Mantan pecandu narkoba dibaptis di gereja yang dirusaknya 6 bulan lalu -->

Mantan pecandu narkoba dibaptis di gereja yang dirusaknya 6 bulan lalu

Friday, October 18, 2019, October 18, 2019

Orang-orang yang pergi ke gereja dibiarkan memuji Tuhan setelah seorang mantan pecandu narkoba dibaptis di sebuah gereja yang dibobolnya dan dirusak hanya enam bulan lalu.

Brenton Winn, 23, menyebabkan kerusakan properti senilai $ 100.000 di Gereja Baptis Pusat di Conway, Arkansas, dan ditangkap pada Februari.

Winn digambarkan telah menghancurkan segala sesuatu yang terlihat di gereja ketika ia mendobrak, menghancurkan laptop, kamera dan berbagai peralatan listrik mahal lainnya yang digunakan oleh gereja. Dia juga merusak area gereja dengan cercaan rasial, dan membakar pusat keluarga gereja.

Pendeta senior gereja, Don Chandler, mengatakan kepada KTHV: "Saya benar-benar tidak tahu apa yang membuat seseorang melakukan hal ini - mungkin kemarahan dengan Tuhan, mungkin kita terlalu dekat dengannya pada suatu titik waktu ketika dia memutuskan untuk masuk dan lakukan sesuatu. "

Terungkap bahwa pada saat pembobolan, Winn menjadi tunawisma dan banyak mengonsumsi metamfetamin.

Dia sejak itu mengakui bahwa dia marah pada Tuhan setelah dia kambuh dalam kecanduan metamfetamin meskipun menghadiri program pemulihan kecanduan berbasis agama.


Setelah penangkapannya, Winn menghadapi daftar dakwaan pidana, namun, Pastor Chandler berbicara kepada jaksa penuntut dan meminta pria itu ditunjukkan rahmat dan pengampunan daripada diadili atau diadili.

Chandler mengatakan kepada Baptist Press: "Anda tidak dapat mengabarkan sesuatu selama 50 tahun tanpa mempraktikkannya, terutama di depan seluruh gereja Anda. Seandainya kami tidak menunjukkan rahmat kepadanya, semua yang telah kami bicarakan dan dorong, akan berlalu di pinggir jalan, itu hanya hal yang benar untuk dilakukan.

"Ini bukan penjahat yang keras. Ini adalah pria muda yang telah melakukan beberapa kesalahan. Dia menggunakan narkoba dan alkohol ketika dia melakukan apa yang dia lakukan. Tapi dia bisa ditebus."

Hakim mempertimbangkan permintaan pendeta dan memilih untuk menawarkan kepada Winn pilihan; baik untuk menghabiskan 20 tahun berikutnya di penjara, atau untuk secara sukarela menghadiri program rehabilitasi dan pemulihan 12 bulan yang dioperasikan oleh Renewal Ranch, yang merupakan pelayanan berbasis Kristen.

Winn menerima kesempatan yang diberikan kepadanya, dan setelah menghabiskan waktu di lapangan, ia datang untuk menerima Yesus Kristus sebagai penyelamat dan penebusnya.

Pria muda itu telah berbicara tentang masa lalunya yang sesat, dan meskipun ia tumbuh dalam rumah tangga Kristen, ia berjuang dengan kecanduan narkoba. Dia berkata, "Hidupku tidak lain adalah kekacauan, usaha bunuh diri dan kehancuran."

Enam bulan setelah ia masuk dan merusak Gereja Baptis Pusat, Winn kembali untuk dibaptis dan mendedikasikan hidupnya untuk Tuhan.

Dia telah bersaksi: "Ketika saya mulai memahami bagaimana Tuhan bekerja, saya menyadari bahwa saya tidak memilih gereja malam itu. Tuhan memilih saya. Jika ada gereja lain, saya pikir saya akan duduk di penjara sekarang.

"Saya dulu berpikir itu adalah kebetulan [bahwa saya memilih untuk masuk ke gereja malam itu], tetapi sekarang saya menyebutnya konfirmasi bahwa Tuhan itu nyata, dan Dia menjawab doa. Yang membebani hati saya adalah bahwa saya membutuhkan hubungan dengan Yesus Kristus. "

TerPopuler