Pria ini Meninggalkan Obatan Terlarang Setelah Baca Alkitab di Dalam Penjara
Cari Berita

Advertisement

Pria ini Meninggalkan Obatan Terlarang Setelah Baca Alkitab di Dalam Penjara

Jade
Sunday, November 24, 2019

Pria ini Meninggalkan Obatan Terlarang Setelah Baca Alkitab di Dalam Penjara 

PENABURBENIH.BLOG - Michael Molthan adalah pria yang tidak malu untuk membicarakan masa lalunya yang penuh dengan obat - obatan terlarang setelah membaca Alkitab di penjara. Dalam acaranya yang disebut M2-The Rock, ia menceritakan bagaimana ia beralih dari pembangun rumah menjadi tunawisma.

"Ketika saya memiliki bisnis pembangunan rumah, perilaku saya menjadi semakin buruk." Konsekuensi saya semakin buruk, kata Molthan kepada CBN News .

Molthan ditangkap karena narkoba pada tahun 2009. "Saya punya banyak kokain di truk saya," jelasnya. “Saya mabuk dan ditangkap. Dan saya tidak akan pernah melupakan hari saya dibawa ke penjara. "


Beberapa bulan kemudian, Molthan menceritakan bahwa hidupnya mencapai titik terendah. "Ketika saya melihat ke belakang, saya melihat betapa tidak berdaya saya dalam menghadapi penyakit mematikan itu," katanya.

Merasa gelisah, cemas, dan harus menghadapi tiga tahun di balik jeruji besi, Molthan mengalami perjumpaan rohani setelah seorang narapidana memintanya untuk membacakan Alkitab kepadanya.

"Aku mengambil buku itu dari geng-banger, macan kumbang hitam, yang dia gunakan sebagai bantal," jelasnya. ”Buku baru itu adalah Living Recovery Bible, New Life Translation,” kenang Molthan, yang mengatakan bahwa pada saat itu kata-kata itu tidak ada artinya baginya.

Namun, katanya, “Empat hari berlalu dan saya mulai memikirkan apa yang ditulis, empat hari berlalu dan saya tidak lagi cemas. Saya tidak takut. Saya tenang dan damai. "

Mengubah waktu hidup

Malamnya, ia mengalami momen yang mengubah hidup.

"Aku tidak bisa bernapas," katanya. “Tiba-tiba, aku merasakan semua sampah, kebencian, kemarahan, dan kebencian ini dan semua yang keluar dari tubuhku seperti lalat. Semua ini keluar. Dan saya bernafas dan sesuatu yang ajaib terjadi: saya penuh cinta, dan melihat sekeliling saya mencintai semua orang, ”kenangnya.

Kasih ini memotivasi Molthan untuk mulai menyimpan pelajaran Alkitab di penjara . “Saya mulai berkhotbah dan saya tidak tahu apa yang saya lakukan,” katanya. "Dan saya melakukan itu di akhir setiap makan malam," katanya.

Kesalahan dokumen menyebabkan rilis awal

Pada 2017, kesalahan dalam dokumennya menyebabkan kepergian Molthan yang tidak disengaja. Tanpa uang atau makanan, dia berjalan hampir 500 kilometer untuk meminta Hakim Jennifer Bennett untuk mengirimnya kembali ke penjara.

“Saya masuk ke sana untuk menyerah dan bersemangat,” kata Molthan. “Saya ingin kembali ke penjara untuk meluangkan waktu, menyelesaikannya, dan meninggalkan semuanya,” kata pria yang mengatakan bahwa ia menerima sepenuhnya situasi ini. Tuhan yang menjalankan pertunjukan, kan? Pikirnya.

Ketika dia bertemu Hakim Bennett, dia mengatakan kepadanya: "Mr. Molthan, jelas, ada seseorang yang jauh lebih besar bekerja dalam hidup Anda daripada saya dan saya tidak akan mengganggu Anda. "

Molthan ingat bahwa ia hanya membebaskannya, dan berkata, “Saya ingin Anda kembali besok dengan program koreksi diri. Saya ingin Anda pindah. "

Sejak itu, Molthan telah melakukan hal itu, berbagi kisahnya tentang kebebasan dan ketenangan dengan mereka yang mencari bantuan dalam mengatasi kecanduan.

Membantu orang lain ditangkap karena kecanduan

"Saya adalah kekacauan terbesar di negara bagian Texas," katanya. “Hari ini para hakim memanggil saya untuk meminta saran saya. Ada hakim di negara bagian Texas yang menghubungi saya bahwa saya secara pribadi membantu mereka dengan keluarga mereka agar mereka dirawat dan mendapatkan bantuan. Ada hakim bahwa anggota keluarga yang menonton program sekarang bersih dan sadar hari ini. "

Hakim Bennett telah muncul sebagai tamu di acara radionya dan dampak dari karya Molthan sedang menyebar ke seluruh dunia.

Pada akhirnya, pesan Molthan sederhana: Ia percaya bahwa jika Tuhan telah mengubah dirinya, ia dapat mengubah siapa pun.

"Aku tidak bangun di tengah malam berharap untuk minum," katanya. "Obsesi mental terhadap narkoba dan alkohol telah dihilangkan."

"Obat pilihan saya hari ini adalah Tuhan," tambah Molthan.

iklan 120 x 600 kiri
iklan 120 x 600 kiri