Doa sangat diperlukan bagi orang Kristen -->

Doa sangat diperlukan bagi orang Kristen

Friday, August 16, 2019, August 16, 2019

Kehidupan Kristen harus ditandai dengan kehidupan doa. Dalam semua guru spiritual kita akan selalu menemukan kebenaran yang sama dalam cara yang berbeda: Doa sangat diperlukan bagi orang Kristen. Tuhan Sendiri mengundang kita untuk "berdoa tanpa henti" dalam Injil. Namun, mendefinisikan doa dapat menjadi sederhana dan membingungkan. Di satu sisi, kita dapat mengatakan bahwa berdoa hanyalah berbicara kepada Tuhan.

Tetapi setiap orang yang memiliki sedikit pengalaman doa tahu bahwa walaupun definisi ini benar, perlu dirinci lebih lanjut jika kita ingin memiliki gagasan yang lebih akurat tentang apa itu. Ketika kita mencoba untuk sedikit lebih dalam tentang cara-cara dan metode-metode doa, tampaknya umum untuk menemukan kontemplasi sebagai puncak kehidupan ini. Tapi apa yang dimaksud dengan kontemplasi?

Mengikuti jejak Antonio Royo Marín , seorang guru Dominika, kita dapat memahami kontemplasi secara umum sebagai respons yang memberikan semangat kita pada tontonan agung yang dengan kuat menarik perhatian kita. Entah bagaimana itu melihat benda dengan kagum. Misalnya, ketika kita melihat bunga mekar, kita bisa melihat dan melihat kenyataan, dan membiarkannya menyentuh bagian dalam tubuh kita dan "berbicara" dan "mempertanyakan" kita. Mungkin kita dapat membedakan di sini perbedaan antara tatapan belaka dan kontemplasi.

Dan kita tidak hanya dapat merenungkan sekuntum bunga, tetapi laut, jajaran gunung, air terjun yang indah, atau karya seni yang indah. Namun, dalam semua kasus ini kita berbicara tentang semacam perenungan yang kita sebut alami. Perenungan Kristen adalah supernatural dan telah didefinisikan dalam banyak hal. Augustine berkata bahwa "kontemplasi adalah kekaguman yang lezat akan kebenaran yang bersinar." St Francis de Sales , pada gilirannya, mengatakan bahwa dia "hanyalah perhatian penuh kasih, sederhana dan permanen dari roh kepada hal-hal ilahi." Ciri khas dari perenungan ini adalah bahwa ia dimasukkan ke dalam diri kita, bahwa cahaya yang lebih tinggi (dari Allah) menerangi kita dengan kebenaran-kebenaran yang kita renungkan ini.

Royo Marin, dalam bukunya yang disebut 'Theology of Christian Perfection' , menjelaskan banyak hal lain mengenai perenungan, dan pada akhirnya muncul definisi berikut: “Ini adalah intuisi sederhana dari kebenaran ilahi dari iman yang diilustrasikan oleh karunia pemahaman, kebijaksanaan dan sains dalam kondisi sempurna. " Ini mungkin tidak seindah definisi Saint Augustine atau St. Francis de Sales, tetapi menggambarkan dengan baik bagaimana merenungkan adalah pemberian Allah kepada orang yang memiliki iman.

Belajar dari Paus Francis: 


Untuk doa kontemplasi, cukup dengan “membawa Injil, membaca dan membayangkan diri Anda sendiri di tempat kejadian, bayangkan apa yang terjadi dan berbicara kepada Yesus, seperti yang datang ke hati saya”.

Dari semua ini mungkin muncul perasaan bahwa perenungan sangat tinggi bagi beberapa orang yang dipilih untuk wahyu mistis, tetapi tidak untuk orang Kristen "biasa dan biasa". Namun, para guru spiritual bersikeras bahwa kita semua dipanggil untuk menjalani kehidupan doa sampai kita sampai pada perenungan ini. Dan saya pikir untuk itu perlu dipahami bahwa tidak ada orang Kristen "biasa dan biasa" karena kekudusan yang kita sebut selalu baru, unik, cerminan kemegahan Tuhan yang tak terbatas dan indah. Kita tidak dipanggil untuk menjadi biasa dan biasa, tetapi untuk menjadi kudus dan merenungkan wajah Allah muka dengan muka dalam kemuliaan-Nya.

Dengan teks kecil ini kita bahkan tidak menggores permukaan realitas doa kontemplasi. Ada banyak hal yang perlu diperdalam dan tumbuh, tetapi setidaknya kita bisa, seperti yang dilakukan Maria ketika dia merenungkan pesan Tuhan melalui Malaikat, membiarkan Tuhan menanamkan Kebenaran-Nya ke dalam hati kita sehingga dengan merenungkannya, kita dapat menempatkan diri kita dalam pelayanan-Nya di berbagai realitas di mana kita hidup.

TerPopuler