Sudahkah Anda membaca seluruh Isi Alkitab? -->

Sudahkah Anda membaca seluruh Isi Alkitab?

Wednesday, July 31, 2019, July 31, 2019

Pertanyaan judul teks ini terdengar seperti sebuah tantangan. Anda mungkin pernah mendengar seseorang berkata kepada Anda, "Sudahkah Anda membaca Alkitab sepenuhnya?" Jika tidak, Anda sekarang mendengarkan hasutan ini.

Pertama-tama, dalam meluncurkan tantangan ini dalam bentuk pertanyaan, kita tidak berpura-pura mengungkapkan kerohanian yang salah, karena kita tahu betul tentang orang-orang yang suka beresonansi dengan catatan pembacaan Alkitab di telinga orang lain. Ini bukan klaim kami di sini. Sebaliknya, kami ingin membujuk orang untuk memiliki pengalaman yang lebih dalam dengan Tuhan melalui pengetahuan yang lebih dalam yang dihasilkan dengan membaca Kitab Suci.

Niat kami dengan tantangan ini adalah untuk membangkitkan pembaca ke beberapa kebenaran yang tak terbantahkan yang mungkin terjadi dalam kehidupan mereka yang telah membaca seluruh Alkitab. Dan, tentu saja, kita tidak akan menghabiskannya di sini, karena Perintah Tuhan tidak terbatas (Mzm 119.96).

Jika Anda telah membaca seluruh Alkitab, Anda tahu bahwa prestasi ini menghasilkan kepuasan tertinggi dan sukacita yang tak tertandingi. Sebagai contoh: sejak 2016 kami memiliki sekelompok pembaca Alkitab di jejaring sosial tertentu, dan beberapa waktu lalu, setelah satu tahun membaca lagi, seorang saudara menyampaikan kepada kami kepuasan dan kegembiraannya yang luar biasa karena telah membaca untuk pertama kalinya. lengkapi Kitab Suci.

Bahkan saudara lelaki ini sangat tersentuh karena, menurutnya, dia telah mencoba membaca Kitab Suci secara menyeluruh beberapa kali, tetapi tidak berhasil.

Pengetahuan alkitabiah yang lebih besar adalah kebenaran lain dalam kehidupan mereka yang membaca seluruh buku. Siapa pun yang telah melakukannya tahu bahwa jangkauan pemahaman Alkitab diperluas kepadanya. Bagian-bagian yang dulu tampak tidak jelas baginya sekarang diklarifikasi. Misalnya, ketika kita membaca 1 Raja-raja 17: 1, pada awalnya kita berpikir bahwa kata-kata Elia sendiri memiliki kekuatan untuk mengakhiri hujan ke atas Israel.

Namun, ketika kita membaca Yakobus 5: 17-18, mari kita selesaikan masalah ini, karena dalam perikop ini jelas bahwa sebelum berbicara kepada Raja Ahab, nabi telah berdoa kepada Allah agar hujan tidak turun.

Selain meningkatnya pengetahuan Alkitab, siapa pun yang membaca Alkitab sepenuhnya memiliki hikmat yang lebih dekat dengan mereka. Lihatlah apa yang dikatakan seorang hamba Allah tentang Firman: “Kamu [Allah], dengan perintahmu, jadikan aku lebih bijaksana daripada musuhku, karena mereka selalu bersamaku. Saya memiliki lebih banyak pengertian daripada semua guru saya, karena diukur dalam kesaksian Anda ”(Mz 119: 98-99, tambahkan penekanan). Juga, siapa yang tidak pernah meminta nasihat dari pembaca Alkitab biasa?

Kami memiliki kesempatan untuk membaca beberapa buku, tetapi tidak ada yang sama nilainya dan pentingnya dengan Teks Suci. Mereka yang membaca buku ini menyadari hal ini dengan jelas. Itulah sebabnya pemazmur berkata, "Hukum mulutmu lebih baik bagiku daripada banyak harta emas atau perak" (Mzm 119: 72).

Pertahanan iman yang tajam juga merupakan fakta yang dialami oleh mereka yang bermeditasi di seluruh Kitab Suci. Beberapa hari yang lalu saya mendengar dari seorang saudara yang mengabar tentang perawatan ajaran yang harus kita miliki dengan kehidupan rohani kita. Sambil menyampaikan khotbahnya, saudara itu memperingatkan gereja bahwa kita harus selalu memiliki kebiasaan memeriksa dalam Alkitab untuk semua yang kita dengar dari mimbar. Kami menambahkan: dari teman, jejaring sosial, buku, internet, dll.

Lebih banyak kemauan untuk membagikan pengetahuan yang didapat juga merupakan salah satu ciri dari mereka yang suka membaca Alkitab secara sistematis. Secara analog, keinginan ini menyerupai keinginan orang sakit yang menemukan obat untuk ketidaktahuan rohaninya dan juga ingin berbagi penemuan indah ini dengan orang lain. Terlebih lagi, mereka yang telah menelusuri semua halaman Alkitab memiliki lebih banyak bicara untuk dibicarakan ketika remah-remah percakapan itu alkitabiah, bukan?

Fakta lain dari mereka yang telah membaca seluruh Alkitab adalah bahwa mereka selalu ingin membacanya kembali. Yaitu, cepat atau lambat, kita berakhir dengan keinginan untuk melanjutkan membaca kisah-kisah Alkitab, hikmat, puisi, nubuat, biografi, surat-surat, dll. Dan sikap pemulihan ini semakin berkembang di dalam diri kita cinta tanpa syarat untuk Firman Tuhan.

Pembaca yang budiman, kami harap Anda telah membaca seluruh Alkitab. Namun, jika Anda belum menyelesaikan tantangan luar biasa ini, bagaimana kalau memulainya sekarang? Dan jika Anda telah menyelesaikannya di beberapa titik dalam hidup Anda dan belum mengulanginya, bukankah sudah waktunya untuk melakukannya lagi? Mari kembali membaca seluruh Alkitab? Inilah tantangan besar!

TerPopuler