Pastora datang ke 105 tahun mengkhotbahkan Firman Tuhan di Gereja -->

Pastora datang ke 105 tahun mengkhotbahkan Firman Tuhan di Gereja

Wednesday, June 26, 2019, June 26, 2019
Pastora datang ke 105 tahun mengkhotbahkan Firman Tuhan di Gereja
Pendeta tiba pada usia 105 tahun, memberitakan firman Allah , setiap minggu di sidang yang berusia 60 tahun, putri pendeta, Hattie Mae Allen, seorang pendeta di gerejanya, "Gereja Dewa yang Hidup" di Temple, Texas di Amerika Serikat.

Para anggota sidang dan keluarga berkumpul awal bulan ini untuk menghormati Hattie Allen selama 105 tahun hidupnya dan puluhan tahun dalam pelayanan dengan dedikasi dan kecintaan pada pekerjaan.

Bagi Allen, ini lebih merupakan urusan keluarga, dengan enam generasi terwakili. Uskup Aaron Toliver, yang mengawasi tujuh gereja Allen lainnya, menceritakan bahwa ia telah menjadi pendeta selama 60 tahun, dan berasal dari keluarga 12 saudara. "Enam dari mereka adalah pengkhotbah dan ayahmu adalah seorang uskup," katanya.


Dua saudaramu masih hidup. Seorang saudara lelaki di California berusia 95 tahun dan saudara perempuannya, Pendeta EJ White, seorang pendeta di sebuah gereja di Phoenix, berusia 96 tahun. Adik perempuannya dan keponakannya, DL White, juga dari Phoenix, menemani Allen ketika dia memasuki gereja selama resepsi di acara tersebut.

Keponakannya, DL White, seorang diaken di gereja setempat, memulai kebaktian dengan membaca ayat dari 1 Yohanes 1: 3, "Kami telah melihat dan mendengar, kami menyatakan kepadamu, bahwa kamu juga bersekutu dengan kami; dan sesungguhnya persekutuan kita adalah dengan Bapa dan dengan Putranya Yesus Kristus. "

Enam generasi Allen hadir, banyak yang pergi ke mimbar untuk memberi penghormatan kepadanya. Larry Womack, 78, dari Temple, mengatakan dia ingat orang tua Allen, yang tinggal di dekat lingkungan lamanya.

Pastor Hattie Mae Allen
Segera setelah itu dengan bantuan alat bantu jalan, Allem duduk menghadap jemaat, dan mulai berkhotbah; “Di mana kamu dan mengapa kamu ada di sini?” Kasih Tuhan adalah satu-satunya di antara kita dan lautan api, “Jika kita tidak patuh, tidak ada apa pun di antara kita dan danau,” katanya.

Dia menasihati orang-orang untuk menjadi kudus. Kita harus dipisahkan dari segala sesuatu yang bukan dari-Nya, "" Kita harus mengutamakan Yesus. " kata Allen.

"Dia ingin kita jatuh cinta," katanya. "Cinta adalah sesuatu yang indah. Saya suka semua orang. Saya memiliki dua anak perempuan, satu berusia 84 tahun dan yang lainnya berusia 70 tahun. Saya mencintai mereka, tetapi saya tidak cukup mencintai mereka untuk menjatuhkan Tuhan dan pergi bersama mereka. "

Ruth Freeman, salah seorang putri Allen, mengatakan kepada Fox News , bahwa sangat menyenangkan melihat ibunya, yang selama bertahun-tahun hidup membaca Alkitab, berfokus pada sebuah perikop dari Luke: "Karena aku akan memberimu kata-kata dan hikmat yang tidak ada lawan Anda akan dapat melawan atau bertentangan. "

Baginya masih bisa melakukan itu, dan menghormatinya pada usia 105 dan masih memiliki keinginan itu, itu adalah berkah, itu luar biasa. Kata Freeman.

Matriark masih hidup sendirian, atau seperti katanya, "Aku dan Yesus". Setiap hari Selasa, Kamis dan Minggu, jika dia merasa baik-baik saja, dia datang ke gereja untuk memberitakan firman.

TerPopuler