Wanita 88 tahun itu terus menginjili: Saya masih punya kata! -->

Wanita 88 tahun itu terus menginjili: Saya masih punya kata!

Sunday, September 22, 2019, September 22, 2019
Wanita berusia 88 tahun terus menginjili "Saya punya kata"

Semuanya berawal ketika mobil gembala terjebak di salju di dekat rumahnya lebih dari 70 tahun yang lalu, seorang gadis petani setempat menawarkan untuk menggunakan telepon keluarganya. Persahabatan yang dihasilkan menuntun pada kehidupan pelayanan untuk Buena Huffman, sekarang berusia 88 tahun dan masih berkhotbah.

Setelah menggunakan telepon, penginjil Warren W. Davenport, yang berencana untuk memulai kebaktian gereja Allah di komunitas ketika menghadiri Sekolah Alkitab Pusat di dekat Springfield, menemukan bahwa ibu Buena, Lois Swearengin, menderita penyakit jantung. . Davenport berdoa bersama Swearengin, dan dia dan istrinya, Dorothy, mulai membawa makanan dan melayani keluarga.


Pada tahun 1949, Buena menikahi pacar SMA-nya, Elwyn E. Huffman. Mereka menanam dekat Sparta dan Elwyn mengajar di sekolah. Ketika kemunduran pertanian dan konsolidasi sekolah memaksa mereka untuk mempertimbangkan pilihan lain, Davenport menawarkan untuk mengajar Elwyn atap kayu di bisnis keluarganya di Kansas City, Missouri.

Apartemen The Huffmans 'Kansas City berada di dekat Assembly of God Blenheim, sekarang Turning Point Church. Buena bertanya kepada Pastor Milton Beckett tentang memulai gereja anak-anak. Dia mendorongnya untuk melakukannya, dan dia melakukannya, belajar di Kansas City Child Evangelism Fellowship dan CBC melalui korespondensi.

Dia telah melayani sebagai gembala anak selama 16 tahun dan telah melakukan KKR anak, pergi ke lingkungan miskin untuk mengundang anak-anak. Elwyn mengemudikan bus gereja untuk penjangkauan.

Selama perang salib anak-anak di Majelis Allah Swope Park, banyak dari orang tua menerima Yesus sebagai Juruselamat mereka, termasuk seorang wanita yang secara supranatural menerima kemampuan untuk bermain piano. Panitia meminta Huffman untuk melanjutkan pertemuan.

Pada awalnya dia bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan jika khotbah selesai, karena dia hanya tahu bagaimana cara berkhotbah kepada anak-anak. Tetapi terinspirasi oleh neneknya, seorang pengkhotbah dari Gereja Kekudusan Allah, Huffman setuju.

Pada tahun 1965, Huffman mulai melayani sebagai pendeta di Majelis Jamestown di sebuah kota kecil di Missouri tengah. Dalam suatu pertemuan dengan ”semua orang-orang AD yang penting di sana,” Roh Kudus menggunakannya untuk memberikan pesan dalam bahasa roh. Dia hampir panik, tetapi dia lega, interpretasinya datang - melalui Inspektur Jenderal Thomas F. Zimmerman. Peristiwa itu mendorongnya untuk selalu mematuhi petunjuk Tuhan.

Jika suami terus bekerja sebagai tukang kayu dan guru. Buena, ditahbiskan pada tahun 1967, menjadi pendeta Majelis Sisi Timur di Eldon dua tahun kemudian, setelah melayani di Jamestown selama empat tahun.

Tetapi setengah abad yang lalu, terlepas dari doktrin AD tentang tidak ada pembatasan terhadap wanita dalam pelayanan, tidak semua jemaat pedesaan Missouri merasa menerima seorang wanita di mimbar. Huffman menemukan pengunjuk rasa, beberapa bersenjatakan tomat dan telur busuk. Teman-teman sekelasnya menggoda tiga anaknya, lalu sekolah dasar dan menengah, tetapi dia bertahan bahkan setelah Elwyn meninggal pada usia 55.

Lima puluh tahun kemudian, Huffman dihormati di pusat kota Missouri, dengan 4.600 penduduk.

“Dia memberitakan Firman,” kata Joyce Sullens, 79. “Dan orang-orang di seluruh penjuru kota memanggil ketika mereka membutuhkan bantuan.” Majelis Sisi Timur, dengan kehadiran rata-rata 75 orang pada hari Minggu pagi, mendukung lebih dari 20 misionaris aktif setiap bulan. Huffman, yang akan berusia 89 tahun pada bulan Desember, melayani di panti jompo setiap hari Minggu sebelum gereja.

“Kami tidak memiliki band besar atau gym, tetapi kami memiliki Firman,” kata Huffman. East Side memiliki layanan Minggu malam dan malam, serta layanan Rabu malam untuk berbagai kesempatan pelajaran Alkitab. Huffman saat ini sedang mengajarkan nubuat dan Kitab Wahyu.

Melissa D. Mentel, direktur pelayanan anak-anak, mendapati pelajaran Alkitab Minggu malam sangat menyenangkan. Format interaktif mendorong pertanyaan, dan sering ada tamu yang gerejanya tidak mengadakan pertemuan malam. Mentel mengatakan Huffman masih berhubungan dengan anak-anak, banyak dari mereka memanggilnya "nenek."

"Dia bola api," kata Mentel, 39, yang tumbuh di gereja. “Dia mendapat miliaran panggilan; Dia tidak pernah terlalu sibuk untuk membantu siapa pun. ”Anak-anak berpartisipasi dalam kegiatan penjangkauan, termasuk kotak sepatu Natal dan proyek pemberian makan“ telur sehari ”.

Huffman melihat anak-anaknya sendiri sebagai mukjizat Tuhan. Terlahir dengan skoliosis dan spina bifida, dokter tidak berharap Huffman bisa berjalan, apalagi punya anak. Putranya James adalah pendeta Gereja Kristus di Fayetteville, Arkansas; putra John adalah wakil dari Departemen Pertanian AS di Oregon; putrinya Joyce Jeffries tinggal di Buffalo, Missouri, dan menjalankan Ruang Hati Pengasih di Springfield untuk para misionaris yang sudah pensiun.

Tahun ini, Sisi Timur menghormati Huffman untuk 50 tahun pelayanan gereja, menurut AG.News.

TerPopuler