Kota Italia akan mendenda siapa saja yang menggunakan nama Tuhan dengan sia-sia -->

Kota Italia akan mendenda siapa saja yang menggunakan nama Tuhan dengan sia-sia

Saturday, August 10, 2019, August 10, 2019

"Dengan hukum ini kamu tidak bisa menyinggung agama apa pun, kita harus menghormati orang beriman."

Penabur Benih Blog - Sebuah kota Italia akan mendenda warga yang menggunakan nama Tuhan dengan sia-sia, undang-undang anti-penistaan ​​agama baru diciptakan untuk melindungi pluralitas agama di kota itu, kata walikota.

Dewan komune Saonara, sebuah kota 10.000 di pinggiran Padua, telah memperkenalkan undang-undang baru yang membuatnya ilegal untuk "menghujat agama atau kepercayaan agama" dengan bahasa kotor di depan umum.

Walikota, Walter Stefan, mengatakan undang-undang baru itu dirancang untuk menyingkirkan perilaku tidak beradab dan mempromosikan kesopanan publik. "Penghujatan adalah ofensif, itu menyinggung perasaan saya," kata Stefan Katolik kepada The Telegraph, Jumat.


"Dengan hukum ini kamu tidak bisa menyinggung agama apa pun, kita harus menghormati orang beriman."

Walikota itu, seorang Katolik yang taat, mengatakan hukum itu tidak dirancang hanya untuk melindungi agama Kristen, tetapi semua agama. "Ini berlaku untuk Allah, Buddha atau Muhammad," katanya.

Larangan penistaan merupakan bagian dari hukum lokal yang bertujuan untuk memerangi perilaku tidak bermoral. Ini termasuk 75 artikel dengan hukuman berat bagi mereka yang memotong di luar jam yang ditentukan, berjalan anjing tanpa tali atau sampah di tempat-tempat umum.

“Kami telah mengambil serangkaian tindakan untuk menampung semua kegiatan tidak beradab yang membuat hidup berdampingan menjadi sulit,” kata Stefan.

“Tidak mungkin lagi memotong rumput pada waktu-waktu tertentu, anjing harus dipelihara dengan tali penuntun dan mereka yang menghujat akan menanggung akibatnya. "Kami ingin mengirim pesan bahwa perilaku yang salah tidak akan ditoleransi lagi." Kata walikota.

Stefan, ayah tiga anak, tidak sejalan dengan partai politik besar mana pun dan telah menjadi walikota sejak 2012. Dia terpilih kembali pada 2017 dengan 52,2% suara.

Dia mengatakan selebaran dalam empat bahasa, termasuk Cina dan Rumania, akan dikirim ke penduduk pada bulan September untuk memberi tahu mereka tentang denda baru.

"Mungkin ada masalah yang lebih besar di luar sana, tetapi kita tidak bisa mempertimbangkan kesopanan yang sepele," katanya. “Jika kita membiarkannya pergi, orang-orang muda akan menjadi gila.

"Kami ingin menciptakan komunitas yang sopan dan perilaku yang menghindari konflik."

Omero Badon, seorang penasihat lokal untuk Gerakan Bintang Lima, mengatakan dia mendukung undang-undang tersebut, tetapi tidak tahu apakah denda akan cukup untuk meningkatkan perilaku, terutama kaum muda, di masyarakat.

Penghujatan didekriminalisasi di Italia pada tahun 1999, tetapi sanksi tertentu tetap untuk pelanggaran terhadap "dewa." Pada Desember tahun lalu, seorang pria didenda 100 euro karena penistaan ​​di depan sebuah sekolah di Albisola Superiore, dekat Savona.

TerPopuler