Korea Utara adalah penganiaya Kristen terkemuka di dunia -->

Korea Utara adalah penganiaya Kristen terkemuka di dunia

Sunday, July 28, 2019, July 28, 2019
Korea Utara adalah penganiaya Kristen terkemuka di dunia
Korea Utara adalah penganiaya utama umat Kristen di dunia, kata Presiden Bantuan Wolrd Vernon Brewer kepada Presiden AS Donald Trump pada pertemuan tentang kebebasan beragama di Washington, Amerika Serikat.

Minggu ini Donal Trump menyambut beberapa korban penganiayaan agama, diplomat asing, pakar dan pemimpin masyarakat sipil untuk mengatasi masalah paling mendesak yang mempengaruhi kebebasan beragama di seluruh dunia.

Di antara keprihatinan yang paling mendesak adalah kurangnya kebebasan beragama di Korea Utara.

Saya melakukan perjalanan ke Korea Utara dan menulis sebelumnya tentang perlakuan kediktatoran Korea Utara terhadap orang-orang Kristen, dan diyakini bahwa puluhan ribu - jika bukan ratusan ribu - orang Kristen ditahan di kamp-kamp penjara politik.

Rezim menjadikan mereka pekerja paksa, penyiksaan dan pelecehan seksual. Cukup memiliki Alkitab dapat menuntun orang Kristen ke salah satu bidang ini, katanya.
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan ayahnya sebelum dia, Kim Jong Il, menyerang agama Kristen, memperlakukannya sebagai ancaman kanker terhadap identitas nasional Korea Utara. Tapi permusuhannya terhadap agama Kristen sangat salah arah, kata Brewer.

Meskipun menerima tentangan terus menerus sejak kedatangannya di semenanjung itu, agama Kristen telah memainkan peran penting dalam kehidupan nasional Korea modern. Tidak ada yang lebih jelas dari ini dalam perjuangan Korea untuk kemerdekaan dari Jepang.

Sejarah orang Kristen di Korea Utara

Mengisahkan keterlibatan Kristen dalam kemerdekaan Korea, seorang mantan diplomat AS menulis: “Generasi pertama orang Kristen Korea menjadi pemimpin utama gerakan kemerdekaan dan membangun hubungan antara identitas nasional Korea dan agama Kristen yang berlanjut di masa lalu. Abad ke-21. “

Demikianlah pengaruh agama Kristen sehingga pada awal abad ke-20 Pyongyang disebut "Yerusalem Timur". Bahkan keluarga Kim tersentuh olehnya - ayah Kim Jong Il adalah seorang Kristen dan ayah mertuanya adalah pendeta Presbyterian.

Sementara rezim Kim mungkin melihat kebebasan beragama sebagai ancaman bagi Korea Utara, sejarah Semenanjung Korea mengatakan sebaliknya. Memang, sejarawan telah menemukan bahwa setelah Perang Korea, yang membagi semenanjung menjadi dua, ekonomi Korea Selatan tumbuh pada tingkat yang mengesankan, sementara populasi Kristennya tumbuh.

Melihat penderitaan umat Kristen di Korea Utara, organisasi kami, Bantuan Dunia, telah meluncurkan kampanye untuk menyediakan Alkitab bagi mereka. Mengapa Alkitab alih-alih makanan, pakaian, atau bantuan kemanusiaan lainnya? Alkitab adalah permintaan terbesar umat Kristen di negara tertutup ini.

Setiap kali kita berbicara dengan para pembelot, mereka memastikan bahwa kita memahami bahwa orang-orang Kristen di Korea Utara menginginkan doa dan akses kita kepada Alkitab lebih dari apa pun.

Selama dua tahun terakhir, melalui bantuan donor yang dermawan, organisasi kami telah mengumpulkan dana untuk menyediakan puluhan ribu Alkitab bagi umat Kristen di Korea Utara. Kami memperkirakan bahwa satu Alkitab dapat memengaruhi hingga lima orang, sehingga upaya kami menyentuh ratusan ribu jiwa.

Kami masih berupaya menyediakan Alkitab, dan orang lain dapat bergabung dengan kami dalam upaya kami. Karena jika orang Kristen Korea Utara bersedia mengambil risiko dipenjara hanya karena memiliki Alkitab, kami bersedia melakukan apa saja untuk membantu mereka mendapatkan satu.

Harapan saya minggu ini adalah kita akan mengingat rakyat Korea Utara dan penderitaan mereka. Kita harus terus bekerja dan berdoa pada hari di mana mereka dapat mempraktikkan iman mereka tanpa takut akan penindasan atau kekerasan, simpul Vernon Brewer.

TerPopuler