Tuhan tidak akan memberikan cobaan melebihi kemampuan umatnya -->

Tuhan tidak akan memberikan cobaan melebihi kemampuan umatnya

Sunday, June 16, 2019, June 16, 2019

Orang-orang Kristen dapat membuat klaim aneh ketika menghibur mereka yang menderita. Apa yang Anda katakan pada seseorang yang hidupnya berantakan? Jika Anda hanya memiliki beberapa menit berharga dengan seseorang yang kehilangan pekerjaan, rumah, pasangan, anak, atau semua tujuan, kenyamanan apa yang Anda berikan?

Kita mungkin beralih ke hikmat konvensional daripada Kitab Suci dan akhirnya mengatakan sesuatu seperti, "Jangan khawatir, ini tidak akan terjadi dalam hidup Anda jika Tuhan tidak berpikir Anda bisa menanggungnya." Penderita mungkin keberatan, kepalanya gemetar dan tangan diatas. Tetapi Anda bersikeras, “Lihatlah, sungguh-sungguh, Alkitab berjanji bahwa Allah tidak akan pernah memberi Anda lebih banyak dalam hidup daripada yang dapat Anda tangani.” Itu ada — kebijaksanaan konvensional yang menyamar sebagai kebenaran alkitabiah. Anda telah berjanji apa yang tidak pernah dilakukan Alkitab.

Pencobaan vs. Pencobaan

Dalam 1 Korintus 10, rasul Paulus menulis, “Tidak ada pencobaan yang terjadi atas kamu yang tidak lazim bagi manusia. Tuhan itu setia, dan dia tidak akan membiarkanmu dicobai melampaui kemampuanmu, tetapi dengan pencobaan dia juga akan memberikan jalan keluar, agar kamu bisa menanggungnya. "Diskusinya spesifik: dia menulis tentang" pencobaan, ”Jerat yang memecah keringat mencoba menyeret kita ke dalam dosa. Dengan menggunakan perumpamaan predator, Allah memperingatkan Kain bahwa “dosa sudah mengintip di depan pintu; ia sangat menggoda engkau, tetapi engkau harus berkuasa atasnya ”(Kej. 4: 7). Dosa mengintai kita, tetapi Allah setia. Dosa ingin mengalahkan kita, tetapi ada jalan keluar yang berbelas kasih. Dosa mengatur umpan, tetapi bagi orang percaya — puji Tuhan! —Sin tidak bisa ditolak.

Sekarang, jika orang menerapkan kata-kata Paulus tentang pencobaan untuk penderitaan umum, Anda dapat melihat dari mana asal kalimat “Allah tidak akan pernah memberi Anda lebih banyak daripada yang dapat Anda tangani” berasal. Saya tidak meragukan ketulusan dan niat baik dari mereka yang menggunakan frasa ini, tetapi ketulusan tidak cukup. Bahkan teman-teman Ayub juga bermaksud baik.

Kesalahan Sama

Setidaknya ada dua kesalahan dalam gagasan tidak alkitabiah tentang "Tuhan tidak akan pernah memberi Anda lebih banyak daripada yang bisa Anda tangani." Pertama, ini memainkan kebajikan budaya yang adil. Kedua, ini menunjuk penderita ke dalam alih-alih ke Tuhan.

1. Uji Coba yang Ada. . . Adil?

Jika Anda memberi anak-anak Anda kotak untuk dimuat ke dalam mobil, Anda membuat penilaian visual dan berat yang menjadi faktor usia dan kekuatan mereka. Anda tidak membebani lengan mereka dan menyaksikannya jatuh ke tanah dengan benda-benda terhampar di mana-mana. Itu tidak adil. Ungkapan "Tuhan tidak akan pernah memberi Anda lebih dari yang bisa Anda tangani" menyerang nada keadilan yang secara naluriah kita sukai. Ada sesuatu yang menyenangkan tentang gagasan bahwa timbangannya seimbang, bahwa Allah telah menilai apa yang dapat kita tangani dan mengizinkan cobaan yang sesuai.

Tetapi ada masalah mencolok dengan "keadilan" yang mendasari kebijaksanaan konvensional ini: Tuhan sudah tidak adil, karena dia tidak berurusan dengan kita sebagaimana layaknya dosa kita. Dia telah lama menderita, sabar, ramah, dan berlimpah cinta. Matahari bersinar dan hujan turun bahkan di atas orang yang tidak benar (Mat. 5:45). Tuhan melampaui kategori-kategori yang adil dan tidak adil sehingga kita tidak memiliki posisi untuk mengevaluasi tindakannya atau menimbang keinginannya. Cara-Nya tidak tunduk pada standar keadilan budaya kita. Mat. 5:45 ). Tuhan melampaui kategori-kategori yang adil dan tidak adil sehingga kita tidak memiliki posisi untuk mengevaluasi tindakannya atau menimbang keinginannya. Cara-Nya tidak tunduk pada standar keadilan budaya kita.

2. Kekuatan. . . Dalam?

Penderitaan tidak menanyakan apakah Anda siap. Itu mungkin datang perlahan atau dengan balas dendam, tetapi tidak meminta izin, dan tidak peduli kenyamanan. Tidak pernah ada waktu yang baik untuk hidup Anda hancur. Tetapi mengatakan “Tuhan tidak pernah akan memberikan lebih dari yang Anda dapat menangani” memberitahu saya saya memiliki apa yang diperlukan. Ini memberitahu saya saya bisa menanggung apa pun yang datang dengan cara saya. Itu memberi tahu saya bahwa Allah mengizinkan pencobaan sesuai dengan kemampuan saya untuk bertahan. Pikirkan tentang apa yang dilakukan kebijaksanaan konvensional ini: itu menunjukkan orang-orang di lingkungan.

Namun Alkitab menunjuk kita bangsal Tuhan . Seperti yang dikatakan pemazmur, “Tuhan adalah perlindungan dan kekuatan kita, bantuan yang sangat hadir dalam kesulitan. Karena itu kita tidak akan takut meskipun bumi memberi jalan, meskipun gunung-gunung dipindahkan ke jantung laut, meskipun airnya mengaum dan berbusa, meskipun gunung-gunung bergetar karena pembengkakannya ”(Mzm. 46: 1-3). Ketika kekuatan kita gagal di bawah beban yang menghancurkan, jawabannya tidak ada di dalam. Tuhan memberikan kekuatan kepada yang lemah dan meningkatkan kekuatan yang lemah (Yes. 40:29). Kekuasaan berasal dari dia untuk orang-orang yang menunggu di dirinya. Mzm. 46: 1-3 ). Ketika kekuatan kita gagal di bawah beban yang menghancurkan, jawabannya tidak ada di dalam. Tuhan memberikan kekuatan kepada yang lemah dan meningkatkan kekuatan yang lemah (Yes. 40:29). Kekuatan datang

Di mana Uji Coba Mengarahkan Kita
Percobaan datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, tetapi mereka tidak datang untuk menunjukkan seberapa banyak kita dapat mengambil atau bagaimana kita memiliki semuanya bersama-sama. Penderitaan luar biasa akan menghampiri kita karena kita hidup di dunia yang hancur dengan orang-orang yang hancur. Dan ketika itu datang, mari kita perjelas sebelumnya bahwa kita tidak memiliki apa yang diperlukan. Tuhan akan memberi kita lebih dari yang bisa kita tangani — tetapi tidak lebih dari yang bisa dia lakukan

Pemazmur bertanya, "Dari mana bantuan saya berasal?" (Mz. 121: 1), dan kita harus bisa menjawab seperti dia. Kita harus tahu dan percaya, jauh di lubuk hati kita, bahwa "Bantuan saya berasal dari TUHAN, yang membuat langit dan bumi" (121: 2). Ketika pencobaan datang, percayalah bahwa bantuan Tuhan akan datang. Berita ini bermanfaat bagi penderita karena kita mengatakan sesuatu yang benar tentang Tuhan dan bukan sesuatu yang salah tentang diri kita sendiri. Mzm. 121: 1 ), dan kita harus bisa menjawab seperti dia. Kita harus tahu dan percaya, jauh di lubuk hati kita, bahwa "Bantuan saya berasal dari TUHAN, yang membuat langit dan bumi" (121: 2). Ketika pencobaan datang, percayalah bahwa bantuan Tuhan akan datang. Berita ini bermanfaat bagi penderita karena kita mengatakan sesuatu yang benar tentang Tuhan dan bukan sesuatu yang salah tentang diri kita sendiri.

Paulus ingat suatu masa ketika Allah memberinya lebih dari yang dapat ia tanggung. Dalam sebuah surat kepada jemaat Korintus, ia menulis, “Karena kami tidak ingin kamu tidak tahu, saudara-saudara, tentang kesengsaraan yang kami alami di Asia. Karena kami sangat terbebani melebihi kekuatan kami sehingga kami putus asa dengan kehidupan itu sendiri ”(2 Kor. 1: 8). Paulus dan rekan-rekannya berada dalam keadaan yang melampaui kekuatan mereka untuk bertahan: "Memang, kami merasa telah menerima hukuman mati " (1: 9). 2 Kor. 1: 8 ). Paul dan rekan-rekannya berada dalam keadaan yang melampaui kekuatan mereka untuk bertahan, ”Memang, kami merasa bahwa kami telah menerima

Lalu dia memberikan wawasan penting tentang keputusasaannya. Mengapa dia dan teman-temannya diberi lebih dari yang bisa mereka tangani? Untuk "membuat kita tidak bergantung pada diri kita sendiri tetapi pada Allah yang membangkitkan orang mati" (2 Kor. 1: 9). Tuhan akan memberi Anda lebih dari yang Anda bisa tangani sehingga kekuatannya yang besar dapat ditampilkan dalam hidup Anda. Sungguh, bobot kemuliaan yang lebih besar masih akan datang: “Karena kesusahan sesaat yang ringan ini sedang mempersiapkan bagi kita suatu kemuliaan kekal yang melampaui segala perbandingan” (2 Kor. 4:17). 2 Kor. 1: 9 ). Tuhan akan memberi Anda lebih dari yang Anda bisa tangani sehingga kekuatannya yang besar dapat ditampilkan dalam hidup Anda. Sungguh, bobot kemuliaan yang lebih besar masih akan datang: “Karena kesusahan sesaat yang ringan ini sedang mempersiapkan bagi kita suatu kemuliaan kekal yang melampaui segala perbandingan” ( 2 Kor. 4:17 ).

Anda mungkin tidak menganggap penderitaan luar biasa sebagai "ringan" dan "sesaat," tetapi pikirkan cobaan Anda dalam satu triliun tahun dari sekarang. Di tengah kesengsaraan, kadang-kadang hal yang paling sulit untuk dipegang adalah visi abadi. Paul tidak berusaha meminimalkan penderitaanmu; dia berusaha memaksimalkan perspektif Anda.

Penderitaan tidak mendapatkan baris terakhir dalam naskah. Dalam kehidupan ini, Tuhan akan memberi Anda lebih banyak daripada yang dapat Anda tangani, tetapi bobot kemuliaan yang akan datang lebih besar dari yang dapat Anda bayangkan.

TerPopuler