Siswa Israel memenangkan penghargaan karena membuat madu tanpa lebah
Cari Berita

Advertisement

Siswa Israel memenangkan penghargaan karena membuat madu tanpa lebah

Jade
Sunday, November 24, 2019

Siswa Israel memenangkan penghargaan karena membuat madu tanpa lebah

PENABURBENIH.BLOG - Dengan penurunan populasi lebah global, madu bisa menjadi komoditas langka di rak supermarket.
Sebuah tim yang terdiri dari 12 siswa dari Technion - Israel Institute of Technology telah bekerja selama setahun terakhir untuk pengembangan madu bebas lebah. Ini diproduksi oleh bakteri Bacillus subtilis , yang “belajar” untuk membuat madu setelah pemrograman ulang di laboratorium.

Upaya mereka terbayar dengan manis: Tim ini memenangkan medali emas pada kompetisi iGEM (International Genetically Engineered Machine) baru-baru ini yang diadakan di Boston. Beberapa tim dari 300 universitas di seluruh dunia ikut ambil bagian.

Ini adalah medali emas keenam yang telah dimenangkan siswa di iGEM sejak didirikan pada tahun 2004 oleh Institut Teknologi Massachusetts untuk memberi siswa kesempatan untuk bereksperimen dalam biologi sintetis.

Selain mengembangkan ilmu pengetahuan, komponen iGEM yang sama pentingnya melibatkan penciptaan perusahaan bisnis nyata. Tim Technion membuat situs web sendiri dan nama perusahaan yang menarik: BeeFree.

“Visi kami adalah menciptakan madu BeeFree berkelanjutan menggunakan bakteri rekayasa, yang akan memproses solusi seperti nektar menggunakan enzim yang dikeluarkan yang meniru lingkungan perut madu,” kata situs web tersebut .

Tim tersebut berkolaborasi dengan dua perusahaan teknologi Israel: Bio-castle , yang membuat produk yang mendegradasi kontaminan dalam air (mereka menggunakannya untuk mengumpulkan protein yang dibutuhkan untuk membuat madu sintetis), dan Tsuf Globus , yang memproduksi "madu medis" herbal.

Siswa dari enam disiplin ilmu yang berbeda - teknik biomedis, kedokteran, bioteknologi dan teknik makanan, manajemen industri dan teknik, teknik kimia, dan teknik aerospace - berkumpul untuk menciptakan BeeFree.

Tim BeeFree terdiri dari Asaf Licht, Lior Haim, Zeinat Awwad, Nir Litver, Mai Dror, Ofri Warsha, Ilan Brajzblat, Oriyet Tibi, Yehonatan Zur, Dor Ben Meir, Shira Levi, dan Lidya Tannenzapf.

Satu tim iGEM sebelumnya dari Technion mempublikasikan sebuah artikel di jurnal ACS Biomaterials Science and Engineering yang menjelaskan bagaimana bakteri rekayasa dapat digunakan untuk mendeteksi dan mengukur zat berbahaya dalam makanan dan air. Tim lain mematenkan alat untuk mencegah kebotakan berdasarkan aktivitas bakteri dalam tubuh.

"Kemenangannya pasti mengasyikkan, tetapi yang tak kalah penting adalah kekayaan intelektual yang diciptakan di sekitar proyek," kata Prof. Roee Amit, yang mengepalai Laboratorium Biologi Sintetis Sintion untuk Penguraian Kode Genomik.

Partisipasi dalam iGEM juga membutuhkan elemen sosial. Tahun ini, kelompok Technion mengadakan hackathon selama 10 th sampai 12 th siswa kelas di daerah Haifa pada isu-isu lingkungan dan keberlanjutan. Kelompok yang menang mengusulkan aplikasi yang akan memungkinkan supermarket untuk menawarkan harga yang lebih rendah pada produk yang akan kedaluwarsa.

Bagi pecinta madu, ketersediaan yang terus-menerus akan menjadi hadiah tersendiri - dengan harga berapa pun.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat di sini
Untuk Sumber Berita lebih Lanjut lihat di Sini 

iklan 120 x 600 kiri
iklan 120 x 600 kiri