Apakah keajaiban masih terjadi hari ini? -->

Apakah keajaiban masih terjadi hari ini?

Wednesday, July 24, 2019, July 24, 2019

Jawabannya adalah ya, mukjizat terjadi jauh lebih banyak dari sebelumnya, bukti terbesar dari ini adalah banyaknya kesaksian orang di berbagai belahan dunia yang telah mengalami atau berhubungan dengan seseorang yang telah mengalami mukjizat.

Sebuah survei AS baru-baru ini mengungkapkan bahwa 79% orang Amerika mengatakan mereka percaya pada mukjizat. Bahkan di antara mereka yang jarang atau tidak pernah menghadiri gereja, 70% percaya keajaiban terjadi, apologis berkata,Jim Denison,ke pos Thechristian .

Hampir setiap orang memiliki kisah pribadi yang menurutnya ajaib, tetapi pandangan dunia ilmiah kami membuatnya sulit untuk saling menceritakan kisah kami.

Keengganan kita mengatakan lebih sedikit tentang mukjizat daripada tentang mukjizat. Seperti yang diamati CS Lewis, pria yang menyangkal matahari terbit tidak membahayakan matahari - dia hanya bodoh.

Apa yang dapat kita pelajari tentang budaya kita dari visi mereka tentang keajaiban? Bagaimana dengan diri kita sendiri?

Dalam kamus Aurelian, makna "keajaiban" adalah peristiwa luar biasa, tidak biasa atau hebat yang tidak dapat dijelaskan oleh hukum alam.

Kadang-kadang kita mengalami keajaiban kebetulan, di mana peristiwa sangat tidak mungkin tetapi tidak mustahil, misalnya; Seorang teman menelepon Anda secara tak terduga, tepat ketika Anda paling perlu mendengar kabar darinya.

Mukjizat lainnya adalah pelanggaran nyata terhadap hukum fisik, misalnya, seorang teman memanggil Anda melalui telepon yang terputus.

Kedua jenis ini sering muncul dalam catatan Alkitab.

Musa, Yosua, Simson, Samuel, Elia, Elisa, Yesaya, Petrus, dan Paulus semuanya mengalami dan memprakarsai mereka. Dan mukjizat Yesus sangat penting untuk pelayanannya. Mereka membuktikan keagungan-Nya (Matius 11: 4-5), menunjukkan bahwa ia berasal dari Allah (Yohanes 5:36; 14:11) dan bermaksud untuk menuntun pada iman yang menyelamatkan (Yohanes 20: 30-31).

Namun, mukjizat sendiri tidak dapat meyakinkan mereka yang menyaksikannya (lih. Yoh 15:24; Lukas 16:31).

Yang menjadi masalah adalah pandangan dunia kita.

Seperti yang dikatakan JS Mill pada tahun 1843: " Jika kita tidak percaya pada tindakan supernatural, tidak ada keajaiban yang dapat membuktikan kepada kita keberadaan mereka ." Entah kita tidak melihat apa yang kita pikir kita lihat, atau ada penjelasan lain selain supranatural.

Banyak sarjana telah mengambil posisi skeptis seperti itu:

Benedict Spinoza (meninggal tahun 1677) berpendapat bahwa hukum alam tidak mungkin diubah. Jika suatu peristiwa tampaknya merupakan keajaiban, itu hanya karena kita belum menemukan penjelasan yang wajar.

Isaac Newton setuju bahwa waktu dan ruang memiliki karakter tetap yang absolut, sehingga mukjizat, menurut definisi, tidak mungkin.

David Hume menambahkan bahwa kita tidak dapat membuktikan sebab dan akibat, apalagi penyebab apa yang disebut mukjizat. Dia percaya bahwa kita harus menguji semua peristiwa yang dilaporkan berdasarkan pengalaman pribadi kita. Jika Anda belum mengalami keajaiban, Anda tidak bisa mempercayai kesaksian orang lain tentang kebenarannya.

Ernst Troelsch, sejarawan terkenal, mengambil posisi Hume selangkah lebih maju: tidak ada penulis sejarah yang harus memasukkan pengalaman terkait yang tidak terjadi hari ini. Jika orang tidak lagi berjalan di Danau Galilea, Yesus juga tidak.

Karl Marx menambahkan keyakinan bahwa mukjizat adalah keinginan supernaturalistik dan tidak lebih.
Anda mungkin terkejut menemukan bahwa beberapa orang Kristen sama-sama skeptis terhadap mukjizat, meskipun untuk alasan yang berbeda. Beberapa percaya mukjizat berakhir dengan gereja mula-mula. Yang lain berpendapat bahwa mukjizat tidak lagi terjadi, karena kebutuhan mereka untuk menegakkan wahyu telah berlalu.

Logika Keajaiban

Apakah ada jawaban untuk skeptis di atas? Tentu saja

Kebanyakan kritikus memutuskan bahwa mukjizat secara definisi mustahil, walaupun mereka tidak memiliki alasan empiris atau rasional untuk melakukannya. Banyak yang menunjuk pada kurangnya pengalaman mereka sendiri dengan mukjizat sebagai alasan untuk membuka kedok kategori mereka.

Tapi bisakah seorang pria yang hidup di iklim panas percaya pada es? Haruskah kita mengandalkan pengalaman seseorang yang menyangkal bahwa pengalaman seperti itu mungkin terjadi?

Sains bekerja dengan probabilitas, bukan bukti logis absolut. Mereka yang mencari bukti mukjizat yang tak terbantahkan menuntut standar yang tidak bisa dipenuhi dengan kebenaran mereka sendiri.

Misalnya, ketika eksperimen mengukur cahaya dengan cara, mereka menentukan bahwa ia bergerak seperti gelombang. Diukur dengan cara lain, tampaknya bergerak sebagai partikel. Keduanya tidak mungkin benar, tetapi keduanya tidak dapat disangkal atau dibuktikan. Niels Bohr menyebut fenomena ini sebagai "prinsip saling melengkapi." Aristoteles akan menyebutnya sebagai kontradiksi.

Newton melihat alam semesta sebagai mesin yang tidak mampu berperilaku di luar parameter hukum alam. Setelah Einstein, zaman analitis sains ini berakhir. Kita sekarang tahu bahwa mengamati atau mengukur sesuatu berarti mengubahnya.

Prediktabilitas kurang mungkin, dan asumsi antisupernatural kurang dapat dipertahankan. Bahkan Einstein berkata, " Saya menganggap kelengkapan dunia sebagai keajaiban ."

Jika Tuhan menciptakan dan merancang alam semesta, Dia memiliki kebebasan untuk mengubahnya sesuai kehendaknya. Dia dapat bertindak sesuai dengan "hukum" yang kita lihat dalam operasinya, atau dia tidak bisa. Apa yang merupakan mukjizat bagi kita bukan untuk Tuhan.

Laptop tempat saya menulis kata-kata ini tidak mematuhi hukum apa pun di mana mesin tik manual ayah saya beroperasi. Tetapi keterampilan "ajaib" nya jelas.

Kesimpulan

Bagaimana seharusnya kita menilai klaim atas mukjizat belakangan ini?

Pertama, kita menerima pandangan dunia alkitabiah dengan desakannya bahwa Allah menciptakan segala sesuatu yang ada dan bebas untuk bertindak dalam ciptaan-Nya sesuka hati.

Kedua, kami memutuskan bahwa peristiwa tersebut tidak dapat dijelaskan semata-mata berdasarkan penyebab alami.

Ketiga, kami menguji keandalan sumber dengan mengklaim bahwa keajaiban terjadi.

Keempat, kita menggunakan teori probabilitas: Mengingat bukti yang tersedia, apakah lebih mungkin, atas dasar obyektif, bahwa keajaiban terjadi atau tidak terjadi?

Dekati iman sebagai hubungan pribadi. Semua hubungan harus dialami untuk "terbukti" dan membuktikan diri.

Anda tidak dapat menjelaskan matahari terbenam kepada orang buta. Atau keselamatan Anda bagi seseorang yang menolak iman. Bagi siapa pun, ini adalah mukjizat, katanya.

TerPopuler