Arti Perumpamaan tentang biji sesawi? -->

Arti Perumpamaan tentang biji sesawi?

Monday, September 30, 2019, September 30, 2019

Perumpamaan tentang biji sesawi, meskipun salah satu perumpamaan terkecil, sangat populer. Ajaran Yesus ini dapat ditemukan dalam Matius 13: 31-32 , Markus 4: 30-32 dan Lukas 13: 18-19 .

Meskipun kecil, perumpamaan ini memberi kita ajaran besar tentang iman dan Kerajaan Allah. Untuk memahami perumpamaan, pertama-tama kita harus tahu apa itu biji sesawi.

Biji sesawi sangat kecil, berdiameter sekitar 1,5 milimeter. Namun terlepas dari ukurannya, setelah perkecambahan, ukurannya bisa mencapai hingga 3 meter.

Kerajaan Allah seperti biji sesawi
Dalam perumpamaan kecil ini Yesus membandingkan Kerajaan Allah dengan biji sesawi. Meski kecil, pohon itu menjadi pohon besar dan menjadi sarang burung-burung.

Ketika Yesus membandingkan kerajaan Allah dengan biji sesawi, Ia tidak mengaitkan ukuran benih dengan ukuran Kerajaan Allah, tetapi itu menggambarkan kekuatan yang berkembang dari Firman Kerajaan Surga. Bahkan dalam dosis kecil, Firman Injil dapat tumbuh, berlipat ganda dalam ukurannya hingga menjadi titik perlindungan bagi semua yang mencari perlindungan.

Ilustrasi Kerajaan Allah ini, kekuatannya, pertumbuhannya, dan sambutannya bertemu dengan kata yang diberikan dalam Perjanjian Lama dalam Yehezkiel 17:23 . Injil itu efektif dan sekali dirilis - ditaburkan - itu dapat tumbuh dan merangkul, menciptakan lingkungan yang kaya dalam kehidupan.

Kita dapat mengenali dalam ilustrasi ini Injil yang diproklamasikan oleh Yesus, di mana ia dimulai dengan sederhana dan dengan yang rendah hati. Dia memiliki nelayan sebagai murid ( Matius 4: 18-22 ) dan memasuki Yerusalem dengan punggung seekor keledai muda ( Matius 21: 5 ). Tetapi terlepas dari kesederhanaannya, Injil telah menyebar ke empat penjuru bumi dan sampai hari ini menghasilkan banyak buah, putra dan putri Allah!


Milikilah iman sebagai biji sesawi
Dalam Lukas 17: 5-6 , para rasul meminta Yesus untuk meningkatkan iman mereka. Yesus menjawab dengan kategoris dalam ayat 6, "Jika kamu memiliki iman sebesar biji sesawi, kamu dapat mengatakan kepada pohon mulberry ini, 'Tarik dirimu dan tanam dirimu di laut,' dan dia akan menurutinya."

Rasul Paulus mengajarkan kepada kita bahwa "iman adalah jaminan atas apa yang kita harapkan dan bukti dari hal-hal yang tidak kita lihat" ( Ibrani 11: 1 ) dan "tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Allah." Bahkan iman kecil harus didasarkan pada kepastian dan iman yang membumi - bahkan iman kecil - dapat menggerakkan yang mustahil. Keyakinan ini datang dari membaca dan mendengar Firman Tuhan ( Roma 10:17 ).

Dalam Matius 17, para murid mencoba mengusir setan dari orang yang tidak berhasil dan Yesus campur tangan. Secara rahasia, para murid bertanya kepada Yesus mengapa mereka tidak bisa mengusir setan. Yesus berbicara tentang iman mereka yang kecil, membandingkannya dengan yang lebih kecil dari biji sesawi ( Matius 17:20 ).

Dengan cara ini kita dapat memahami kekuatan iman yang sebenarnya dan keefektifannya. Jika iman kita sebesar biji sesawi, itu akan cukup untuk langkah besar dalam hidup kita. Karena itu, kita harus mengejar dengan sekuat tenaga, bertumbuh dalam iman, sehingga melalui kita dalam iman kita dapat mencapai hal-hal besar dalam nama Yesus ( Yohanes 14: 12-14 ).

TerPopuler