Pendeta Menyelamatkan seorang wanita Yang Ingin Melakukan Aksi bunuh diri -->

Pendeta Menyelamatkan seorang wanita Yang Ingin Melakukan Aksi bunuh diri

Wednesday, September 11, 2019, September 11, 2019

Seorang pendeta menghentikan seorang wanita dari bunuh diri Sabtu malam lalu (7) di sebuah jembatan yang memberikan akses ke pintu masuk kota Paraguaçu Paulista, di pedalaman São Paulo.

Setelah meninggalkan sebuah pertemuan di Paraguaçu Paulista, pendeta 24 tahun Paulo Costa kembali ke rumahnya di Assis, sekitar 36 km jauhnya. Pada awal perjalanan, sekitar 19:35, dia mengatakan dia melihat wanita itu bersandar di tepi jembatan.

“Awalnya saya pikir itu sekilas karena gelap. Saat itulah suara Roh Kudus mengatakan kepada saya untuk kembali, ”kata pendeta pelayanan He Lives dalam posting Facebook.

“Ketika saya kembali ke sana benar-benar seorang wanita sendirian, menangis dan terisak, melihat ke bawah, memikirkan keputusan terburuk yang harus dibuat pada saat itu. Saya tiba dengan tenang, berbicara dengannya dan mengalihkan perhatiannya, untuk membawanya keluar dari jembatan itu, ”kata Paulo.

Pendeta mengatakan bahwa wanita itu tidak bisa berkata apa-apa, "karena dia hanya menangis dan melihat ke bawah." Kemudian dia berdoa dan bertanya apakah dia bisa membawanya pulang. Tidak melihat reaksi selain air mata, Paulo memutuskan untuk mengambil ponselnya dan memanggil anggota keluarga.

“Saya memutuskan untuk menelepon dan meminta seseorang untuk menjemputnya, saya tidak pernah melihat pemandangan seperti ini. Tapi aku memegang erat-erat di tangannya dan mengatakan bahwa semuanya akan berjalan dalam hidupnya dan bahwa saat-saat kehidupan berlalu dengan cepat, sehingga semuanya akan diselesaikan. Saya mencoba menghibur sampai keluarga tiba dan mereka membawanya pulang, ”simpul Paulo.

Pendeta juga meninggalkan pesan tentang keseriusan depresi: “Saya sangat memuji Tuhan karena lewat dan kembali ke tempat itu, karena depresi bukanlah kesegaran. Dia akan menuai kehidupan lain. "

"Tetapi demi kemuliaan Tuhan, musuh hidup kita telah kehilangan perang lagi," tambahnya.

TerPopuler