Karena mereka tidak tunduk pada berhala Hindu, orang Kristen diusir dari rumah mereka di India. -->

Karena mereka tidak tunduk pada berhala Hindu, orang Kristen diusir dari rumah mereka di India.

Sunday, July 28, 2019, July 28, 2019

Ekstremisme agama di India telah mendapatkan dukungan di kedua partai politik melalui bias ultranasionalis dan di komunitas akar rumput, di mana meskipun keberpihakan tidak begitu kuat, Hinduisme adalah agama yang menentukan banyak aturan dan kebiasaan penduduk, sampai pada titik tertentu. mempromosikan penganiayaan agama terhadap orang Kristen.

Di sebuah desa di India timur, misalnya, orang-orang Kristen yang menyembah Yesus Kristus di rumah mereka sendiri diseret keluar dan dipaksa untuk tunduk pada patung Hindu, sejenis dewi.

Episode ini terjadi pada 14 Juni dan disiarkan oleh para pemimpin desa Mahuatoli di distrik Gumla di negara bagian Jharkhand . Mereka memperingatkan penduduk bahwa 12 keluarga Kristen akan diusir dari rumah mereka jika mereka tidak meninggalkan agama Kristen.

"Ancaman selalu ada di daerah ini di distrik Gumla, tetapi tidak pernah sampai pada titik di mana Sarna ekstremis berjanji untuk memimpin kehidupan," kata pastor lokal Boyen Munda. “Mereka tidak berada dalam kerangka berpikir yang benar saat ini. Pasukan ekstremis Hindu telah bergabung dengan mereka dan menghasut mereka melawan orang-orang percaya. "

"Sarna" adalah variasi dari agama Hindu, menjadi salah satu yang tertua di planet yang berhubungan dengan sihir, sangat terkonsentrasi di Jharkhand. Ada laporan tentang orang-orang Kristen yang juga dipukuli di wilayah ini karena meninggalkan praktik itu.

“Mereka menuangkan ember air pada mereka [sebagai ritual pemurnian] dan membuat mereka melakukan ritual yang diyakini sebagai prosedur untuk meninggalkan Kristus,” kata Pastor Munda.

“Dua keluarga yang juga dipaksa menjalani ritual seolah-olah meninggalkan Kristus dan tetap tinggal di desa. Tetapi mereka berbagi dengan kami bahwa mereka tidak melakukannya dengan sukarela, tetapi karena tekanan yang mereka alami, ”tambah pastor.

Untuk mencoba melarikan diri dari penganiayaan agama, banyak orang Kristen meninggalkan rumah mereka dan mencari perlindungan di desa-desa lain, hidup berserakan seolah-olah mereka adalah buron padahal sebenarnya mereka adalah korban fanatisme agama setempat.

Menurut Christian Headline , bahkan tidak mencari bantuan dari pihak berwenang sudah cukup untuk mencegah kekerasan terhadap orang Kristen, karena banyak pejabat pemerintah berkomplot dengan penganiayaan.

“Kami tidak punya pilihan selain pindah dari kenyamanan rumah kami ke rumah seorang beriman di desa tetangga,” bersaksi seorang Kristen setempat bernama Balveer Munda.

TerPopuler