Doa adalah persahabatan dengan Tuhan -->

Doa adalah persahabatan dengan Tuhan

Monday, October 21, 2019, October 21, 2019

Doa bukanlah usaha kita, tetapi karunia dari Tuhan. Dan bahkan kita dapat mengatakan bahwa langkah pertama selalu menjadi milik-Nya.

"Kamu akan mencari aku dan menemukan aku: kamu akan mencari aku dari lubuk hatiku, dan aku akan menemukan diriku untuk kamu" (Yer 29,13 dst). Saint Teresa memberi tahu kita bahwa "doa adalah persahabatan dengan Tuhan." Motivasi kita untuk berdoa harus selalu cinta Tuhan. Kasih Allah yang mendorong kita untuk menghadapi tantangan dari kebaikan yang begitu besar. Karena itu berdoa adalah dialog cinta.

Doa bukanlah usaha kita, tetapi karunia dari Tuhan. Dan bahkan kita dapat mengatakan bahwa langkah pertama selalu menjadi milik-Nya. Tuhanlah yang mengambil inisiatif untuk berhubungan dengan kita. Karena itu, doa bukan hanya keinginan sehat hati kita. Lebih dari itu, itu adalah keinginan Tuhan.

Ketulusan dengan Tuhan
Kita masing-masing memiliki hati doa yang perlu dikerjakan dan dikembangkan. Pekerjaan ini terdiri dari menerima anugerah Allah. Hati doa bukanlah sesuatu yang akan kita beli dengan upaya kita, tetapi kita akan disambut dengan kebebasan kita. Dengan cara ini, hati yang penuh doa ini menjadi kenyataan dalam sejarah kita. Namun, itu harus merupakan latihan yang berkelanjutan dan tekun, yaitu, kesetiaan dan ketulusan dengan Tuhan.

Dalam doa, Tuhanlah yang memulai dialog. Langkah pertama kita adalah meminta Roh Kudus dan membuka hati kita sehingga dengan bekerja di dalam kita Dia akan mengajar kita untuk berbicara dengan Tuhan. Ketika kita berseru dengan hati yang tulus, Roh Kudus mulai merapikan keadaan, karena jiwa kita sering kacau dan tanpa bantuan Roh (yang datang untuk menahbiskan dan membungkam keberadaan kita) adalah mustahil untuk menyenangkan. Tuhan

Ketika Roh Kudus mulai bertindak, saya melupakan diri saya dan hal-hal di sekitar saya dan berbalik kepada Allah. Ketika saya mau menjalani kehidupan doa, Tuhan tidak akan membiarkan saya tetap menjadi orang yang sama, karena dengan setiap perjumpaan dengan Tuhan, Roh pergi dengan cahayanya yang mengungkapkan kepada saya siapa Tuhan dan siapa saya.

Persahabatan dengan Tuhan
Mengenal diri sendiri adalah hal yang penting untuk menyadari bahwa kita tidak sempurna dan tidak perlu berhubungan dengan Tuhan. Dalam doa kita tidak perlu khawatir tentang tidak terganggu, tidak memiliki pikiran yang sia-sia, melipatgandakan kata-kata, menjadi ini atau itu kepada Tuhan, kita harus khawatir tentang mencintai banyak, itu yang esensial.

Jika kita pergi kepada Tuhan memakai topeng yang bagus, dan tidak pergi dengan dosa dan kejahatan kita di dalam hati, yaitu, kita mengambil rumah itu dengan rapi, maka kita tidak lagi membutuhkan Roh untuk memperbaiki segalanya. Selain itu, kita tidak dapat menyenangkan Tuhan dengan kebohongan, karena hubungan pertemanan membutuhkan, di atas segalanya, ketulusan dan kepercayaan untuk saling mengenal dan membiarkan diri kita diketahui.

Kita harus menjadi seperti pemungut cukai yang memukuli dadanya di hadapan Allah dan berdoa, "Kasihanilah aku, bahwa aku adalah orang berdosa," tidak seperti orang Farisi yang membenarkan dirinya dengan perbuatannya dan menyangkal kebenarannya. Kerendahan hati adalah kebajikan penting karena memungkinkan kita untuk mengizinkan Tuhan mengambil langkah pertama dan memulai dialog cinta ini seperti yang Dia inginkan.

Di awal pertemanan dibutuhkan beberapa langkah
Yang pertama adalah pilihan bersama. Sebab, pertemanan tidak dilakukan saat seseorang memilih seseorang tanpa pilihannya dan sebaliknya. Ketika saya memilih dan dipilih, persahabatan terjadi dalam sukacita dan kesedihan. Tuhan adalah teman yang akan selalu memilih dan menyambut. Dari situlah muncul kemungkinan untuk menyambut-Nya.

Langkah kedua adalah pembukaan. Karena persahabatan adalah hadiah dari teman ke teman. Saya tidak dapat berpikir bahwa saya tidak memiliki apa pun untuk diberikan kepada Allah dan menempatkan diri saya hanya sebagai orang yang menyambut Dia. Tuhan bukanlah sahabat utama, tetapi sahabat yang saya cintai dan dipanggil untuk menyambut-Nya.

Langkah ketiga adalah kejujuran. Bagi  Santo Teresa  kebenaran itu mendasar dalam doa dan harus bagi kita.

Yang keempat adalah kesetiaan. Kita tahu bahwa dari Allah ini tidak akan pernah gagal, dan kesetiaan-Nya kepada kita yang akan mengajar kita untuk setia kepada-Nya.Tentu saja, jika kita mengatur dengan Tuhan pada jam empat untuk berdoa, pada jam tiga Dia akan cemas menunggu kita. . Jadi kita akan terdorong untuk tidak mengizinkan Teman kita menunggu kita.

Ketika Dia memilih kita, Tuhan mengundang kita untuk menjadi teman-Nya. Bagi kita, kita harus merespons dengan komitmen dan minat terhadap proposal ilahi. Tidak diragukan lagi, ini adalah respons yang penuh kasih kepada Dia yang dengan penuh semangat memilih kita dan mengasihi kita terlebih dahulu.

TerPopuler