Orang-Orang Kristen yang Lolos dari Penganiayaan di Rusia Dapat Tinggal di Jerman -->

Orang-Orang Kristen yang Lolos dari Penganiayaan di Rusia Dapat Tinggal di Jerman

Saturday, July 27, 2019, July 27, 2019

SEORANG Evangelikal semakin menjadi sasaran undang-undang anti-penginjilan yang parah di Rusia, pengadilan Jerman memutuskan bulan ini demi keluarga Baptis yang melarikan diri dari serangan, penghinaan, dan ancaman di tanah air mereka.

Kantor Federal Jerman untuk Migrasi dan Pengungsi (BAMF) awalnya menolak permohonan suaka orang Kristen Rusia karena tidak menganggap penganiayaan mereka sebagai hasil dari pemerintah Rusia, yang menjamin kebebasan berkeyakinan dalam konstitusi, outlet berita injili Idea.de dilaporkan .

Namun pengadilan Düsseldorf membatalkan keputusan pada awal Juli. Keputusan itu mengutip larangan Rusia pada Saksi-Saksi Yehuwa pada tahun 2017 dan menyimpulkan bahwa kemungkinan bagi kaum Baptis, sebagai sesama kelompok iman yang berorientasi penginjilan, juga menderita penganiayaan pemerintah. Mereka telah diberikan hak untuk tinggal.

"Secara umum, Jerman sangat bersimpati kepada kelompok-kelompok agama yang dianiaya, terutama kepada orang-orang Kristen," Thomas K. Johnson, penasihat khusus untuk Institut Internasional untuk Aliansi Kebebasan Beragama Dunia, kepada CT. “Ini bukan preseden; preseden sudah sangat tua. Ini adalah kelanjutan. "

Sementara di Rusia, keluarga Baptis menderita penghinaan berulang kali, kekerasan fisik, dan panggilan telepon mengancam atas kegiatan misionaris mereka, dan polisi menolak untuk menawarkan perlindungan, menurut pengacara keluarga, Zaza Koschuaschwili. Mereka mengatakan bahwa mereka diikuti oleh para pemuda berseragam hitam.

Tahun lalu, kaum Pentakosta dan Baptis menghadapi hukuman paling berat di bawah undang-undang anti-misionaris Rusia, yang melarang para penganut untuk membagikan iman mereka di mana pun selain di lokasi-lokasi gereja.

Layanan berita kebebasan beragama Forum 18 berbagi cerita tentang sebuah gereja Baptis digerebek, seorang pendeta Baptis dihukum karena menampilkan waktu ibadat, dan sepasang Baptis dituntut karena membahas keyakinan mereka di halte bus. Seminari Teologi Moskow dari Baptist Union adalah di antara beberapa sekolah Protestan yang menghadapi pengawasan dan hukuman tambahan dari pemerintah selama setahun terakhir; seminari itu dilarang untuk menerima siswa baru dan harus menunda kegiatan selama 60 hari karena dugaan pelanggaran.

Orang-orang Rusia yang melarikan diri ke Jerman bergabung dengan sekitar 1,5 juta orang yang memasuki negara itu sekitar krisis pengungsi 2015 serta populasi "Jerman Rusia" yang ada sejak tiga dekade yang lalu.

"Setelah 1989, Jerman membuka pintunya bagi banyak orang di Eropa Timur yang memiliki latar belakang budaya Jerman, banyak dari mereka adalah Baptis di bekas Uni Soviet," kata. “Sekarang ada banyak gereja Baptis besar di Jerman di mana orang mungkin mendengar bahasa Rusia sebanyak bahasa Jerman.”

Dua denominasi Baptis di Jerman — Konvensi Baptis Internasional dan Persatuan Gereja-Gereja Bebas Injili (Baptis) di Jerman — masing-masing berjumlah sekitar 60 dan sekitar 800 gereja, menurut Baptist World Alliance .

TerPopuler