Pelajar injili berusia 104 tahun mulai belajar dan bermimpi membaca Alkitab -->

Pelajar injili berusia 104 tahun mulai belajar dan bermimpi membaca Alkitab

Wednesday, August 28, 2019, August 28, 2019

Penaburbernih.blog - Dona Duzinha dos Reis Rosa adalah seorang wanita evangelis berusia 104 tahun yang memiliki kesempatan untuk mulai belajar dan bermimpi membaca Alkitab, ia berpartisipasi dalam salah satu kelas proyek melek huruf Muxirum, dan sudah dapat menulis namanya sendiri.

Duzinha terlahir sebagai Zumira, tetapi seiring waktu, mendapat julukan lainnya dan mengambil dokumen dengan nama itu. Berasal dari Minas Gerais, dia tidak pernah bisa belajar. Sebagai seorang anak, ia tinggal di pedesaan di Minas Gerais, dan ayahnya tidak pernah pergi - hanya laki-laki yang bisa bersekolah. Setelah menikah, dia juga tidak memiliki kesempatan.

“Sampai saya mencoba, tetapi suami saya sakit dan saya menyerah. Orang-orang akan mengatakan bahwa saya meninggalkan suami saya yang sakit. Saya pikir yang terbaik untuk tinggal bersamanya dan saya tidak belajar lagi, ”kenangnya.

40 tahun yang lalu, dia pindah ke Mato Grosso, dan saat ini tinggal di Araputanga (345km dari Cuiabá). Pensiunan, memiliki banyak cucu dan cicit, dan salah seorang cucu perempuan, yang tinggal di belakang rumah, adalah yang merawatnya. Dia masih menyiapkan makanannya sendiri dan mengerjakan beberapa pekerjaan rumah tangga.

Ketika dia mengubah namanya, Dona Duzinha kehilangan kontak dengan anggota keluarga dari Minas Gerais. Di Mato Grosso, guru Sandra Regina bertanggung jawab atas melek aksinya, dan adalah orang yang mendorongnya untuk mendaftar dalam proyek Muxirum. Dia berkata bahwa dia bertemu dengan wanita pensiunan selama kebaktian gereja yang mereka berdua hadiri.

“Ketika saya menyusun kelas melek huruf, saya mencarinya untuk mengetahui apakah saya tidak tertarik untuk belajar dan dia menerimanya langsung,” kenangnya. “Dia ingin menulis namanya di setiap kelas, jadi saya melakukan latihan hanya untuknya.

Suatu hari, selama kelas, cuaca sangat dingin dan siswa lain mengeluh dan ingin pergi lebih awal. Tapi dia tidak menerima untuk menyelesaikan kelas. Dia bilang dia pergi belajar dan akan tinggal sampai akhir, ”tambahnya.

Menurut kantor penasihat Sekretariat Pendidikan, 'Muxirum' adalah proyek melek huruf orang dewasa dan lanjut usia yang bertujuan untuk mengurangi tingkat buta huruf di Mato Grosso. Kursus berlangsung 270 jam, didistribusikan lebih dari enam bulan, dengan beban kerja minimum 10 jam per minggu.

Aksi ini dikembangkan dalam kemitraan dengan balai kota, gereja, serikat pekerja, klub layanan, serikat pedesaan dan segmen terorganisir lainnya dari masyarakat Mato Grosso. Pada 2017 dan 2018, Proyek melek huruf 10.165 orang di 31 kota Mato Grosso.

TerPopuler