Apa Arti Takut akan Allah dalam Alkitab? -->

Apa Arti Takut akan Allah dalam Alkitab?

Saturday, September 7, 2019, September 07, 2019

Takut akan Tuhan adalah tantangan besar bagi kebanyakan orang. Pertama, karena mereka jarang mengenal Tuhan. Kedua, karena sebagian besar tidak mengerti apa artinya ini.

Banyak orang Kristen, dan terutama yang bukan Kristen, mengaitkan rasa takut akan Tuhan dengan pergi ke gereja, membaca Alkitab, dan mematuhi beberapa peraturan, tetapi itu belum semuanya.

Ini bisa dijelaskan dengan hubungan sehat yang ada antara orangtua dan anak mereka.

Baru-baru ini saya mendengar seorang putra berusia empat puluh tahun bercerita tentang ayahnya - Diego, saya sudah mandiri sejak lama dan telah mengikuti jalan hidup saya, tetapi ketika saya berada di rumah ayah saya, saya mengikuti persis semua aturan yang telah ia tetapkan.

Ini adalah rasa takut dan cinta.

Meskipun ia tidak lagi bergantung pada ayahnya, anak ini tunduk pada perintahnya karena rasa hormat dan cinta.

Dengan Allah prinsipnya serupa, karena di mana pun kita berada, Dia melihat kita, sehingga rasa takut akan Dia harus menyertai kita di mana pun dalam seluruh kehidupan kita.

Takut akan Tuhan dan Kebijaksanaan
Takut akan Tuhan adalah awal dari kebijaksanaan , dan pengetahuan tentang yang kudus adalah kebijaksanaan. (Amsal 9:10)

Untuk pemahaman yang baik tentang tema ini, penting bagi kita untuk menjaga struktur kompositnya tetap utuh. Karena dengan mempelajari "ketakutan" dan "Tuhan" secara terpisah, kita tidak mungkin dapat memperoleh makna terbaik dari kata-kata ini.

Takut akan Tuhan dalam aspek rasional sama dengan menghafal, mempelajari tekad, kata-kata, nasihat, kemauan, dll.

Masih dalam hal ini, takut akan Tuhan adalah gaya hidup yang terpisah untuk Sang Pencipta, sebagaimana ditentukan oleh Alkitab.

Ini adalah struktur agama yang terlihat, yang oleh rasul disebut kesalehan (1 Timotius 6: 6), yaitu, penghormatan, penghormatan, kesetiaan kepada Tuhan, praktik agama yang menyenangkan Tuhan.

Landasan agung hikmat Salomo adalah persis perintah dan instruksi Tuhan, sehingga hikmat itu dimulai dengan menjaganya.

Ketakutan akan Tuhan dan Disposisi Jiwa
Karena TUHAN berfirman, Karena orang-orang ini datang kepadaku, dan dengan mulut mereka , dan dengan mulut mereka menghormati aku, tetapi hati mereka jauh dari saya, dan ketakutan mereka terhadap saya hanya ada dalam perintah-perintah manusia. di mana ia diperintahkan (Yesaya 29:13)

Melalui nabi Yesaya Tuhan membuat pengaduan yang sedikit dipahami oleh orang-orang Yahudi. Bagi mereka, kepatuhan dan kesetiaan kepada Allah hanya terdiri dari mematuhi perintah, tetapi mereka lupa sifat hati, yang sama pentingnya dengan mematuhi aturan.

Takut akan Allah secara langsung terkait dengan aspek emosional jiwa kita, seperti rasa hormat, cinta dan kepercayaan.

“Takut akan Tuhan” dan “cinta akan Tuhan” dalam Alkitab adalah sama, yaitu, mereka memiliki arti yang sama. Tidak dapat dikatakan bahwa kita mencintai Tuhan tanpa takut akan Dia dan sebaliknya.

Ini membuat doa devosional, pembacaan Firman yang terus-menerus, dan pemaparan terus-menerus tentang kehidupan kita, pemberitaan Injil, ungkapan konkret dari kasih kita kepada Allah.

Dengan menggunakan bahasa manusia, pikirkan berapa banyak waktu yang ingin Anda habiskan bersama orang yang Anda cintai. Bagaimana Anda ingin berbagi dengan mereka saat-saat berharga dalam hidup Anda.

Prinsip yang sama berlaku untuk hubungan kita dengan Tuhan. Waktu yang kita persembahkan kepada-Nya secara unik adalah demonstrasi yang jelas tentang betapa kita mencintai-Nya.

Cara lain untuk menunjukkan rasa takut / cinta kita kepada Tuhan adalah dengan merawat sesama kita. Melayani Anda, memperhatikan kebutuhan Anda.

Kita hidup di dunia yang egois. Masing-masing mengejar kepentingan mereka sendiri dan menutup mata terhadap kebutuhan orang lain.

Tetapi jika Anda ingin membuat Tuhan sangat bahagia, rawatlah seseorang. Hormat kami, tidak mengharapkan imbalan apa pun. Dalam hal ini Anda memenuhi perintah terbesar kedua, untuk mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri.

Pentingnya Kerendahan Hati dan Dedikasi
 “[Takut akan TUHAN adalah] penghormatan penuh kasih yang dengannya putra Allah merendahkan dan dengan hati-hati merendahkan hukum Bapa-Nya” 

Menurut Amsal 2: 1-5 , takut akan Allah adalah hasil dari pencarian khusus untuk tulisan suci. Untuk ini, Amsal 15:33 , melengkapi bahwa kerendahan hati diperlukan.

Yaitu, kita perlu mencari Tuhan dengan rajin setiap hari dan dalam setiap keadaan hidup kita, tidak hanya di saat-saat yang baik, tetapi bahkan di saat-saat yang buruk.

Setan menuduh Allah menyuap Ayub dengan banyak berkat agar setia kepadanya, tetapi akhir cerita membuktikan bahwa kesetiaan Ayub adalah buah dari pengejarannya yang penuh dedikasi kepada Allah.

Selain itu, kita harus rendah hati, menunjukkan ketergantungan, kebutuhan, dan yang terutama, tunduk pada rancangan Tuhan.

Banyak dari kita mendengar banyak hal tentang Allah dan kehendak-Nya, tetapi sangat sedikit dari instruksi ini yang merupakan praktik kita.

Ketika kita tunduk, kita bertobat, kita menunjukkan kepada Tuhan betapa kita sangat membutuhkan Dia dan Roh-Nya untuk membimbing langkah-langkah dan kehidupan kita.

Kesimpulan
Takut akan Tuhan bukanlah takut akan Tuhan, atau hidup dalam ketakutan akan apa yang bisa dilakukan-Nya kepada kita atau menghukum kita. Meskipun kita harus mempertimbangkan kebenaran Tuhan, agen motivasi terbesar dari ketakutan akan Tuhan bukanlah ketakutan tetapi cinta.

Semakin kita mencintainya, semakin kita takut padanya.

Ketakutan akan Tuhan lebih terkait dengan disposisi batin daripada praktik eksternal, bahkan jika itu tidak diabaikan.

Jelas dari teks Alkitab bahwa Allah mengharapkan kita untuk takut kepadanya dengan disposisi batin yang tulus, yaitu, bahwa sikap kepatuhan kita terhadap perintah-perintah Alkitab adalah ungkapan kasih yang tulus kepada Allah dan bukan sekadar pemenuhan ritual keagamaan.

TerPopuler