Pria dengan kanker stadium akhir disembuhkan setelah doa berjaga-jaga -->

Pria dengan kanker stadium akhir disembuhkan setelah doa berjaga-jaga

Thursday, October 24, 2019, October 24, 2019
Pria dengan kanker stadium akhir disembuhkan setelah doa berjaga-jaga
Pria dengan kanker stadium akhir disembuhkan setelah doa berjaga-jaga

Seorang pria secara ajaib sehat dari kanker stadium akhir , setelah mereka berpaling kepada Allah dalam doa, menyerukan penyembuhan.

Pada Agustus 2015, Taddy Ramos pergi ke rumah sakit untuk operasi reseksi untuk menghilangkan lesi hati dan didiagnosis dengan kanker saluran empedu stadium 4 , juga dikenal sebagai kolangiokarsinoma. Pada saat itu, diagnosisnya mengatakan bahwa kemoterapi akan memberinya dua tahun lagi kehidupan .

"Saya baru saja menyelesaikan sekolah menengah. Saya ingat meninggalkan percakapan ini, pergi ke kamar saya dan menangis," kata Adrienne Ramos, putri Taddy. ke situs Radio Chvn .

"Setelah banyak berpikir, berdoa, berbicara dengan para penyintas kanker dan mencari nasihat dari beberapa profesional kesehatan, keluarga kami mencapai konsensus untuk menolak kemoterapi yang ditawarkan, " kata sang putri.

Keluarga itu menolak perawatan yang ditawarkan dengan harapan keberhasilan pilihan invasif minimal yang ditawarkan di Cina dan direkomendasikan oleh dokter naturopati. Setelah melakukan beberapa perjalanan ke negara itu dan menghabiskan banyak uang, kesehatan Taddy memburuk .

"Setelah empat perjalanan ke Cina, ayahku sayangnya menjadi lebih buruk. Jadi aku harus belajar untuk menyerah dan membiarkan Tuhan menjadi Tuhan, " kata Adrienne.

"Pada Juni 2019, hati ayah saya menunjukkan tanda-tanda kegagalan dan tidak lagi berfungsi dalam keadaan optimal. Dia mulai kehilangan dan menjadi sangat lemah, " putri itu melaporkan.

Para dokter meramalkan bahwa Taddy akan hidup hanya beberapa minggu dan diterima dalam perawatan paliatif. Saat itulah putrinya membuka akun Instagram untuk menunjukkan perjuangan keluarganya untuk menyembuhkan Taddy.

Mereka menunjukkan doa dan pujian yang dibuat di rumah sakit ; menerbitkan kata-kata terima kasih kepada Tuhan dan pesan-pesan iman.

Saya tidak mengharapkan reaksi masif dari orang-orang , saya bersyukur telah menciptakan sebuah komunitas di mana keluarga, teman, dan bahkan orang asing dapat berdoa untuk sesuatu bersama., untuk ayahku, "kata wanita itu.

Adrienne dan keluarganya bertahan dalam doa, percaya pada mukjizat , sampai hal itu terjadi." Aku sangat diberkati telah menyaksikan mukjizat. Tetapi saya juga ingin menunjukkan bahwa, pada akhirnya, kita harus memuji tabib lebih dari obatnya, "katanya.

" Iman telah menjadi segalanya. Perjalanan ini merupakan musim yang paling menantang secara emosional dan spiritual sejauh ini. Saya harus belajar untuk menyerah apa yang saya harapkan hasilnya dan biarkan Tuhan menjadi Tuhan dan berikan dia kekhawatiran saya, "katanya.

Pada 9 Oktober 2019, Taddy Ramos dipulangkan dari rumah sakit setelah lebih dari enam minggu perawatan paliatif.

"Setiap musim ada pembelajaran dan setiap musim adalah kesempatan untuk lebih dekat dengan Tuhan . Saya senang pulang untuk bertemu dengannya dan bertemu hari-hari masing-masing," kata Adrienne.

TerPopuler