Anggota geng di Jepang menerima Yesus dan menjadi pendeta -->

Anggota geng di Jepang menerima Yesus dan menjadi pendeta

Saturday, September 21, 2019, September 21, 2019

Kehidupan seorang anggota geng di Jepang berubah total setelah menerima Yesus dan menjadi seorang pendeta berkat Injil dan kesetiaan para misionaris dari Gereja Baptis Troy Pertama di Missouri, Amerika Serikat.

Putra kelahiran AS dan Jepang Jonathan Hayashi mengatakan bahwa pada saat dia berusia 15 tahun, dia sudah ditangkap, diadili dan ditempatkan di balik jeruji besi. Pada saat itu, ia membenci orang Kristen, membenci ayahnya, dan membenci Tuhan.

Tetapi Tuhan sudah bekerja untuk membawa keselamatan kepada Hayashi dan keluarganya jauh sebelum itu melalui para misionaris Baptis Selatan.

Pada 1980-an, ketika ibu Hayashi Yukiko belajar bahasa Inggris di sebuah perguruan tinggi di Sendai, Jepang, ia bertemu dengan misionaris IMB Tony dan Marsha Woods, yang menggunakan Alkitab untuk membantu siswa meningkatkan bahasa Inggris. Segera dia kembali ke iman dan mulai berjalan seumur hidup dengan Tuhan.

Kemudian dia bertemu ayah Hayashi, Takakazu. Meskipun dia bukan orang yang beriman, dia menikahi nasihat seseorang bahwa itu akan menjadi cara untuk memenangkannya dengan iman. Yukiko mencoba mengajari anak-anaknya tentang Tuhan dan membawa mereka ke gereja, tetapi suaminya, seorang ateis yang tegas, memarahinya karena melakukannya.

Ayahnya, yang menjadi seorang Kristen bertahun-tahun kemudian, ”benar-benar mengira kami sekelompok orang bodoh yang mempercayai dongeng. Tumbuh dewasa, saya takut padanya, ”kata Hayashi tentang pelecehan yang diderita ibu dan anak-anaknya.

"Itu tak tertahankan," katanya. “Satu-satunya tempat saya dapat melarikan diri dari kenyataan adalah musik. Setiap kali saya takut, terluka, marah, atau marah, saya akan lari ke piano. Itu memberi saya kedamaian sementara, tetapi itu tidak berlangsung lama. ”

Masalah di sekolah hanya meningkatkan rasa sakit dan kemarahan Hayashi. Sejak dia lahir di Kentucky dan kembali ke Jepang ketika dia berusia 3 tahun, dia telah bertarung dengan Jepang. Rekan-rekannya mengejeknya bukan hanya karena itu, tetapi karena ia dipandang sebagai seorang Kristen.

Dan seiring bertambahnya usia, pelecehan menjadi fisik. Pada suatu kesempatan, sekelompok remaja meninggalkannya terluka dan berdarah di kamar mandi sekolah setelah memukulinya dengan pedang kayu.

Ketika berusia 12 tahun, Hayashi mulai minum, merokok, dan menggunakan narkoba. Dia juga bergabung dengan salah satu geng paling ganas di kawasan itu. Dan marah dengan Tuhan, dia memalingkan muka dari iman ibunya.

“Saya menyukai hal-hal yang dibenci Tuhan dan membenci hal-hal yang Tuhan sukai,” katanya. "Tetapi jauh di lubuk hati saya, saya tahu harus ada lebih banyak hal dalam kehidupan daripada seks, kekuasaan dan uang."

Seiring waktu, ia dikeluarkan dari sekolah dan melarikan diri dari rumah. Pada usia 15, dia tinggal di jalanan. Namun kemudian dia ditangkap karena mencuri sepeda motor.

"Rencana yang lebih tinggi" dari Tuhan

Pada saat itu, duduk di belakang mobil polisi, dia merasa seolah-olah Tuhan "berdetak" di dalam hatinya, mengatakan kepadanya, "Jonathan, aku punya rencana yang lebih besar untukmu - bukan itu yang seharusnya."

Ibu Hayashi, bertekad untuk membantu putranya, mengirimnya ke rumah utusan injil di Tokyo, di mana ia berhasil memutuskan hubungan dengan masa lalu.

Di Tokyo, ia bertemu Pastor Kawamata, yang menunjukkan cinta yang tulus dan berdoa untuknya. Tergerak oleh cinta ini, Hayashi bertanya kepada Pastor Kawamata mengapa dia begitu berbeda dari orang Kristen lain yang dia kenal. Sebagai tanggapan, pendeta membagikan Injil, yang memasuki hatinya.

"Aku mulai menangis untuk pertama kalinya dalam hidupku," kata Hayashi. "Jadi malam itu, ketika saya berusia 16 tahun, saya memutuskan untuk mengakui Yesus Kristus sebagai Tuhan, untuk kemuliaan Allah Bapa."

Sejak saat itu, ia mulai berubah - bahkan dalam sikapnya terhadap ayahnya. Ketika dia kembali ke rumah, dia meminta maaf kepada ayahnya. Mereka berkata bahwa mereka saling mencintai dan berpelukan. "Aku tidak hanya bisa memaafkan ayahku," katanya, "tapi aku juga bisa mencintainya dari lubuk hatiku."

Hayashi juga memiliki kesempatan kedua di sekolah. Ibunya mendaftarkannya di sekolah misionaris di Malaysia untuk menyelesaikan sekolah menengah. Kemudian, tumbuh dalam keinginannya untuk melayani Tuhan, ia pindah ke Amerika Serikat, tempat ia memperoleh gelar sarjana dan gelar master dari Institut Alkitab Moody.

Di sana ia juga bertemu dengan istrinya, Kennedi, yang mempelajari pelayanan anak di Moody dan saat ini melayani sebagai direktur anak paruh waktu di gerejanya. Dia dan Kennedi memiliki dua anak perempuan, Kaede dan Anna, dan juga mengadopsi seorang anak lelaki di Bulgaria.

Dia adalah penulis buku bertema pemuridan, "Radikal Umum," dan musim gugur ini akan menyelesaikan gelar doktor dalam pendidikan di Southern Baptist Theological Seminary.

Menengok ke belakang, Hayashi mengucapkan terima kasih atas kesetiaan ibunya kepada Kristus. "Aku memuji Tuhan untuk ibuku," katanya. "Dia adalah seorang pejuang doa."

Dia biasanya bangun jam 4 pagi secara diam-diam untuk mempelajari Alkitab dan berdoa untuk keluarganya. Dan sebagai jawaban atas doamu, Hayashi bukan hanya seorang Kristen yang setia hari ini, tetapi juga saudara-saudaranya. Selain itu, ayahnya juga percaya kepada Kristus ketika dia membaca Injil Yohanes lima tahun yang lalu.

Hayashi juga berterima kasih kepada Tuhan untuk para misionaris Baptis Selatan yang melakukan perjalanan dunia ke Jepang dan membawa ibu mereka kepada Kristus.

Hari ini, Hayashi melayani sebagai pendeta musik dan penyembahan di Gereja First Baptist di Troy, dan sekretaris jenderal Persaudaraan Nasional Asia-Amerika dari Konvensi Baptis Selatan; kolumnis reguler untuk surat kabar Missouri Baptist Convention The Pathway dan anggota Apologetics Network-nya.

TerPopuler