Hormatilah Ayah dan ibumu: Janji-janji Perintah Kelima -->

Hormatilah Ayah dan ibumu: Janji-janji Perintah Kelima

Sunday, September 8, 2019, September 08, 2019

"Hormatilah ayahmu dan ibumu," adalah disebutkan bahwa Tuhan Allah membuat kepada Musa dalam perintah kelima, bahwa anak-anaknya harus mencintai dan patuh kepada ayah mereka. Perkembangan dan keabadian bangsa di Kanaan secara langsung terkait dengan ketaatan pada prinsip ini. Artinya, itu bukan masalah kecil.

Dalam pelajaran Alkitab ini, saya ingin menganalisis bersama Anda beberapa aspek penting dari perintah ini dan pentingnya untuk zaman kita.

“Hormatilah Ayahmu dan Ibu-Mu”
Perintah kelima (Keluaran 20:12) adalah perintah bagi anak-anak untuk menghormati dan takut kepada orang tua mereka, yaitu untuk menghormati dan mengindahkan perintah dan nasihat mereka.

Syarat-syarat dari perintah itu juga melibatkan para penasihat spiritual, yang pada waktu itu adalah para pemimpin Israel dan para nabi. Di zaman kita, kita dapat memahami bahwa itu berlaku untuk kepemimpinan Gereja pastoral kita.

Janji untuk Menghormati Ayah Ibu
Ada juga beberapa janji yang termasuk dalam perintah yang meruntuhkan kehidupan mereka yang mematuhinya. Janji itu termasuk persinggahan mereka di Kanaan dan bumi mereka yang berumur panjang (Ulangan 5:16).

Menghormati ayah dan ibu sama pentingnya di zaman kita seperti di Perjanjian Lama . Janji-janji yang dibuat untuk orang Israel yang akan memasuki Kanaan adalah sama dengan yang kita warisi hari ini.

Karena itu, jika Anda ingin sangat bahagia di tempat berkat dan janji Tuhan untuk hidup Anda, hormati ayah dan ibumu.

Bagaimana Menghormati Ayah dan Ibu?
Ketika perintah kelima mengatakan, " Hormatilah ayah dan ibumu," dia memerintahkan kita untuk memperlakukan orang tua kita dengan bermartabat, taat, peduli, cinta, tunduk.

Sebagai contoh, saya tidak berpikir tentang menghadiri pendidikan tinggi. Tidak dianggap penting. Suatu hari istri saya Carol, ketika kami berbicara, berkata, "Pernahkah Anda berpikir betapa pentingnya hal ini bagi orang tua Anda?" Pernahkah Anda berpikir betapa bahagianya mereka? - Tidak, saya menjawab.

Kata-katanya meluncur di dadaku. Sampai saat itu, saya tidak melihatnya seperti itu, tetapi prospek bahwa itu akan menghibur orang tua saya memotivasi saya.

Saya melakukan registrasi. Saya lulus dan lulus.

Aku bisa melihat mata Mrs. Terezinha Nascimento, berlinangan air mata kesombongan dan kebahagiaan.

Menghormati orang tua adalah itu. Itu tidak sulit. Itu menyenangkan.

Ini peduli. Jaga dirimu baik-baik. Menjadi penuh perhatian dan tunduk, bahkan ketika waktu telah menghilangkan semangat dan keterampilan yang telah begitu mengesankan kita di masa lalu.

Namun, penghormatan kepada orang tua tidak harus diubah menjadi penyembahan berhala. Kita tidak boleh melanggar perintah lain untuk menghormati ayah dan ibu. Semuanya harus dilakukan dengan seimbang.

Ada ayah dan ibu yang memanfaatkan perintah ini untuk membuat anak-anak mereka keset. Mereka ingin mengirim dan membongkar dalam hidup mereka, tanpa menghormati Firman Tuhan, impian mereka, panggilan mereka dan keinginan mereka.

Ini bukan jenis penyerahan yang dituntut Alkitab dari kita. Itu membutuhkan penyerahan yang sehat yang tidak melanggar prinsip-prinsip Allah kita.

Kesimpulan
Kita menjalani hari-hari yang sulit, di mana semakin sulit untuk hidup, untuk mengikuti prinsip-prinsip Alkitab. Namun, tidak peduli apa konteksnya kita, janji-janji Allah yang diberikan dalam Firman-Nya tetap nyata, nyata.

Jika kita menghayati janji-janji yang dibuat dalam praktik dan kepatuhan pada perintah kelima, kita akan memiliki Kanaan yang telah Tuhan persiapkan bagi kita, dan kita akan hidup di dalamnya selama bertahun-tahun dalam damai.

TerPopuler