Tiongkok memerintahkan para warga yang percaya pada Tuhan untuk mengawasi mereka -->

Tiongkok memerintahkan para warga yang percaya pada Tuhan untuk mengawasi mereka

Saturday, July 27, 2019, July 27, 2019
Orang-orang Kristen berkumpul secara diam-diam di rumah-rumah di Cina karena mereka tidak dapat menghadiri gereja. (Foto: Reproduksi / Berita Asia)
Pemerintah pusat China telah meningkatkan tindakan kerasnya terhadap agama Kristen dalam beberapa bulan terakhir, menekan pejabat pemerintah setempat untuk menjaga jumlah penduduk yang percaya pada Tuhan dan memantau mereka, menurut sebuah laporan baru.

Partai Komunis China (PKC) mengancam para pejabat di kota dan desa jika jumlahnya salah. Tiga pejabat pemerintah di Kota Yongcheng, Provinsi Henan, diskors pada bulan April, ketika laporan mereka kepada pemerintah sangat rendah.

"Pemerintah menjalankan agama dengan sangat serius sekarang," kata seorang pejabat pemerintah daerah yang tidak dikenal di provinsi Henan kepada Bitter Winter, sebuah situs web yang memantau kebebasan beragama di negara itu.

“Setiap hari, mereka bertanya kepada kami berapa banyak orang di desa kami yang percaya pada Tuhan. Jika kita mengatakan bahwa tidak ada orang percaya, mereka mengklaim bahwa kita menyembunyikan apa yang kita ketahui.

“Jika ditentukan bahwa kami tidak melaporkan situasi dengan tulus, kami akan dihukum. Sekarang kita harus melaporkan pekerjaan kita ke pemerintah kota dua kali sehari. Kita juga perlu mengisi formulir di malam hari. Kami sangat sibuk sehingga tidak punya waktu luang. ”

Tiga pejabat setempat akhirnya dipekerjakan kembali.

“Perhatian khusus diberikan pada pekerjaan ini. Seolah-olah nyawa kita sedang diancam, ”kata seorang pejabat setempat. "Setelah melaporkan seseorang, kita harus membatasi pergerakan mereka dan melaporkan situasi mereka setiap hari."



Pejabat lokal ini yang berbicara dengan Bitter Winter mengatakan Beijing khawatir jumlah orang Kristen bertambah terlalu cepat dan orang percaya dapat merusak pesan PKC - atau bahkan menggulingkan pemerintah pusat.

Beijing percaya bahwa "tindakan harus diambil, dan jumlah orang percaya tidak dapat terus tumbuh," kata pejabat setempat.

Pengikut agama Buddha dan Tao juga dimonitor.

Pejabat pemerintah pusat menggunakan platform pengiriman pesan, WeChat, untuk berbagi informasi tentang orang Kristen dan pengikut agama lain. Sebagai contoh, selama tahun lalu Tidurnya Bunda Allah - sebuah festival Katolik pada 15 Agustus - pejabat pemerintah daerah diminta untuk memantau warga yang beragama Katolik. Seorang wanita Katolik yang naik bus ke kota terdekat untuk merayakan pesta dicegat dan kembali ke rumah, menurut seorang pejabat provinsi Jiangxi.

"Pejabat pemerintah memiliki kelompok WeChat," kata pejabat Jiangxi kepada Bitter Winter. “Semuanya dikirimkan kepadanya: perintah terbaru dari pejabat senior, status inspeksi rutin terhadap situs-situs keagamaan, foto-foto orang percaya dan gerakan mereka selama liburan keagamaan, kegiatan pertemuan dalam ruangan.

Pejabat senior dapat dengan mudah memverifikasi situasi keagamaan di daerah setempat. Mereka bahkan dapat menangani masalah apa pun, apa pun pentingnya, dan melakukan pemantauan real-time jarak jauh. "

Lembar Injil dengan informasi dari Christian Headline

TerPopuler