Penerjemah Alkitab dipukuli sampai mati di Kamerun -->

Penerjemah Alkitab dipukuli sampai mati di Kamerun

Friday, August 30, 2019, August 30, 2019
Penerjemah Alkitab Angus Abraham Fung dipukul sampai mati di Kamerun

Seorang penerjemah Alkitab dipukuli hingga mati selama serangan pada hari Minggu di kota Wum di Kamerun, dalam serangan yang sama istrinya terputus, menurut sumber kementerian Jaringan Oasis.

Penerjemah Alkitab Angus Abraham Fung termasuk di antara tujuh orang yang tewas dalam serangan oleh tersangka pendeta Fulani pada dini hari Minggu pagi, menurut Efi Tembon, pemimpin pelayanan Jaringan Oasis.

Terletak di wilayah Anglophone Kamerun, di mana separatis berjuang untuk kemerdekaan, Wum adalah di antara beberapa tempat di mana orang-orang muda dari komunitas pastoral Fulani nomaden didorong oleh aktor pemerintah untuk melancarkan serangan terhadap komunitas pertanian lokal yang mendukung pemberontak separatis, katanya. Tembon .

Tembon, yang telah mengerjakan proyek-proyek di kota Wum sebelum dipaksa untuk melarikan diri dari negara itu setelah melaporkan kepada Kongres AS tentang konflik pada Juni 2018, mengatakan ia mendapat informasi dari sumber-sumber di kota itu bahwa para pendeta Fulani menyerbu lima rumah pada hari Sabtu. malam sampai minggu pagi.

"Mereka masuk ke rumah-rumah dan membawa orang keluar," kata Tembon kepada The Christian Post. “Mereka menyerang di malam hari dan tidak ada yang menduga. Mereka hanya memasuki rumah, membawa mereka keluar dan membunuh mereka. "

Tembon mengatakan dia tidak diberitahu berapa banyak orang yang terluka dalam serangan itu, tetapi hanya bahwa istri Fung, Eveline Fung, memotong lengannya dan menerima transfusi darah di rumah sakit setempat.

Adapun penerjemah Alkitab, Tembon diberitahu bahwa Fung dibunuh dengan parang.

Saya tidak tahu apa yang memotivasi serangan itu. Mereka baru saja tiba dan membunuh orang di rumah, ”tambah Tembon, mengatakan sebagian besar korban adalah pria yang lebih tua.

Fung berusia 60-an dan bekerja selama bertahun-tahun dengan Wycliffe Bible Translators mengerjakan terjemahan Perjanjian Baru ke dalam bahasa Aghem, sebuah proyek yang selesai pada 2016.

"Dia adalah salah satu tokoh masyarakat utama dari seluruh suku dan merupakan bagian dari layanan terjemahan dan juga mengoordinasikan upaya literasi," jelas Tembon. “Jadi itu adalah bagian besar dari pekerjaan literasi, karena bahasa mereka belum pernah ditulis sebelumnya. Jadi dia adalah orang yang mengoordinasikan dan mengajarkan bahasa. Sekarang banyak orang dapat membaca dan menulis bahasa sebagai hasil dari karya Angus. "

Meskipun terjemahan Perjanjian Baru ke dalam bahasa Aghem telah selesai dan lebih dari 3.000 salinan telah diterbitkan, Tembon mengatakan distribusi itu bukan karena perang di wilayah tersebut.

"Perang ini adalah gangguan total terhadap apa yang terjadi," kata Tembon. “Kami tidak dapat mendedikasikannya karena perang. Kami melakukan apa yang kami sebut kelompok mendengarkan. Kami membuat rekaman dan mulai mendengarkan kelompok-kelompok tempat orang-orang datang dan mendengarkan tulisan suci bersama di komunitas. "

Menurut Tembon, Wum adalah kota pedesaan yang tidak lebih dari 5.000 orang. Sekitar 90% populasi kota menganggap diri mereka Kristen, tetapi juga mempraktikkan agama tradisional. Sementara penduduk lokal tinggal dan tumbuh di kota, para penggembala Muslim Fulani hidup dan menggembalakan ternak mereka di sebuah bukit di luar kota.

Tetapi karena daerah itu dikendalikan oleh separatis, ia mengklaim bahwa pemerintah mendorong dan bahkan mempersenjatai Fulani untuk melakukan serangan terhadap komunitas pendukung separatis sebagai cara untuk menekan "pergolakan agama" dalam konflik.

"Pemerintah tahu bahwa masyarakat setempat mendukung pasukan lokal," jelasnya. “Fulani adalah Muslim dan minoritas di daerah itu. Dan mereka selalu memiliki masalah petani antara penduduk setempat dan Fulani. Pemerintah sekarang menggunakan ini untuk menempatkan Fulani di pihak mereka sebagai sekutu untuk memerangi penduduk lokal. Jadi mereka dipersenjatai dan dilindungi oleh pemerintah dan meneror penduduk setempat. "

Tembon mencatat bahwa tidak semua Fulani adalah bagian dari serangan seperti itu, menambahkan bahwa beberapa Fulani telah bergabung dengan pemberontak separatis dan yang lainnya Fulani tinggal di kota dengan sisa masyarakat setempat.

Tembon menekankan bahwa serangan hari Minggu bukanlah yang pertama terjadi di Wum. Pada bulan Juni, penduduk Wum diserang dan beberapa rumah dibakar, termasuk istana kepala desa setempat.

"Mereka membakar gereja dan membunuh orang di berbagai daerah," katanya. "Orang-orang lokal membunuh sapi mereka sebagai pembalasan."

Pada bulan Mei, Pastor Keloh Elijah, lulusan Seminari Teologi Baptis Kamerun di Ndu dan melayani di Gereja Baptis Bitu, dilaporkan termasuk di antara banyak orang yang terbunuh selama invasi militer ke daerah Mfumte.

"Banyak orang lain terbunuh di daerah itu," kata Tembon saat itu. "Militer menggeledah dan mengacak-acak rumah dan membakar beberapa rumah."

Konflik Anglophone dimulai pada tahun 2016, ketika separatis mulai memprotes otonomi karena mereka merasa kurang terwakili dalam pemerintah pusat berbahasa Perancis. Sejak itu, puluhan ribu orang telah meninggalkan rumah mereka sebagai akibat dari kekerasan.

Sekitar 50.000 orang telah melarikan diri dari Kamerun di Nigeria, Ghana dan negara-negara tetangga lainnya, sementara 700.000 orang mengungsi secara internal, menurut Tembon.

"Komunitas internasional memperkirakan korban tewas 2.000 orang, tetapi saya yakin mereka sengaja menjaga angka rendah agar mereka tidak dituduh memalingkan muka," katanya. "Secara pribadi, saya pikir jumlah korban jiwa tidak boleh kurang dari 7.000 orang dalam tiga tahun terakhir."

TerPopuler