Orang-orang Kristen menolak untuk meninggalkan iman dan diusir dari rumah mereka di India -->

Orang-orang Kristen menolak untuk meninggalkan iman dan diusir dari rumah mereka di India

Tuesday, July 23, 2019, July 23, 2019

Umat ​​Kristen yang beribadah secara pribadi di rumah mereka di sebuah desa di India Timur diseret ke para pemimpin setempat bulan lalu dan dipaksa untuk tunduk pada seorang idola, gambar seorang dewi, kata sumber-sumber lokal.

Aksi mafia pada 14 Juni diumumkan dua hari sebelumnya oleh para kepala desa Mahuatoli di distrik Gumla, negara bagian Jharkhand, mengklaim bahwa 12 keluarga Kristen akan dilarang jika mereka tidak kembali ke agama suku Sarna.

Terancam kematian, sebagian besar keluarga Kristen meninggalkan desa.

"Ancaman selalu ada di daerah ini di distrik Gumla, tetapi tidak pernah sampai pada titik di mana Sarna ekstremis berjanji untuk memimpin kehidupan," kata pastor lokal Boyen Munda.

“Mereka tidak berada dalam kerangka berpikir yang benar saat ini. Pasukan ekstremis Hindu telah bergabung dengan mereka dan menghasut mereka melawan orang-orang percaya, ”kata pendeta itu.

Kerumunan 20 warga menyerbu rumah Jogiya Munda, mendorongnya bersama ibunya yang janda keluar dari rumahnya, kata pendeta itu.

"Bocah itu dan ibunya, yang telah menjadi Kristen selama 17 tahun, diseret ke para pemimpin desa dan dipaksa untuk duduk dan membungkuk di hadapan sang dewi idola," kata Pastor Munda.

“Mereka menuangkan ember air pada mereka [sebagai ritual pemurnian] dan membuat mereka melakukan ritual yang diyakini sebagai prosedur untuk meninggalkan Kristus,” kata Pastor Munda.

“Mereka melarikan diri ke tempat yang lebih aman di kejauhan. Para kepala desa bersekongkol untuk membunuh ibu dan anak mereka jika mereka mendapati mereka berdoa sehari setelah 'ritual pertobatan', ”kata pendeta.

Ritual Sarna mirip dengan kesempatan terakhir bagi mereka yang pergi untuk kembali ke agama suku mereka yang lama, jelasnya.

"Dua keluarga yang juga dipaksa menjalani ritual seolah-olah meninggalkan Kristus dan tetap tinggal di desa," katanya.

 “Tetapi mereka berbagi dengan kami bahwa mereka tidak melakukannya dengan sukarela, tetapi karena tekanan yang mereka alami,” kata Pastor Munda.

Pendeta menjelaskan bahwa “sebulan yang lalu orang Kristen telah tersebar di desa-desa tetangga untuk mencari perlindungan. Ini musim hujan, jadi jika mereka tidak bisa bertani lagi, mereka harus kelaparan selama setahun. ”

Penduduk desa Sarna menolak untuk memasok air ke tanah pertanian keluarga Kristen, mematikan listrik mereka, dan mengancam akan menghentikan semua manfaat pemerintah.

"Tetapi mereka [10 keluarga Kristen] menghadapi konspirasi para ekstrimis agama paling kuat," kata Pastor Munda kepada Morning Star News.

Dia mengatakan orang Kristen tidak pernah melakukan ibadah kelompok di desa Mahuatoli, sebaliknya mereka pergi ke Dolaichi untuk ibadah yang lebih aman.

"Mereka tidak pernah memiliki layanan terbuka atau pembicara - itu selalu merupakan doa keluarga pribadi di rumah setiap orang," katanya. "Bahkan beberapa menit doa pribadi itu dipandang sebagai kejahatan."

Dilarang

Pada pertemuan para pemimpin 12 Juni di Mahuatoli, 12 keluarga Kristen dipanggil untuk diumumkan kepada publik tentang pengusiran mereka dari desa.

"Para pemimpin agama dan dewan desa Sarna hadir," kata Christian Gangadhar Munda kepada Morning Star News. "Di depan penduduk desa, mereka menyatakan kami 'tercemar' dan desa itu harus bersih dari agama Kristen."

"Pemimpin itu membaca perintah untuk penduduk agar tidak bergaul dengan orang-orang Kristen, mengecualikan mereka dari pertemuan keluarga dan sosial, dan menahan diri dari berbicara dengan mereka, membeli atau menjual kepada mereka, atau memiliki komunikasi dengan mereka," katanya. Gangadhar Munda.

Dipengaruhi oleh perintah, orang Kristen Mangra Munda Junior dan Balveer Munda, bersama dengan Gangadhar Munda, mengangkat keprihatinan mereka terhadap para pemimpin suku.

“Kami mengatakan kepada kepala desa bahwa kami tidak menyetujui keputusan mereka, yang merupakan hak fundamental dan bahwa kami bebas untuk mempraktikkan agama Kristen,” kata Gangadhar Munda.



“Kami mengatakan bahwa kami milik desa ini secara sah seperti penduduk desa Sarna lainnya. Kami tidak melakukan kejahatan apa pun untuk dipermalukan dan dikutuk secara terbuka seperti ini. Bagaimana mereka bisa menyetujui aturan hanya untuk mereka? "Dia bertanya.

Dia mengatakan para pemimpin desa memarahi mereka karena menentang keputusan itu.

“Mereka marah karena kami mengangkat suara menentang keputusan itu. Mereka berkata, 'Orang-orang Kristen ini harus dibersihkan dalam pandal [platform yang diangkat untuk berhala duduk],' ”kata Gangadhar.

“Tetapi beberapa kepala desa mengatakan kita tidak boleh dipaksa, dan bahwa jika ada orang Kristen yang ingin kembali ke kepercayaan Sarna, mereka harus datang ke pandal itu sendiri. Tidak ada seorang pun di antara 12 keluarga kami yang menerima tawaran ini. Kami berdiri teguh dalam iman dan telah memutuskan bahwa apa pun yang terjadi, kami tidak akan meninggalkan iman kami, ”kata Gangadhar.

Di awal malam, bagaimanapun, banyak orang muncul di rumah Balveer Munda, katanya. Mereka menghancurkan pintu masuk dan menghancurkan dinding, dan ketika Balveer Munda mencoba untuk menghentikan mereka, mereka mendorongnya pergi dan mencuri gandum, pakaian dan ayam, menurut Gangadhar Munda.

"Itu adalah perampokan di siang hari bolong," katanya. “Ketika kami mencoba menghentikan mereka, orang banyak mengancam bahwa kami akan dibunuh jika kami tidak segera meninggalkan desa. Ancaman mereka semakin kuat; mereka berkata bahwa mereka tidak akan menawarkan setetes air pun kepada kita, dan bahwa tanah kita akan diambil jika kita tidak mematuhi perintah mereka dan mengubah diri kita menjadi kudis. ”

Istrinya, lanjutnya, berada di minggu ke-39 kehamilannya saat itu.

"Mereka menakuti wanita dan anak-anak," katanya. “Istri saya ngeri melihat mereka mengancam saya bahwa mereka akan membunuh saya. Dia panik dan stres, ”katanya.

Anima Munda, yang melahirkan pada 10 Juli, mengatakan kepada Morning Star News bahwa keluarga segera melarikan diri ke Dolaichi, sekitar empat mil dari Mahuatoli dengan berjalan kaki.

"Aku takut kembali ke rumah kita," katanya.

Suaminya mengatakan meninggalkan rumah mereka pada waktu itu sangat sulit, dan ketidakmampuan istrinya untuk makan dengan baik sejak itu melemahkannya, berkontribusi pada kelahiran 24 jam yang berkepanjangan.

“Kami tidak punya pilihan selain pindah dari kenyamanan rumah kami ke rumah seorang beriman di desa tetangga,” katanya. “Itu adalah keputusan yang tiba-tiba, dan istri saya tidak cukup cocok di sini dan tidak makan dengan baik. Dokter mengatakan dia terlalu lemah untuk persalinan.

Kelambanan Polisi

Pada 17 Juni, keluarga Kristen pergi ke kantor polisi Bharno untuk mengajukan keluhan, tetapi polisi menolak untuk mengajukan permintaan mereka dan menyarankan mereka untuk membuat "kompromi" dan tidak mengajukan kasus.

Mereka kemudian mengajukan pengaduan online, sehingga memperoleh Laporan Informasi Pertama terdaftar (FIR), bertemu dengan pengawas Distrik Gumla dan mengirimkan salinan pengaduan dan FIR, kata sumber tersebut.

Sebuah sumber yang tidak bersedia namanya disebutkan mengatakan ekstrimis Hindu mempengaruhi penduduk desa.

"Kami telah diberitahu bahwa penduduk desa telah diperintahkan oleh Hindu Jagran Manch [Forum Kebangkitan Hindu], afiliasi dari Vishwa Hindu Parishad [Dewan Dunia Hindu] dan mitra militan muda mereka, Bajrang Dal," kata sumber itu.

Terganggu oleh kelambanan polisi, orang-orang Kristen mengajukan pengaduan pribadi berdasarkan Pasal 200 KUHAP di Pengadilan Negeri Gumla pada 26 Juni. Sidang dijadwalkan untuk Senin (15 Juli), kata pengacara Makshud Alam.

India menempati urutan kesepuluh dalam Daftar Penganiayaan Pintu Terbuka 2019 dalam organisasi yang mendukung negara-negara di mana paling sulit menjadi seorang Kristen. Negara ini berada di urutan ke-31 pada 2013, tetapi posisinya semakin buruk setiap tahun sejak Modi berkuasa.

Sumber: Christian Headlines

TerPopuler