Mujizat Tuhan, Bayi menderita 25 kali serangan jantung dalam sehari dan selamat -->

Mujizat Tuhan, Bayi menderita 25 kali serangan jantung dalam sehari dan selamat

Thursday, September 12, 2019, September 12, 2019
Mujizat Tuhan, Bayi menderita 25 kali serangan jantung dalam sehari dan selamat 

Seorang bayi berusia sembilan bulan mengejutkan para dokter dengan selamat dari 25 penangkapan jantung dalam satu hari, dan 17 operasi lainnya sesudahnya, semuanya sebelum ulang tahun pertamanya. Baby Theo Fry mulai berjuang untuk hidupnya ketika dia baru berusia delapan hari.

Dia selamat dari 25 serangan jantung hanya dalam satu hari - dianggap sebagai jumlah serangan jantung terbesar yang pernah diderita orang dalam 24 jam. Ibunya, Fauve Syers, mengatakan semua orang berharap Theo mati.

Namun, prajurit kecil itu sekarang berkembang dari kekuatan ke kekuatan di bawah cinta dan perhatian orang tuanya. Ibunya berkata di cermin, 'Sekarang dia memiliki antusiasme seumur hidup. Ini benar-benar keajaiban, 'kata Fauve-nya dalam sebuah wawancara dengan Mirror.co.uk .

Fauve dan rekannya, Steven Fry, cobaan yang mengerikan dimulai ketika Theo baru berusia delapan hari di bulan Mei 2017. Mama Fauve berkata, "Tiba-tiba dia tampak sangat mengantuk, lalu mulai membiru, kemudian menjadi abu-abu." Semakin khawatir, ia menelepon saluran bantuan NHS setelah Theo dibawa ke Rumah Sakit Kerajaan Salford.

Dokter awalnya bingung, mengatakan kepada orang tuanya bahwa kondisinya kritis, tetapi mereka tidak tahu apa yang salah dengannya. Kemudian setelah pemeriksaan, mereka diberitahu bahwa Theo mengalami gagal jantung dan akan mati tanpa operasi. "Saya kaget," kata Fauve. “Visi saya hilang.

Theo Fry bersama saudara perempuan Leila dan ibu Fauve Syers dan ayah Steve
Itu adalah stres paling menakutkan yang pernah saya rasakan. Theo dilarikan ke Rumah Sakit Anak Alder Hey di Liverpool. "Detak jantungnya di langit-langit, tekanan darahnya konyol," kata Fauve. "Tapi para dokter berhasil menstabilkannya.

Empat hari kemudian, ia menjalani operasi jantung terbuka pertamanya. Steven menambahkan, "Kami diberitahu bahwa jika kami tidak menelepon malam itu, Theo tidak akan bangun keesokan paginya."

Saat beroperasi, Theo menderita serangan jantung dan kemudian menderita lainnya saat menghabiskan tiga bulan di Alder Hey. Dia bahkan mengontrak Sepsis, tetapi terutama melanjutkan pertempuran dan dikirim pulang pada Juli 2017.

Namun, setelah berbulan-bulan menderita aritmia, di mana jantung berdetak tidak teratur dan lebih cepat dari biasanya, ia kembali ke rumah sakit. "Dia harus memantau 24 jam," kata Fauve, ahli terapi okupasi. "Tapi dia tidak pulang selama enam bulan."

Kelangsungan hidup Theo dianggap tidak mungkin oleh staf medis. Namun, dokter bedah Ramana Dhannapuneni yang mengakhiri penderitaan bocah itu. Dia menemukan bahwa ventrikel kiri bayi ditutupi dengan jaringan parut, yang mencegah jantung berfungsi dengan baik.

Setelah operasi terakhir ini, anak itu pulih dengan cepat dan kembali ke rumah dalam beberapa hari. Saat ini, Theo berusia 2 tahun dan hidup sehat.

TerPopuler