Umat ​​Kristen Hong Kong takut kehilangan kebebasan beragama terhadap Tiongkok -->

Umat ​​Kristen Hong Kong takut kehilangan kebebasan beragama terhadap Tiongkok

Thursday, August 15, 2019, August 15, 2019
Kelompok-kelompok Kristen telah memainkan peran penting dalam protes Hong Kong. (Foto: Putar / BBC)
Penaburbenih.blog - RUU ekstradisi yang memicu protes kekerasan di bandara Hong Kong akan membuat Cina lebih mudah menganiaya umat Kristen setempat, menurut Gina Goh, manajer regional International Christian Concern untuk Asia Tenggara.

Umat ​​Kristen, yang berjumlah sekitar 10 persen dari penduduk Hong Kong, mengambil bagian dalam protes sementara mempromosikan perlawanan damai, kata pembela kebebasan beragama Baptist Press dalam sebuah wawancara.

Selama dua minggu terakhir, sebuah himne Kristen telah muncul di tengah-tengah protes yang menarik jutaan orang ke jalan-jalan Hong Kong.

"Haleluya bagi Tuhan" menjadi nyanyian pujian resmi yang tidak resmi yang memprotes RUU kontroversial yang akan memungkinkan orang-orang yang dituduh melakukan kejahatan di Hong Kong diekstradisi ke daratan.

Bagi umat Kristen Hong Kong, nyanyian pujian adalah tanda iman dan juga keprihatinan mereka bahwa bukan hanya masalah politik yang dipertaruhkan, tetapi masalah agama jika hukum disahkan.

Baru-baru ini, Pastor Chu Yiu-ming dikutuk karena peran sosial dan keterlibatannya dengan gerakan pro-demokrasi.

Dalam pidatonya di pengadilan, pemimpin Gereja Baptis berusia 75 tahun, Chai Wan, mengatakan ia menemukan harapan dalam Kristus setelah masa kanak-kanaknya yang gelap dan membela panggilannya sebagai menteri untuk memperjuangkan hak asasi manusia.

Otonomi dan kebebasan

Hong Kong adalah wilayah administrasi khusus semi-otonom Cina dengan kekuasaan eksekutif, legislatif dan yudisial yang beroperasi di bawah model "satu negara, dua sistem".

Umat ​​Kristen menikmati lebih banyak kebebasan di Hong Kong daripada di daratan Tiongkok, kata Goh, di mana Partai Komunis telah memulai penganiayaan agama yang intens .


Keputusan pelanggar pelarian dapat merusak kebebasan di Hong Kong, di mana, misalnya, orang Kristen dapat bertemu tanpa izin, seperti yang disyaratkan di Cina.

"Perhatian mereka pertama-tama adalah bahwa Hong Kong dioperasikan di satu negara, dua model sistem, tetapi mereka berpikir undang-undang ekstradisi ini sendiri sedang berusaha mengubahnya dari satu negara, dua sistem ke satu negara, suatu sistem, "kata Goh, Selasa (13).

Ancaman

Bahkan di bawah negara yang sama, menurut dua model, Goh mengatakan seorang Kristen Hong Kong yang mengirim Alkitab ke Cina beberapa tahun yang lalu dijatuhi hukuman dua tahun penjara di China karena beroperasi secara ilegal, karena Alkitab dilarang di daratan.

"Di masa depan, jika undang-undang ini disahkan, itu berarti bahwa siapa pun yang berusaha untuk 'menyelundupkan Alkitab' atau melakukan segala bentuk interaksi dengan gereja-gereja rumah Cina akan dianggap ilegal," kata Goh.

Selain itu, peraturan agama yang ketat yang diloloskan Cina pada Februari 2018 melarang orang Cina mencari pelatihan teologis, yang diperoleh banyak orang Cina di Hong Kong. Di kota, menurut Goh, sekitar 40 persen dari semua sekolah didasarkan pada iman.

"Ini benar-benar praktik yang sangat umum bagi orang-orang Kristen Cina, apakah mereka orang Kristen atau gereja rumah, untuk pergi ke Hong Kong untuk pelatihan teologis karena mereka memiliki lebih banyak sumber daya, mereka lebih berhubungan dengan sekolah-sekolah Barat." , ungkap pembela kebebasan beragama.

Hukum ekstradisi juga dapat menciptakan "risiko yang lebih besar bagi orang Kristen Cina untuk datang ke Hong Kong atau sebaliknya bagi orang Kristen Hong Kong untuk datang ke Cina untuk membantu atau mengajar mereka," kata Goh, "karena keduanya pihak bisa menderita [hukuman]. "
Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam. (Foto: Reproduksi / BBC)
Kepala eksekutif Hong Kong Carrie Lam, sejalan dengan rezim komunis, mengatakan RUU ekstradisi saat ini sudah mati, tetapi warga menginginkan Lam untuk memastikan bahwa proposal tersebut tidak dihidupkan kembali, kata Goh. Para pengunjuk rasa juga khawatir Lam kehilangan kendali atas Hong Kong ke Beijing, kata Goh.

Pertarungan kebebasan

Goh bertemu dengan para pendeta Protestan dan para imam Katolik pada bulan Juni di Cina, katanya, dan menyaksikan secara langsung protes yang mendekati tiga bulan. "Tidak ada yang mengharapkan protes meluas termasuk kekerasan dan penutupan Bandara Internasional Hong Kong," katanya.

"Pada awalnya, orang-orang Kristen berada di garis depan protes," kata Goh kepada BP. "Aku ada di sana. Aku bisa menyaksikan bagaimana orang-orang menyanyikan lagu-lagu itu, menyanyikan 'Haleluya bagi Tuhan' selama berjam-jam tanpa henti. Aku melihat orang-orang berlutut di depan dewan legislatif (anggota) berdoa, banyak doa berjaga-jaga."

"Bahkan hari ini," kata Goh, "masih ada pendeta yang datang ke bandara, datang ke kantor polisi untuk terus memprotes karena mereka melihatnya sebagai perjuangan untuk keadilan, memperjuangkan kebebasan."

Hilangnya kebebasan berekspresi, kata Goh, juga menyerang kebebasan beragama. "Banyak dari mereka berpikir ini adalah kesempatan terakhir untuk melindungi kota mereka."

Meskipun undang-undang ekstradisi, seperti yang diusulkan, mengecualikan kasus politik dan agama, Goh mengatakan penduduk Hong Kong tidak percaya Cina akan menepati janjinya.

Juga memicu kerusuhan di Hong Kong adalah minat Presiden Cina Xi Jinping dalam mempromosikan komunisme pada peringatan 70 tahun berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada 1 Oktober, kata Goh, dan fakta bahwa perjanjian 15 tahun suatu negara dan dua sistem antara Cina dan Hong Kong berakhir dalam beberapa tahun.

Xi ingin "menunjukkan kepada dunia bahwa Partai Komunis bekerja," kata Goh. China "sangat gugup" dan membutuhkan "segalanya untuk sunyi ketika memiliki perayaan ini. Hong Kong membuat sakit kepala besar bagi Presiden Xi Jinping," katanya.

Jika China mengirim pasukan militer dan menciptakan pertumpahan darah, kata Goh, dunia barat akan melihatnya secara negatif.

"Aku hanya berdoa kita tidak melihat pertumpahan darah," kata Goh kepada BP. "Kekhawatiran saya juga bahwa ketika sesuatu menjadi lebih keras, orang mulai kehilangan" rasa perilaku rasional. "Saya pikir ini tidak akan membantu dengan penyebab kebebasan," katanya.

Sumber : https://m.guiame.com.br/gospel/noticias/cristaos-de-hong-kong-temem-perda-de-liberdade-religiosa-e-perseguicao-da-china.html

TerPopuler