Rusia berjanji untuk melindungi orang-orang Kristen yang dianiaya perang di Timur Tengah -->

Rusia berjanji untuk melindungi orang-orang Kristen yang dianiaya perang di Timur Tengah

Saturday, November 9, 2019, November 09, 2019
Perdana Menteri Viktor Orban dan Presiden Rusia Vladimir Putin berjanji untuk membantu orang Kristen Timur Tengah yang teraniaya
Perdana Menteri Viktor Orban dan Presiden Rusia Vladimir Putin berjanji untuk membantu orang Kristen Timur Tengah yang teraniaya

Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban, dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, berjanji untuk melindungi "Kristen dianiaya" oleh perang di Timur Tengah, yang dianggap sebagai "cradle Kristen" di dunia.

Kedua kepala negara bertemu pada pertemuan bersama yang dihadiri oleh para pemimpin gereja Timur Tengah di Budapest pada 30 Oktober.

Presiden Putin telah menyatakan keprihatinan tentang " eksodus massal umat Kristen " di daerah konflik di Timur Tengah, dan telah berjanji bahwa Rusia akan "melakukan segalanya" untuk melindungi orang-orang Kristen yang "dalam bahaya" di sana, menghadapi penganiayaan, dibunuh, diperkosa dan dirampok.


Orban menegaskan pada pertemuan itu bahwa Hongaria ingin membangun "aliansi internasional" untuk membantu orang-orang Kristen dan agama minoritas lainnya menghadapi penganiayaan.

Orang Kristen Timur Tengah adalah korban penganiayaan berat dan konflik kekerasan. Patriark Mor Ignatius Aphrem II dari Gereja Ortodoks Suriah mengatakan: “Kita sering merasa bahwa kita ditinggalkan sebagai orang Kristen di Timur Tengah. Kami merasa tidak punya teman. Tidak ada yang peduli dengan kita.

Presiden Rusia Had sudah memberi tahu Dewan Uskup Moskow pada 2017 bahwa ia berharap Gereja Ortodoks di kawasan itu akan memainkan peran penting dalam membantu rakyat Suriah membangun kembali negara mereka.

Pada tahun 2016, Hongaria menciptakan sebuah departemen yang berfokus untuk mengurangi penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di Timur Tengah, setelah pertemuan sebelumnya antara Orban dan para pemimpin gereja yang dihadiri oleh Patriarkh Aphrem.

Posisi Rusia harus berfungsi untuk memperkuat upaya untuk mendukung orang-orang Kristen ini, yang telah menderita penganiayaan agama selama bertahun-tahun , menyimpulkan badan Kristen Dana Barnabas .

Dana Barnabas telah mendukung banyak proyek untuk orang Kristen di Suriah melalui Patriarch Aphrem, dan mitra proyek lainnya, termasuk program makanan dan bantuan darurat setelah serangan kekerasan.

TerPopuler