Gadis Kecil berada di ambang kematian karena penyakit langka, tetapi memiliki cara penyembuhan ajaib -->

Gadis Kecil berada di ambang kematian karena penyakit langka, tetapi memiliki cara penyembuhan ajaib

Friday, July 26, 2019, July 26, 2019
Phoenix Richey mengatasi sindrom langka yang memengaruhi 65% kulitnya. (Foto: Facebook / Berdoa Untuk Phoenix)
Semuanya dimulai dengan gejala pilek sederhana. Begitulah cara orang tua Phoenix Richey, yang baru berusia delapan tahun, melakukan kontak pertama mereka dengan penyakit langka yang hampir tidak membunuh kehidupan putri mereka jika bukan karena penyembuhan ajaib .

Pada 2017, setelah Phoenix memiliki gejala flu pertama, penyakit ini berkembang dan orang tua memutuskan untuk membawa putri mereka ke Rumah Sakit Anak Huntsville. Dia memiliki serangkaian ujian dan dalam beberapa jam kesehatan anak itu adalah yang lain.

"Mereka mengatakan akan membutuhkan waktu 30 menit untuk mentransfer Phoenix ke ICU, tetapi itu berubah menjadi dua setengah jam," kata Nicole, ibu anak itu. Dia bersama suaminya Joey pada saat paling dramatis dalam hidup mereka.

"Ketika mereka akhirnya kembali menjemputku, dia terlihat seperti anak yang sama sekali berbeda, dia sangat bengkak - hampir tidak dapat dikenali," kata ibunya, menurut Ag News .

Dalam waktu kurang dari 24 jam, apa yang tampak seperti flu didiagnosis sebagai Stevens-Johnson Syndrome, suatu kondisi yang sangat jarang yang membuat kulit terbakar dengan luka bakar tingkat tiga dengan luka terbuka. Phoenix telah kehilangan 65% kulitnya, membuatnya sangat rentan terhadap infeksi dan penyakit.

"Tidak ada obat untuk memerangi tingkat parah Sindrom Stevens-Johnson," kata Nicole. "Tidak ada hal duniawi yang dapat kita lakukan selain berdoa."

Dokter mengatakan Phoenix hampir tidak bisa bertahan hidup karena virus mematikan memakan di dalam anak. “Itu seperti seluruh dunia berhenti. Saya tidak bisa berpikir, berdoa, bernafas atau menangis. Itu mengerikan. Saya butuh beberapa menit untuk memahami bahwa dia mungkin tidak hidup, ”kata ibunya.

Rantai Doa

Situasi di Phoenix secara ajaib berubah ketika orang tuanya, keduanya orang Kristen dari Gereja Majelis Allah, mengumpulkan jemaat untuk membuat rantai doa untuk putri mereka, tidak hanya di bait suci, tetapi juga di ranjang rumah sakitnya.

"Kami menaruh lagu-lagu pujian di kamarnya dan mulai berdoa," kata Nicole. "Sementara kami berdoa di kamarnya, para pendeta dan anggota gereja juga ada di lobi rumah sakit berdoa."

“Roh maut berusaha menghubunginya, tetapi tidak bisa. Kami berjalan, berdoa dan bersyafaat selama berjam-jam. Dan kemudian, tiba-tiba, aku bisa merasakan bahwa pertarungan dimenangkan; penindasan hilang, ”kata Nicole.

Anak itu sendiri telah memasuki pertempuran spiritual untuk hidupnya. Nicole mengatakan bahwa ketika dia perlu melepas perban, sesuatu yang sangat menyakitkan meskipun dia dibius, dia bisa melihat mulut putrinya bergerak karena dia menyanyikan lagu You Make Me Brave oleh Bethel Music Kids.

“Dia tidak hanya bernyanyi, dia juga menyukainya. Kami menyanyikan seluruh album. Dia akan mengangkat tangannya dalam beberapa saat ... Itu adalah momen paling sakral yang pernah saya alami! ”, Kenang ibunya.

Hari ini Phoenix benar-benar sembuh. Dia dan orang tuanya tidak pernah meninggalkan iman kepada Kristus, bahkan pada saat-saat yang paling sulit, yang pada akhirnya memperkuat iman seluruh keluarga.

TerPopuler