Kisah yang mengharukan dari pendeta yang membangun gereja sambil bekerja sebagai pemulung -->

Kisah yang mengharukan dari pendeta yang membangun gereja sambil bekerja sebagai pemulung

Saturday, August 31, 2019, August 31, 2019
kisah pendeta yang membuka gereja memunguti sampah
Pendeta yang membangun gereja dan masih mengambil sampah sebagai sampingan  

Di sebuah rumah sederhana di Jardim Brasil, di pinggiran wilayah kota utara ,Pastor Ezequiel Gomes, bertempat tinggal, yang bangun pagi dengan ketukan pintu yang ringan pada pukul 6 pagi.
Ibunya memasuki kamar nya  dan mempersiapkan jas anaknya di tempat tidur. Karena Hari Minggu itu, dia adalah Seorang  Pendeta Yehezkiel.

Namun selama 6 hari , Pendeta Yehezkiel bekerja sebagai  pengumpul sampah untuk didaur ulang, dan bekerja selama 15 jam / Hari

Dia di kagumi karena humor yang bagus dan ketahanan fisiknya yang kuat - namun dia  kehilangan lengan tangan kanannya pada 11 tahun yang lalu - dia berjalan menuruni lereng Vila Guilherme Alta, membalas gelombang dan senyum.

Yehezkiel telah menjalani profesi pengumpul sampah selama lima belas tahun. Sebelumnya, ia memiliki pekerjaan sebagai asisten keamanan dan tukang batu. Pada saat itu, kekuatan fisiknya sudah mengesankan rekan-rekannya.

Meskipun sedikit dan kurang, dia mengatakan dapat membawa hingga setengah ton material barang bekas yang dibagi menjadi tiga troli. "Saya belajar menggunakan otot di tubuh saya dan kekuatan paha dan dada saya," katanya. Dia terampil menggunakan lengan dan gigi kirinya untuk mengikat karung  dengan tali kargo.


Selama Seminggu itu Pendeta Yehezkiel bekerja sebagai pemulung

Penghasilannya yang tertinggi dalam sembilan orang keluarganya. Dia memeluk agama setelah seorang pemuda ditandai sebagai pelanggaran ringan yang menyebabkan penangkapannya.
"Itu adalah narkoba dan omong kosong lainnya, tetapi saya ditangkap bahwa saya tahu firman Tuhan,dan misi saya."

Dia sendiri melengkapi kuil tempat dia berkhotbah, Majelis Dewa Taman Edu Chaves. Dengan pendapatan yang dikelola dengan baik sekitar R $ 1.000, kolektor dapat membeli bangku, filter air, dan bahkan baterai untuk mengikuti irama layanan.

Setiap hari Minggu, sekitar 40 orang percaya mendengarkan pesan pengharapan mereaka. "Saya tumbuh di lingkungan tempat banyak orang tersesat, tetapi kita tidak bisa menyerah pada kesedihan," katanya.

Wajahnya berubah ketika dia membahas tentang kehilangan lengannya setelah kecelakaan mobil pada tahun 2005. Baginya, amputasi itu tidak perlu dan, sembilan tahun lalu, mengajukan gugatan yang menyatakan kesalahan medis dalam perawatan yang disediakan di rumah sakit umum di ibukota. .

Menurut Yehezkiel, petugas shift "baru saja menggunakan suntikan anti-tetanus" dan memecatnya.

Dengan rasa sakit yang hebat dan beberapa kali datang dan pergi ke rumah sakit lain, ia akhirnya didiagnosis bahwa tidak akan ada pemulihan. "Saya sedih, tetapi saya segera lupa tentang depresi dan kembali bekerja dengan gembira," katanya.

TerPopuler