Umat ​​Kristen di Mesir merayakan legalisasi 127 gereja ilegal -->

Umat ​​Kristen di Mesir merayakan legalisasi 127 gereja ilegal

Saturday, July 6, 2019, July 06, 2019

Umat ​​Kristen di Mesir , memperingati legalisasi 127 gereja yang beroperasi secara ilegal, disetujui oleh komite yang dibentuk oleh pemerintah. Ini membuat jumlah total gereja yang disahkan oleh komite ini menjadi 1.021.

Panitia adalah hasil dari undang-undang tahun 2016 yang dimaksudkan untuk menyederhanakan proses legalisasi gereja yang ada. Mesir memiliki sejarah panjang dalam mengatur pembangunan gereja, tetapi banyak gereja belum dapat menyelesaikan prosesnya karena mereka dibangun secara ilegal.

Dari 3.730 gereja yang awalnya mengajukan persetujuan setelah pengenalan hukum, mereka masih menunggu persetujuan lisensi. Beberapa gereja telah dilisensikan sebelum hukum diperkenalkan pada bulan September 2016.

Pemerintah Mesir telah menghadapi kritik keras atas keterlambatan mengesahkan gereja-gereja yang ada ini. Undang-undang tahun 2016 seharusnya memudahkan gereja-gereja baru untuk melalui proses legalisasi, menurut Christian Concern.

Namun, pemerintah Presiden Abdul Fatah Khalil Al-Sisi memiliki rekam jejak yang lebih buruk daripada pendahulunya dalam hal menyetujui gereja-gereja baru.

Banyak orang Kristen di Timur Tengah tinggal di Mesir, di mana mereka mengalami kekerasan tanpa pandang bulu, diskriminasi dan tindakan penganiayaan lainnya. Pemerintah federal telah membuat serangkaian gerakan simbolik untuk orang-orang Kristen tetapi belum mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa penyebab penganiayaan ditangani secara lokal.

Gereja-gereja Kristen di Mesir terus-menerus menjadi sasaran para ekstrimis Islam, pada tahun 2017 sebuah serangan bom terhadap dua gereja menewaskan 36 orang dan puluhan lainnya terluka di kota-kota Kairo dan Tanta.

TerPopuler