Orang Kristen mencari perlindungan dengan iman Setelah Gereja ditutup di Tiongkok -->

Orang Kristen mencari perlindungan dengan iman Setelah Gereja ditutup di Tiongkok

Friday, July 5, 2019, July 05, 2019
Penganiayaan: Orang Kristen mencari perlindungan dengan iman setelah gereja menutup Tiongkok
Meskipun penganiayaan besar-besaran terhadap pemerintah Cina , orang-orang Kristen mencari perlindungan dalam iman untuk menyembah Tuhan setelah Gereja Xiamen Dianqian ditutup. Kuil yang terletak di desa Dianqian, memiliki halaman bergaya Minnan yang indah dan elegan dengan seabad sejarah.

Pada hari pihak berwenang menutup gereja, umat beriman makan bersama, saling mendoakan, membaca Alkitab sebagai komunitas untuk penyebaran Injil di desa Dianqian. Banyak orang percaya tiba di Gereja Dianqian di Xiamen untuk menetap di rumah rohani.

Menurut kepemimpinan gereja, pemerintah telah lama mengawasi gereja. Beberapa dipaksa untuk berbicara dengan polisi dan pejabat lainnya. Yang lain mengalami perlakuan ilegal.
Pelecehan mulai meningkat bulan lalu.

Pada awal Mei, anggota pemadam kebakaran melihat properti gereja beberapa kali. Kepemimpinan Gereja telah menanggapi permintaan untuk pemasangan peralatan perlindungan kebakaran.

Pada 24 Mei, sekelompok pejabat menuntut agar gereja ditutup. Pimpinan gereja mengatakan para pejabat tidak mengikuti prosedur penegakan hukum dan menolak untuk mendengarkan penjelasan.

Seorang petugas mengancam akibatnya jika tempat ibadah tetap terbuka.
Ketegangan meningkat pada 29 Mei setelah pihak berwenang bertemu dengan pemilik gedung. Konsensus pertemuan itu adalah bahwa gereja itu tua dan jompo dan harus ditutup jika penilaiannya sampai pada kesimpulan yang sama.

Sebelumnya pada bulan Juni, para pejabat gereja menerima "pengingat ramah" dari para pejabat tentang mengevaluasi properti tua. Dokumen itu tidak sah dan tidak sah, menurut para pemimpin gereja.

Ketika para pejabat menuduh bahwa mereka "menilai" properti itu, gereja bertanya bagaimana pihak berwenang dapat membuat klaim seperti itu tanpa mengunjungi gereja. Pihak berwenang mengatakan tidak ada orang di sekitar ketika mereka datang. Pimpinan gereja bertanya bagaimana inspeksi dapat terjadi jika tidak ada orang di sekitar untuk mengizinkan karyawan masuk.

Menurut pendeta, sejauh ini, belum ada laporan evaluasi yang tersedia untuk kepemimpinan gereja.

Pada 7 Juni membawa interaksi lain dengan karyawan. Orang-orang dari Departemen Urusan Sipil Distrik Huli, kantor urusan agama, departemen kepolisian dan kelompok-kelompok lain memberikan ultimatum.

Kelompok itu mengutip berbagai undang-undang dan peraturan untuk menyimpulkan bahwa acara keagamaan harus dihentikan di gedung Gereja Dianqian. Pihak berwenang mengatakan kegiatan itu terdiri dari persekutuan dan pengabaran yang melanggar hukum.

Tanggal sekitar 20 Juni dijadwalkan untuk penghentian kegiatan. Batas waktu tiba tanpa bukti atau dokumen pendukung resmi.

Ibadah Minggu diadakan dua hari kemudian. Pejabat menyerang gereja tanpa surat-surat atau undangan. Kerumunan menyerbu privasi umat beriman mengambil banyak foto. Beberapa petugas berdiri di luar Gereja Dianqian setelah pengkhotbah menyelesaikan khotbah.

Salah satu putra pemilik datang mengunjunginya pada 11 Juni untuk memperingatkan bahwa persekutuan di gereja harus dihentikan. Seorang pemimpin gereja meminta satu bulan untuk menghentikan persekutuan untuk meninggalkan kompleks itu. Putranya tidak setuju secara langsung, tetapi mengatakan bahwa ia akan mendiskusikan gagasan itu dengan saudara-saudaranya.

Seorang pemimpin gereja diundang untuk menghadiri pertemuan yang dijadwalkan dengan beberapa pejabat pemerintah. Selama diskusi, pejabat lain bertemu dengan beberapa anggota keluarga pemilik.

Setelah pertemuan itu, salah satu anak pemilik mengatakan bahwa pejabat gereja harus segera menghentikan persekutuan. Pihak berwenang kembali mengunjungi gereja pada 12 Juni untuk mengambil gambar dan mendaftarkan semua barang.

Menurut kepemimpinan gereja, gereja terpaksa berhenti beribadah di gedung itu sejak 11 Juni. Pemiliknya tidak mau membiarkan Gereja Dianqian menggunakan tempat itu karena ancaman dari pihak berwenang.

Anggota gereja bersyukur bahwa Tuhan memberi mereka 10 tahun di gereja untuk beribadah di bait suci, meskipun ada banyak penganiayaan. Meskipun jemaat tidak lagi dapat bertemu di gedung, mereka menolak untuk berhenti menyembah Tuhan.

TerPopuler