Pendeta meninggal setelah terinfeksi Ebola di Kongo -->

Pendeta meninggal setelah terinfeksi Ebola di Kongo

Thursday, July 18, 2019, July 18, 2019

Kematian seorang pendeta setelah terinfeksi Ebola di Goma telah dikonfirmasi, menurut kementerian kesehatan Republik Demokratik Kongo. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan keprihatinannya bahwa kasus ini akan menjadi wabah.

Dia meninggal pada Selasa (16) ketika dipindahkan dari kota Goma ke pusat perawatan di Butembo.

Pendeta berkhotbah di tujuh gereja di Butembo, dan mulai merasakan gejala pertama pada 9 Juli, menerima pelayanan pertama yang masih di Goma, di rumahnya oleh seorang perawat.

Kota Goma memiliki lebih dari satu juta penduduk, bandara internasional dan perbatasan yang sibuk dengan Rwanda, konfirmasi ebola, telah menimbulkan kekhawatiran bahwa wabah dapat meluas ke kota-kota lain.

"Risiko penyebaran terus tinggi dan tim (IFRC) dalam keadaan siaga tinggi," Nicole Fassina, koordinator virus ebola Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC), dikonfirmasi kemarin melalui telepon.

"Jika semua warga negara mematuhi langkah-langkah kesehatan yang direkomendasikan oleh Kementerian Kesehatan, kami dapat memastikan bahwa kasus ebola yang terdeteksi di Goma ini akan diisolasi sehingga tidak akan menyebabkan wabah baru," kata Menteri Kesehatan Kongo, Oly Ilunga Kalenga.

Wabah ini - yang paling mematikan dalam sejarah DRC dan yang kedua di dunia setelah epidemi di Afrika Barat pada tahun 2014, di mana lebih dari 11.000 orang meninggal - diumumkan pada 1 Agustus di provinsi Kivu Utara dan Ituri.

Jumlah kematian akibat epidemi ini adalah 1.668 orang (1.574 sudah dinyatakan positif di laboratorium), sedangkan jumlah infeksi sudah 2.501 (2.407 dikonfirmasi), menurut data resmi terbaru.

Peringatan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengadakan pertemuan Komite Darurat untuk hari Rabu ini untuk menilai kembali evolusi epidemi ebola.

Keputusan ini mungkin dipengaruhi oleh konfirmasi bahwa penyakit tersebut telah mencapai Goma, kota yang lebih padat dan strategis daripada yang terkena dampak sejauh ini, terletak hanya 20 kilometer dari perbatasan dengan Rwanda, yang meningkatkan risiko penyebaran epidemi.

Komite harus membuat rekomendasi formal kepada Direktur Jenderal WHO untuk mempertahankan tingkat siaga saat ini atau menaikkannya. * Dengan informasi EFE

TerPopuler