tuhan melanggar hukum, mereka dibakar oleh api dari surga. Karena itu, pada masa itu, orang-orang takut kepada Tuhan dan menyembah-Nya. Namun, kemudian, ketika Yesus mulai berkhotbah, orang-orang Yahudi menukar uang, menjual lembu, domba, dan merpati di bait suci. Mereka mengubah bait suci menjadi surga pencuri, tetapi tidak menderita hukuman Roh Kudus. Kemudian Roh Kudus meninggalkan bait suci, dan Yesus mulai melakukan pekerjaan-Nya. Karena itu, bahkan jika orang terus mematuhi hukum-hukum di bait suci dan berdoa dalam nama Yehuwa, mereka tidak akan dapat mengalami pekerjaan Roh Kudus. Kuil tempat mereka dulu melayani Yehuwa menjadi tempat pertemuan keagamaan.

Mari kita melihat gereja kita, apakah ada perbedaan antara posisi Gereja kita dan situasi di hari-hari terakhir era Hukum? Meskipun kita terus berdoa dengan sungguh-sungguh untuk kebangkitan gereja, tidak ada wawasan baru dalam khotbah-khotbah kita dan orang-orang percaya tidak menerima dukungan; Meskipun kita membaca Alkitab dan berdoa setiap hari, kita hanya melihat surat-surat, tetapi kita tidak menyadari arti sebenarnya dari kata-kata Tuhan; kita merasakan roh kita melemah, dan kita tidak merasakan kehadiran Roh Kudus. Selain itu, kami menggoda diri dengan makanan, minuman, hiburan, status sosial dan kekuasaan. Rekan kerja saling bersaing, terus menerus berbuat dosa, tetapi tidak menerima hukuman dari Roh Kudus. Ketika kita kelelahan karena pelanggaran hukum, kita tidak merasakan kewajiban kita kepada Tuhan, sama seperti orang-orang yang tidak percaya. Jelas, tidak ada tindakan Roh Kudus di gereja kita.

Ada alasan lain selain yang telah saya sebutkan di atas. Saya tidak akan memberikan masing-masing. Tetapi bagaimana kita harus berdoa agar Tuhan mendengar? Berikut adalah 3 cara untuk membantu Anda menemukan cara berdoa yang benar sehingga Tuhan mendengar.

1. Pertama, melayani Tuhan dengan hati yang murni dan jujur, berbicara kepada-Nya dengan kata-kata yang tulus.

Kita tahu bahwa Tuhan itu benar, tidak ada penipuan dan kepalsuan dalam dirinya. Tuhan tulus untuk semua dan Dia berharap kita bisa jujur. Seperti yang Yesus katakan: “ Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak. Apa yang lebih dari pada itu berasal dari si jahat.”(Matius 5: 37). Ketika kita berdoa, kita berada dalam situasi apa pun, kita harus berbalik kepada Tuhan; tidak peduli apa pikiran dan rencana kita, kesedihan dan kekhawatiran, kita harus membuka hati kita kepada Tuhan. Kebetulan kita malu membicarakan hal lain, tetapi kita bisa mempercayai kebenaran kepada Tuhan. Kita harus membuka hati kita dan mengatakan yang sebenarnya kepada-Nya. Ketika Tuhan melihat bahwa kita tidak menyembunyikan apa pun dari-Nya, tetapi berdoa secara terbuka dan tulus, Dia akan membiarkan kita memahami kehendak-Nya. Dan kemudian kesulitan dan masalah kita akan terselesaikan.

Terlebih lagi, ketika kita berdoa, kita harus menenangkan hati kita di hadapan Tuhan dan berdoa dengan segenap hati kita. Kita tidak bisa memperlakukan dia dengan dua cara atau memperlakukannya secara dangkal. Kami menghormati orang tua kami dan dengan hormat mengatasinya. Apakah karena mereka lebih tua dan mereka membesarkan kita? Tuhan menciptakan kita, memberi kita kehidupan dan memberi kita semua yang kita butuhkan. Haruskah kita tidak menunjukkan rasa hormat kita kepada-Nya selama doa? Apakah kita berdoa kepada Tuhan atau mencari kehendaknya, kita berusaha untuk membangun hubungan yang sesuai dengannya dan memintanya untuk menyelesaikan kesulitan praktis kita. Dan pada akhirnya, kita akan merasakan perbuatan baik-Nya.

2. Kedua, sadarilah bahwa Anda adalah ciptaan Tuhan, jangan menuntut apa pun dari-Nya, dan rendah hati ketika Anda berdoa.

Setiap hari selama doa, kita harus menyadari bahwa Allah adalah Pencipta kita, dan kita semua berada dalam kuasa-Nya. Apa pun yang terjadi dalam hidup kita, apakah itu peristiwa besar atau hal sepele, semua ini sesuai dengan rencana Tuhan. Karena itu, kita harus berdoa untuk semua yang terjadi: “Tuhan, aku tidak tahu kebenaran, dan apa yang harus aku lakukan dalam situasi ini. Cerahkan saya. Amin! ”Jika kita berdoa seperti ini, kita akan menyenangkan Tuhan. Kami menyadari bahwa kami adalah ciptaan Tuhan, berdoa kepada-Nya, bersujud di hadapan-Nya, melayani-Nya, berterima kasih kepada-Nya dan memuliakan-Nya. Inilah hubungan antara Pencipta dan ciptaan. Jika Tuhan ada di hati kita, jika kita mengerti bahwa kita adalah ciptaan-Nya, taat kepada-Nya, bertindak sesuai dengan kehendak-Nya, kita akan memiliki hubungan normal dengan Tuhan. Kemudian kita dapat mengalami tindakan Roh Kudus dan menikmati kehadiran Allah.

Ketika Ayub mengetahui tentang kehilangan semua ternaknya, dan juga anak-anak, dia tahu bahwa ini adalah kehendak Tuhan. Dari luar, itu tampak seperti para perampok mencuri ternak dan membunuh anak-anak. Tetapi sebenarnya, Tuhanlah yang mengambil mereka. Karena itu, ia jatuh ke tanah dan mulai berdoa kepada Tuhan dengan hati yang rendah hati. Kemudian, ketika tubuhnya ditutupi dengan borok, terlepas dari rasa sakit dan penderitaannya, ia lebih memilih mengutuk pada hari ia dilahirkan daripada mencela Tuhan. Dia berkata: “Tuhan telah memberi, Tuhan telah mengambil; terpujilah nama Tuhan ”(Ayub 1:21). Jika kita dapat berhubungan dengan Tuhan sebagai Tuhan kita, seperti yang Ayub lakukan, jika Dia melihat bahwa ada tempat bagi Dia di dalam hati kita, Dia akan membimbing kita. Dan kemudian roh kita akan diperkuat, dan pikiran akan menjadi jernih. Kita dapat memahami dan merasakan begitu perubahan destruktif sekecil apa pun dimulai dalam diri kita, dan kita dapat melawannya. Jadi

3. Ketiga, karena tidak ada tindakan Roh Kudus di dalam gereja, kita harus mencari dan berdoa untuk itu.

Kita tahu bahwa pada hari-hari terakhir zaman Hukum Taurat, Yudaisme kehilangan kemuliaan Allah. Dengan nama "Yesus," Allah memulai tahap baru dari karya penebusan dan mengantar era kasih karunia. Bagi mereka yang tidak menerima nama Tuhan Yesus, tidak peduli bagaimana mereka berdoa kepada Allah Yehuwa, mereka tidak dapat menerima pekerjaan Roh Kudus, dan Allah tidak mendengarkan doa-doa mereka. Mereka yang menerima Tuhan Yesus, yang berdoa dalam nama Yesus, merasakan tindakan Roh Kudus dan sumber kehidupan.

Hari ini, tidak peduli bagaimana kita berdoa dalam nama Tuhan Yesus, kita tidak dapat merasakan pekerjaan Roh Kudus. Jelas, pekerjaan Roh Kudus telah bergeser lagi. Alkitab berkata, ”Dan jika ada orang yang mendengar kata-kata-Ku dan tidak percaya, aku tidak akan menghakiminya, karena aku datang bukan untuk menghakimi dunia, tetapi untuk menyelamatkan dunia. Barangsiapa menolak Aku dan tidak menerima firman-Ku, ia harus menghakimi dirinya sendiri: kata yang kukatakan akan menghakimi dia pada hari terakhir ” (Yohanes 12: 47-48). "Untuk saat memulai penghakiman dengan rumah Allah"(1 Petrus 4:17). Tuhan akan datang untuk menghakimi dunia pada hari terakhir. Dan ini tidak bisa dihindari. Dia akan memenuhi semua yang dia katakan. Semoga Tuhan membimbing kita sehingga kita dapat menemukan sumber kehidupan kekal. Kemanapun Anak Domba pergi, kita akan mengikutinya sampai akhir. Saya ingin berdoa bersama saudara dan saudari yang, seperti saya, ingin Tuhan memimpin kita dan membantu kita mengikuti-Nya, karena Tuhan berkata: “ Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu ”(Matius 7: 7).

TerPopuler