Apa yang Alkitab katakan tentang makan / minum darah? -->

Apa yang Alkitab katakan tentang makan / minum darah?

Thursday, July 4, 2019, July 04, 2019

Pertanyaan: "Apa kata Alkitab tentang makan / minum darah?"

Jawaban: Dalam Kisah Para Rasul 10 , rasul Petrus mulai menyadari betapa berbedanya kekristenan baru ini dengan Yudaisme. Sambil berdoa di atap, menunggu makan siang, ia memiliki visi. Seprai diturunkan dari surga, berisi berbagai jenis hewan. Sebuah suara mendorongnya untuk makan. Peter menolak keras, menyadari bahwa beberapa binatang dalam lembaran itu dilarang di bawah hukum Yahudi. Tiga kali kertas itu diturunkan, dan tiga kali Peter menolak.

Visi itu memiliki dua tujuan. Yang paling jelas adalah bahwa, di bawah Perjanjian Baru, aturan seremonial tentang pembatasan makanan telah dicabut. Orang Kristen harus dipisahkan dan diakui oleh kasih mereka ( Yohanes 13:35)), bukan dengan makan siang mereka. Makna kedua, dan lebih dalam, adalah bahwa keselamatan Kristus terbuka untuk orang bukan Yahudi sama seperti bagi orang Yahudi. Segera setelah penglihatan itu, Petrus menerima kunjungan oleh utusan-utusan dari seorang perwira (bukan Yahudi) bernama Kornelius yang siap menerima Kristus.

Orang-orang Kristen karnivora tahu dan menikmati pesan dari visi Peter. Namun penglihatan tersebut tidak secara langsung membahas masalah makan darah, kecuali jika itu termasuk dalam pencabutan hukum halal.

Larangan pertama Alkitab terhadap konsumsi darah datang dalam Kejadian 9: 2-4, di mana Allah memberi tahu Nuh, "Segala sesuatu yang hidup dan bergerak akan menjadi makanan untuk Anda. Sama seperti saya memberi Anda tanaman hijau, saya sekarang memberi Anda segalanya. Tapi Anda tidak boleh makan daging yang masih memiliki darah kehidupan di dalamnya." Larangan ini kemungkinan besar merupakan larangan makan darah mentah (yaitu, daging mentah). Untuk pertama kalinya, hewan adalah sumber makanan yang diijinkan, dan Tuhan memastikan bahwa Nuh tidak memakannya mentah. Seorang Yahudi Targum berkomentar tentang ayat ini: "Tetapi daging yang dicabik dari binatang yang hidup pada saat hidupnya di dalamnya, atau yang terkoyak dari binatang buas ketika disembelih, sebelum semua nafasnya dikeluarkan, kamu tidak boleh makan. "

Kemudian, pelarangan Kejadian 9: 4 diulangi dalam Hukum Musa. Imamat 17:14memberikan alasan di balik perintah: "Karena kehidupan setiap makhluk adalah darahnya: darahnya adalah hidupnya."

Penting untuk dipahami bahwa orang percaya Perjanjian Baru dalam Kristus memiliki kebebasan dari Hukum, dan kita harus "berdiri teguh" dalam hal itu. kebebasan ( Galatia 5: 1 ). Kita tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia. “Karena itu janganlah ada orang yang menilai kamu dari apa yang kamu makan atau minum” ( Kolose 2:16 ). Jadi, makan steak langka, sosis darah, pancake darah, sup darah, atau tahu darah mungkin tidak cocok untuk semua orang Kristen, tetapi itu diperbolehkan.

Ada bagian lain yang perlu dipertimbangkan. Dalam Kisah Para Rasul 15, sebuah pertanyaan muncul di gereja mula-mula tentang apa yang diperlukan untuk keselamatan. Secara khusus, apakah orang bukan Yahudi perlu disunat untuk diselamatkan (ayat 1)? Masalahnya muncul di gereja di Antiokhia Suriah, yang memiliki campuran orang-orang Yahudi dan bukan Yahudi yang bertobat. Untuk mengatasi masalah penting ini, para pemimpin gereja bertemu di Yerusalem untuk dewan gereja pertama. Mereka menyimpulkan bahwa, tidak, orang bukan Yahudi tidak perlu mengikuti Hukum Musa; sunat bukan bagian dari keselamatan (ayat 19). Namun, dalam ayat 29, para pemimpin menulis surat dengan instruksi ini untuk orang-orang bukan Yahudi di Antiokhia: “Kamu harus menjauhkan diri dari makanan yang dipersembahkan untuk berhala, dari darah, dari daging hewan yang dicekik dan dari percabulan. Anda akan melakukannya dengan baik untuk menghindari hal-hal ini. ”Pada titik ini, kita harus menjaga konteks terutama dalam pikiran kita. Keempat perintah dari Yerusalem ke Antiokhia ini semua berurusan dengan praktik penyembahan berhala yang terkait dengan penyembahan berhala. Kebanyakan, jika tidak semua, dari orang-orang non-Yahudi yang bertobat di Antiokhia diselamatkan dari penyembahan berhala. Para pemimpin gereja mendesak orang-orang percaya bukan Yahudi yang baru untuk membuat istirahat yang bersih dari gaya hidup lama mereka dan tidak menyinggung saudara-saudara Yahudi mereka di gereja. Instruksi tidak dimaksudkan untuk menjamin keselamatan tetapi untuk mempromosikan perdamaian di dalam gereja mula-mula.

Belakangan, Paul menangani masalah yang sama. Sangat baik untuk makan daging yang dipersembahkan kepada berhala, katanya. “Tidak ada sesuatu yang najis dari dirinya sendiri” ( Roma 14:14 ). Tetapi jika memakan daging itu menyebabkan seorang saudara di dalam Kristus melanggar hati nuraninya, Paulus “tidak akan makan daging lagi, sehingga Aku tidak akan menyebabkan mereka jatuh” ( 1 Korintus 8:13 ). Ini adalah keprihatinan yang sama yang dimiliki para pemimpin Yerusalem dalam Kisah Para Rasul 15 : jika orang percaya bukan Yahudi memakan daging dengan darah di dalamnya, orang percaya Yahudi mungkin tergoda untuk melanggar hati nurani mereka dan bergabung dengan mereka dalam pesta itu. Hati nurani seseorang adalah hal yang sakral, dan kita tidak berani bertindak melawannya (lihat 1 Korintus 8: 7-12 dan Roma 14: 5 ).

Singkatnya, memesan steak Anda langka atau dilakukan dengan baik adalah masalah hati nurani dan selera. Apa yang masuk ke mulut tidak membuat kita najis (lihat Matius 15: 17-18 ). Makan puding hitam mungkin tidak menarik bagi semua orang, tetapi itu bukan dosa. Kita hidup di bawah kasih karunia. Kita memiliki kebebasan di dalam Kristus. Orang lain mungkin memiliki keyakinan yang berbeda tentang makanan dan minuman, dan dalam hal itu kami secara sukarela membatasi kebebasan kami untuk melayani mereka dan Tuhan dengan lebih baik. “Karena itu marilah kita berupaya untuk melakukan apa yang menuntun pada kedamaian dan untuk saling membangun” ( Roma 14:19 ).
Semua Isi Alkitab Versi KJV jadi harap baca kembali di versi TB hanya berbeda sedikit saja


TerPopuler