Pemimpin ibadah remaja ditegur karena mengenakan celana pendek di North Carolina -->

Pemimpin ibadah remaja ditegur karena mengenakan celana pendek di North Carolina

Saturday, July 6, 2019, July 06, 2019
Jenna, seorang pemimpin ibadah di Gereja Persatuan Metodis Swansboro di North Carolina mencatat kakak perempuannya yang lebih tua (inset) memarahinya karena terlalu gemuk untuk mengenakan celana pendek di atas panggung pada hari Minggu 30 Juni 2019

Seorang pemimpin pemujaan remaja di Gereja United Methodist Swansboro di North Carolina mengeluarkan sebuah jawaban penuh sumpah serapah pada seorang suster gereja dewasa yang lebih tua pada hari Minggu setelah dia memarahinya karena mengenakan celana pendek di panggung gereja. Video pertukaran sejak itu beredar luas.

Pemimpin ibadah, yang hanya diidentifikasi sebagai Jenna di Twitter , muncul untuk melayani tanpa insiden dalam rekaman layanan 09:45 di gereja pada hari Minggu di mana dia mengenakan celana pendek jean.

Jenna menjelaskan bahwa kakak perempuannya yang sudah dewasa mengikutinya ke kamar mandi gereja dan mengatakan kepadanya bahwa celana pendeknya tidak sesuai dan menjelaskan bahwa akan lebih tepat baginya untuk mengenakan gaun selutut seperti saudara perempuan gereja lainnya.

"Dia gadis yang gemuk. Dia punya baju. Itu tepat. Itu turun hingga ke atas lututnya, ”kata orang tua yang tidak dikenal itu dalam rekaman pertemuan yang dibagikan oleh Jenna dalam sebuah posting Twitter .

“Jadi kamu duduk di sini memanggilku gendut?” Tanya Jenna.

"Kamu tidak berpikir begitu?" Desak orang dewasa itu.

“Tidak, karena aku sangat menyukai siapa aku,” balas Jenna sebelum menyuruh wanita itu keluar dari wajahnya, menggunakan lebih banyak kata-kata kasar.

Orang dewasa yang lebih tua tidak mundur dan memperingatkannya untuk tidak kembali ke panggung mengenakan celana pendek sambil mengatakan kepadanya bahwa bahkan jika remaja tidak peduli dengan kesopanan, dia melakukannya.

“Jangan kembali ke panggung dengan celana pendek itu. Aku memperingatkanmu, ”jawab orang tua itu.

Jenna kemudian menjawab dengan histeris bahwa "Saya berusia 19 tahun dan saya dapat melakukan apa pun yang saya inginkan."

Video pertemuan itu telah memutar hampir 6 juta tampilan di Twitter serta curahan dukungan untuk remaja dari orang-orang seperti aktor Jameela Jamil.

“Ini adalah pelecehan harian yang diterima orang melebihi ukurannya. Bahkan di tangan orang-orang yang cukup tua untuk tahu lebih baik. Bahkan di tempat-tempat keramat. Bahkan dalam praktik dokter mereka sendiri. Normalisasi kami yang berlebihan atas kepolisian dan mengolok-olok tubuh gemuk adalah apa yang menyebabkan intimidasi yang kurang ajar ini, ” tulis Jamil di Twitter .

Swansboro United Methodist Church Pastor  G. Kevin Baker , merilis sebuah pernyataan tentang insiden di halaman Facebook gereja yang menyatakan kaget atas insiden itu dan mengatakan mereka sedang bekerja untuk memastikan sesuatu seperti itu tidak pernah terjadi lagi.

“Salah satu prinsip utama Kekristenan dan Metodis secara khusus adalah untuk 'tidak membahayakan.' Telah menjadi perhatian kami bahwa kerusakan besar telah terjadi dalam sebuah insiden yang terjadi pada hari Minggu terakhir ini di mana seorang wanita muda yang setia dan sangat berbakat serta pemimpin penyembah dipermalukan karena penampilannya, ”kata Baker.

“Kami terkejut dan sedih dengan tindakan ini. Gereja seharusnya menjadi tempat yang aman, cinta dan penerimaan. Kami fokus merawat semua orang yang terlibat dalam insiden ini dan keluarga mereka. Tujuan kami adalah untuk memberikan dukungan emosional dan spiritual yang mereka butuhkan untuk mengatasi luka spiritual ini dan juga memastikan bahwa resolusi yang adil terjadi, ”katanya.

“Kami saat ini bekerja untuk memastikan bahwa hal seperti ini tidak akan terjadi lagi dan akan memperbarui gereja pada langkah-langkah spesifik berikutnya yang akan segera kami ambil. Nilai, martabat, dan keselamatan semua yang dicapai oleh pelayanan kami adalah prioritas kami dan akan tetap menjadi kepercayaan dan tugas suci kami, ”pernyataan itu mengakhiri.

TerPopuler